Loading...
Loading…
Vaksin Covid-19 Afrika Bisa Makan Waktu Tiga Tahun

Vaksin Covid-19 Afrika Bisa Makan Waktu Tiga Tahun

Global | republika | Sabtu, 05 Februari 2022 - 16:53

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Afrika Selatan sedang memproduksi vaksin Covid-19 berbasis mRNA di pusat vaksin yang didukung Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Pengembangan vaksin di Afrika Selatan tersebut bisa memakan waktu sampai tiga tahun untuk mendapatkan izin, apabila para produsen tidak berbagi data dan teknologi mereka.

Hal itu disampaikan oleh pejabat WHO pada Jumat (4/2/2022). Pusat transfer teknologi itu dibangun pada Juni untuk memberitahu negara-negara miskin tentang cara pembuatan vaksin Covid-19.

Pemimpin pasar vaksin Covid-19 mRNA, Pfizer, BioNTech dan Moderna, menolak permintaan WHO untuk berbagi keahlian dan teknologi mereka. Koordinator Inisiatif WHO untuk Riset Vaksin Martin Friede menyebutkan apabila para produsen yang vaksin Covid-19 dan data uji klinis terakhirnya telah disetujui itu berbagi teknologi dan data dengan konsorsium, vaksin yang diproduksi di Afrika Selatan dapat disetujui dalam 12-18 bulan.

"Bisa memakan waktu 12 bulan jika terjalin kemitraan dengan sebuah perusahaan yang vaksin buatannya sudah disetujui. Jika tidak, kemungkinan bisa 24-36 bulan, tergantung pada proses persetujuan apa," katanya, dikutip dari Reuters, Sabtu (5/4/2022).

Pada Kamis salah satu partisipan konsorsium Afrigen Biologics Afrika Selatan mengatakan telah menggunakan pengurutan vaksin mRNA Moderna yang tersedia secara umum untuk membuat vaksin versinya sendiri. WHO sudah berupaya membujuk Moderna dan Pfizer-BioNTech agar bergabung dengan pusat transfer teknologi Afrika itu.

Original Source

Topik Menarik