Loading...
Loading…
Kisah Sukses Perempuan asal Solo Berkarier di Boeing, Ingatkan Anak Muda Jangan Takut Bermimpi

Kisah Sukses Perempuan asal Solo Berkarier di Boeing, Ingatkan Anak Muda Jangan Takut Bermimpi

Nasional | inewsid | Rabu, 26 Januari 2022 - 18:40

JAKARTA, iNews.id - Siapa yang menyangka bisa bekerja di salah satu perusahaan produsen pesawat terbesar di dunia, seperti di Boeing? Hal ini yang juga dirasakan oleh wanita asal Solo bernama Veronika W R Andrews.

Wanita yang akrab disapa Vero ini merupakan lulusan dari Fakultas Ilmu Sosial dan Politik (FISIP) Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta. Tak langsung bekerja di Boeing, ia mengawali kariernya dengan penuh lika-liku.

Vero pertama kali bekerja di industri perhotelan di Bandung pada tahun 1989. Kala itu, ia sudah dipercaya untuk menjadi manajer di salah satu hotel internasional.

Hotel tempat Vero bekerja banyak dikunjungi oleh ekspatriat. Ia pun sering berinteraksi karena kepandaiannya menggunakan bahasa Inggris. Kemampuan itu pun juga dilihat oleh beberapa tamunya.

Kehidupan Vero mulai berubah ketika ia menikah dengan sang suami yang berkebangsaan Amerika. Ia mulai pindah dan beradaptasi di lingkungan di sana.

Namun, Vero merasakan adanya culture shock. Bahkan, ia mengaku ada kesenjangan dalam bahasa yang digunakan sehari-hari hingga akhirnya ia memutuskan untuk kembali belajar bahasa Inggris.

Baca Juga :
Denada Tambunan Bagikan Rahasia Tangkal Stres di Tengah Pandemi Corona

Saat pindah ke Amerika, bahasa Inggris saya tidak cukup ternyata. Orang di sana bicaranya sangat cepat sehingga saya tidak mengerti. Kemudian saya memutuskan harus mulai belajar bahasa Inggris lagi supaya dapat menyesuaikan atau beradaptasi di sana, kata dia dikutip dari laman resmi UNS di uns.ac.id, Rabu (26/1/2022).

Vero pun mulai mencari pekerjaan di sana. Mulai dari computer lab assistant, pembersih rumah orang kaya, pengajar anak-anak, travel agent hingga asisten dokter gigi sudah pernah ia lakoni.

Ia mengaku mencari pekerjaan di Negeri Paman Sam cukup sulit. Namun, ia berhasil dipercaya menjadi Data Management Specialist Boeing dengan sistem kontrak selama 3 bulan.

Vero merasa tidak percaya mampu menaklukkan perusahaan sebesar Boeing. Ia pun dengan perasaan senang dan bangga langsung mengabari keluarga di Solo, Jawa Tengah.

Pertama kali masuk ke Kantor Boeing saya sangat senang dan bangga karena saya yang berasal dari kota kecil Solo dapat diterima di perusahaan internasional sebesar Boeing. Saat itu saya langsung kabari keluarga saya di Solo, kisah dia.

Setelah tiga bulan, Vero berhasil menyelesaikan kontrak dengan baik. Ia pun kembali mencoba peruntungan dengan mendaftar untuk menjadi pegawai tetap.

Baca Juga :
Buktikan Cewek dan Cowok Mustahil Temenan, 8 Pasangan Drama Ini Awalnya Sahabat Lalu Jadi Cinta

Gayung bersambut, Vero dinyatakan lulus seleksi sebagai pegawai tetap di Boeing di dua tim. Namun, ia memutuskan untuk mengambil lowongan sebagai Integrated Schedules Specialist di tim 747/767 Boeing pada 2008.

Kinerja Vero yang bagus membuat kariernya terus melejit hingga kini dipercaya menjadi Project Manager. Selain itu, ia juga dipercaya menjadi President of Boeing Asian Pacific Association (BAPA) dan Vice President of Boeing Indonesian Association (BIA).

Vero juga telah menyelesaikan studi masternya di University of Phoenix. Ia juga mendapatkan penghargaan dari Boeing karena telah mengangkat isu keberagaman dan inklusivitas di Boeing.

Di akhir kisahnya, Vero mengingatkan para anak muda untuk tidak takut untuk bermimpi. Ia mengajak semua anak muda menggantungkan mimpi setinggi langit.

Kata-kata favorit saya dari Soekarno-Hatta yang mengatakan bahwa bermimpilah setinggi langit agar nanti jika jatuh, kita jatuh di antara bintang-bintang. Jadi, jangan takut untuk bermimpi, pungkas Vero.

Original Source

Topik Menarik

{
{
{