Loading...
Loading…
Ternyata Orang yang Suka Begadang Jet Lag Setiap Hari

Ternyata Orang yang Suka Begadang Jet Lag Setiap Hari

Gaya Hidup | bantennews.co.id | Senin, 24 Januari 2022 - 03:20

Para peneliti dari University of Birmingham di Inggris menunjukkan orang yang tidur laut malam menghadapi beberapa risiko kesehatan karena ritme harian mereka. Termasuk kecenderungan kebiasaan makan lebih buruk, yang pada akhirnya dapat meningkatkan risiko gangguan kondisi metabolisme, seperti diabetes.

Kini, riset mengungkap perbedaan jam aktif itu dipicu pola aktivitas otak. Studi ini juga menyoroti bagaimana perbedaan-perbedaan itu dapat memengaruhi kehidupan dan tingkat produktivitas mereka di dunia yang secara tipikal lebih aktif di pagi hari.

Para peneliti menemukan, orang-orang yang lebih aktif pada malam atau dini hari tidur rata-rata pukul 02.30 pagi dan waktu bangun 10.15 pagimemiliki konektivitas otak lebih rendah di banyak area otak yang terkait dengan pemeliharaan kesadaran.

Konektivitas otak yang lebih rendah ini dikaitkan dengan perhatian lebih buruk, reaksi lebih lambat, dan peningkatan rasa kantuk sepanjang waktu dari jam kerja pada umumnya (pukul 09.00 hingga 17.00).

Ketidakcocokan antara jam biologis dan jam sosialseperti yang dialami orangjet lagadalah masalah umum saat orang yang terbiasa begadang mencoba mengikuti jam kerja normal,kata ketua penelitiElise Facer-Childs, dari Centre for Human Brain Health University of Birmingham seperti dikutip dari beritagar.id.

Baca Juga :
Jangan Begadang Beauty, Ini loh Dampak Buruknya bagi Kesehatan

Ada kebutuhan penting untuk meningkatkan pemahaman kita tentang masalah ini untuk meminimalkan risiko kesehatan di masyarakat, serta memaksimalkan produktivitas.

Untuk riset yang telah diterbitkan dalam jurnalSleepini, pola konektivitas otak relawan dinilai melalui serangkaian percobaan.

Para peneliti menyelidiki fungsi otak saat istirahat dan mengaitkannya dengan kemampuan kognitif dari 38 individu yang diidentifikasi sebagai orang yang tidur larut atau orang yang bangun pagi. Mereka mengamati irama fisiologis (melatonin dan kortisol), memantau waktu tidur/bangun, dan kuesioner.

Para relawan menjalani pemindaian MRI, diikuti serangkaian tugas, dengan sesi pengujian dilakukan pada berbagai waktu yang berbeda sepanjang hari dari jam 8 pagi sampai 8 malam. Mereka juga diminta melaporkan tingkat kantuk.

Pada tes waktu reaksi, mereka diminta menekan tombol setiap kali sebuah titik muncul di layar. Relawan yang diidentifikasi terbiasa bangun pagi dilaporkan paling tidak mengantuk dan memiliki waktu reaksi tercepat selama tes pagi hari. Secara signifikan lebih baik daripada orang yang suka tidur larut.

Baca Juga :
Duh! Kebiasaan Buruk Ini Ternyata Mengancam Nyawa, Salah Satunya Diet yang Amburadul

Namun, orang yang terbiasa tidur larut paling tidak mengantuk dan memiliki waktu reaksi tercepat pada pukul 08.00 malam. Meskipun tidak jauh lebih baik daripada orang yang suka bangun pagi, hal ini menyoroti bahwa orang yang suka tidur larut paling tidak maksimal kondisinya di pagi hari.

Konektivitas otak di daerah-daerah yang dapat memprediksi kinerja lebih baik dan kantuk lebih rendah secara signifikan lebih tinggi pada orang yang suka bangun pagi pada semua waktu. Ini menunjukkan konektivitas keadaan otak orang yang suka tidur larut terganggu sepanjang hari (08.00 pagi 08.00 malam).

Facer-Childs menjelaskan, Kita semua tahu sebagian dari kita lebih baik di pagi hari dan beberapa dari kita lebih aktif tengah malam, tetapi orang-orang tidak cenderung memikirkan mengapa dan bagaimana. Penelitian kami melihat bidang ilmuah yang sangat relevan bagi setiap orang, yang membuatnya sangat mudah diakses.

Mungkin juga dapat disimpulkan, mereka yang lebih terbiasa tidur larut kurang cocok dengan model kerja tradisional, jam kerjashiftmungkin lebih cocok untuk mereka. (Red)

Original Source

Topik Menarik