Loading...
Loading…
Filipina Pilih Presiden Baru, Putra Diktator Marcos Dijagokan Menang

Filipina Pilih Presiden Baru, Putra Diktator Marcos Dijagokan Menang

Global | sindonews | Senin, 09 Mei 2022 - 11:02

MANILA - Pemungutan suara sedang berlangsung di Filipina hari ini (9/5/2022) untuk memilih presiden baru. Putra mantan diktator Ferdinand Marcos telah diprediksi sejumlah lembaga survei akan menang atas rival-rivalnya.

Hampir 40 tahun setelah Ferdinand Marcos digulingkan oleh pemberontakan rakyat dan keluarganya diasingkan, Ferdinand Marcos Junior muncul dan berambisi secara luar biasa untuk comeback atas nama keluarganya.

Sepuluh kandidat bersaing untuk menggantikan Presiden Rodrigo Duterte dalam pemilu yang digambarkan sebagai yang paling penting dalam beberapa dekade.

Tetapi hanya Marcos Junior dan saingannya Leni Robredo, wakil presiden petahana, yang dipandang memiliki peluang untuk menang.

Orang-orang yang memakai masker mulai mengantri sebelum fajar untuk memberikan suara mereka di luar sekolah dasar dan tempat-tempat lain yang digunakan sebagai tempat pemungutan suara, yang dibuka pada pukul 06.00 pagi di seluruh negeri.

Pemungutan suara akan dilanjutkan hingga pukul 19.00.

Jumlah pemilih diperkirakan akan tinggi di antara lebih dari 65 juta orang Filipina yang memenuhi syarat untuk memilih.

Baca Juga :
Tak Layak Didiskualifikasi, Marcos Jr. Diizinkan Lanjutkan Kampanye

" Blockbuster . Garis panjangnya luar biasa. Orang Filipina ingin didengar dan didengar dengan lantang," kata George Garcia dari Komisi Pemilihan Umum dalam sebuah pesan kepada wartawan.

Lebih dari 60.000 pasukan keamanan telah dikerahkan untuk melindungi surat suara dan petugas pemilu.

Filipina memiliki budaya politik yang keras tetapi tidak ada laporan langsung tentang insiden pada hari pemilihan.

Setelah kampanye pahit, jajak pendapat menunjukkan Marcos Junior menuju kemenangan besar. Dia memiliki keunggulan dua digit atas Robredo dalam survei terbaru dan dia akan membutuhkan jumlah pemilih yang rendah atau gelombang dukungan yang terlambat untuk melewati batas.

Di Filipina, pemenang hanya harus mendapatkan lebih banyak suara daripada orang lain.

Sejak Robredo mengumumkan tawarannya untuk jabatan tertinggi pada bulan Oktober, kelompok sukarelawan telah menjamur di seluruh negeri berusaha meyakinkan pemilih untuk mendukung apa yang mereka lihat sebagai pertempuran untuk jiwa negara.

Tapi pengapuran tanpa henti dari rezim brutal dan korup Marcos senior, dukungan dari keluarga elite saingan dan kekecewaan publik dengan pemerintah pasca-Marcos telah memicu popularitas keturunan.

Baca Juga :
Marcos Menang, Marcos Didemo

Setelah enam tahun pemerintahan otoriter Duterte, aktivis hak asasi manusia, pemimpin gereja Katolik dan analis politik khawatir Marcos Junior akan berani memimpin dengan tinju yang lebih berat jika dia menang dengan selisih yang besar.

"Kami pikir itu akan memperburuk krisis hak asasi manusia di negara ini," kata Cristina Palabay, sekretaris jenderal aliansi HAM; Karapatan.

Sementara Marcos Junior memiliki peluang 75 persen untuk menang, hasilnya tidak dijamin. Demikian disampaikan analis Eurasia Group, Peter Mumford, yang memperingatkan potensi kepuasan di antara para pendukungnya dapat menguntungkan Robredo di kotak suara.

Pemerintahan Otoriter

Robredo, seorang pengacara dan ekonom berusia 57 tahun, telah berjanji untuk membersihkan gaya politik kotor yang telah lama mengganggu demokrasi feodal dan korup di mana segelintir nama keluarga memegang kendali di negara itu.

Marcos Junior dan pasangannya Sara Dutertekeduanya keturunan pemimpin otoritertelah bersikeras bahwa mereka paling memenuhi syarat untuk "menyatukan" negara, meskipun apa artinya itu tidak jelas.

Ratusan ribu pendukung berpakaian merah berkumpul di pertemuan umum Marcos Junior dan Duterte di Manila pada hari Sabtu, saat mereka melakukan dorongan terakhir untuk pemungutan suara.

Josephine Llorca mengatakan layak bertaruh pada Marcos lain karena pemerintah berturut-turut setelah revolusi 1986 yang menggulingkan keluarga gagal memperbaiki kehidupan orang miskin.

"Kami mencobanya dan mereka bahkan lebih buruk daripada waktu keluarga Marcos," katanya.

"Kami tidak pernah melihat perkembangan apapun. Jika pemerintahan anti-Marcos lainnya berjalan dengan baik maka saya tidak berpikir kita akan memiliki BBM," katanya, merujuk pada singkatan Bongbong Marcos yang merupakan nama tenar dari Marcos Junior.

Survei menunjukkan Marcos Junior (64) akan memenangkan lebih dari setengah suara, yang akan menjadikannya kandidat presiden pertama yang mendapatkan mayoritas mutlak sejak ayahnya digulingkan.

Analis politik Richard Heydarian memperingatkan bahwa kemenangan besar seperti itu dapat memungkinkan Marcos Junior membuat perubahan konstitusional untuk memperkuat kekuasaannya dan melemahkan demokrasi.

Baca Juga :
Pilpres Filipina Unggul Telak, Marcos Jr Ogah Klaim Kemenangan

"(Rodrigo) Duterte tidak pernah memiliki disiplin dan sarana untuk mendorong agenda otoriternya ke ekstrem logisnya," kata Heydarian.

"Peluang bersejarah itu bisa jatuh di pangkuan Marcos."

Persimpangan Jalan Lain

Kandidat lain yang mencari kursi kepresidenan termasuk legenda tinju Manny Pacquiao dan mantan pemulung jalanan yang berubah menjadi aktor; Francisco Domagoso.

Kepribadian daripada kebijakan biasanya mempengaruhi pilihan kandidat banyak orang, meskipun pembelian suara dan intimidasi juga merupakan masalah abadi dalam pemilu Filipina.

Tuduhan taktik kotor menodai minggu terakhir kampanye presiden yang pahit, ketika Marcos Junior memperingatkan kecurangan pemilihan sementara Robredo menuduhnya sebagai "pembohong".

Dalam pidato yang meriah di hadapan ratusan ribu pendukung pada hari Sabtu, Robredo menyatakan: "Kemenangan menanti kita".

Apapun hasilnya, bagaimanapun, lawan Marcos Junior telah bersumpah untuk mengejar upaya untuk membuatnya didiskualifikasi atas keyakinan pajak sebelumnya dan mengekstrak miliaran dolar dalam pajak real dari keluarganya.

"Ini persimpangan lain bagi kami," kata Judy Taguiwalo (72), seorang aktivis anti-Marcos yang ditangkap dua kali dan disiksa selama darurat militer.

"Kita harus terus berdiri dan berjuang," ujarnya, seperti dikutip AFP .

Original Source

Topik Menarik