Loading...
Loading…
Virus Langya yang Dideteksi di China Telah Menginfeksi 35 Orang, Ini Gejala-gejalanya

Virus Langya yang Dideteksi di China Telah Menginfeksi 35 Orang, Ini Gejala-gejalanya

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | WartaEkonomi | Rabu, 10 Agustus 2022 - 08:16

Pejabat kesehatan di China sedang memantau penyebaran virus baru yang telah ditemukan pada beberapa lusin orang.

Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) di Taiwan pada Minggu (7/8/2022) melaporkan bahwa mereka sedang memantau perkembangan baru seputar penyakit baru yang dikenal sebagai Langya henipavirus (LayV), yang pertama kali terdeteksi pada akhir 2018.

Sejauh ini, kata pusat itu, 35 orang di China telah dites positif dalam beberapa pekan terakhir, Focus Taiwan melaporkan.

Kasus-kasus telah dilaporkan dari provinsi Shandong dan Henan, yang berbagi perbatasan dan terletak di timur laut China. CDC Taiwan berjanji akan mulai mengembangkan prosedur untuk melacak virus Langya dan mengurutkan genomnya, dengan yang terakhir diharapkan akan siap dalam waktu seminggu.

Tak satu pun dari 35 pasien yang diketahui memiliki kontak dekat satu sama lain atau ditemukan memiliki titik pajanan yang sama, menunjukkan bahwa penyebaran virus telah sporadis pada manusia pada saat ini. Virus ini juga diketahui ditemukan pada hewan tertentu, seperti tikus.

Tidak diketahui saat ini apakah penyebaran virus saat ini disebabkan oleh transfer dari hewan, tetapi pihak berwenang China masih mendesak agar berhati-hati. Informasi sangat awal yang juga tidak jelas apakah virus dapat ditularkan dari orang ke orang, meskipun laporan sebelumnya menunjukkan bahwa inilah masalahnya.

Pejabat juga bermaksud untuk bekerja dengan Dewan Pertanian untuk menentukan apakah virus itu ditemukan pada makhluk asli Henan dan Shandong.

Wakil Direktur Jenderal CDC Taiwan Chuang Jen-Hsiang menjelaskan bahwa dalam semua kecuali sembilan kasus yang didokumentasikan, pasien hanya terinfeksi virus Langya.

Gejala khas termasuk demam, kelelahan, batuk, kehilangan nafsu makan, nyeri otot, mual, sakit kepala dan muntah. Dalam kasus yang lebih parah, pasien telah menunjukkan penurunan sel darah putih, jumlah trombosit yang rendah, gagal hati dan gagal ginjal. Tidak ada kematian yang dilaporkan sejauh ini.

Keluarga henipavirus, yang termasuk jenis baru ini, digolongkan sebagai virus tingkat keamanan hayati 4, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan dapat memiliki tingkat kematian mulai dari 40 hingga 75 persen. Seperti yang dicatat oleh Global Times, ini jauh di atas tingkat kematian yang umum untuk virus corona, keluarga virus yang menjadi milik COVID-19.

Saat ini tidak ada vaksin untuk henipavirus. Satu-satunya pengobatan yang dapat diberikan oleh dokter dan profesional medis adalah perawatan suportif untuk berbagai gejala.

Original Source

Topik Menarik

{
{
{
{
{
{