Loading...
Loading…
Nurtanio Pringgoadisuryo, Bapak Dirgantara Indonesia yang Gugur saat Ujicoba Pesawat

Nurtanio Pringgoadisuryo, Bapak Dirgantara Indonesia yang Gugur saat Ujicoba Pesawat

Powered by BuddyKu
Travel | Okezone | Jumat, 24 Juni 2022 - 11:37

NAMA NurtanioPringgoadisuryo familiar sebagai nama industri pesawat terbang di masa-masa awal Indonesia merintis industri ini. Nurtanio pun dikenang sebagai Bapak Dirgantara Indonesia karena dedikasinya merintis industri penerbangan di Tanah Air.

Nurtanio merupakan putra Kalimantan Selatan yang lahir pada 3 Desember 1923. Ketertarikan dan kecintaannya terhadap dunia kedirgantaraan sudah ia tunjukkan sejak belia. Terbukti, dirinya mengikuti perkumpulan Junior Aero Club di usia muda.

Dalam jurnal elektronik Pendidikan Sejarah bertajuk Dinamika Industri Pesawat Terbang Indonesia Tahun 1966-1998, disebutkan bahwa ia merupakan penggagas pertama agar industri pesawat terbang didirikan.

Awalnya, Nurtanio adalah teknisi AURI (Angkatan Udara Republik Indonesia), yang kemudian menjadi TNI AU). Ia juga sempat menjadi Opsir Muda III Biro Rencana dan Konstruksi Angkatan Udara.

Bersama dengan Wiweko Supono, Nurtanio bertugas untuk memperbaiki pesawat, mengatur perawatan pesawat, dan mengembangkan serta memodifikasi pesawat-pesawat sederhana yang ditinggalkan oleh pemerintah kolonial Belanda.

Dengan bahan dan peralatan sederhana, biro pimpinan Nurtanio itu mampu menciptakan beberapa pesawat, seperti pesawat RI-X yang diproduksi di Magetan. Ada pula pesawat Sakai Blenheim, perpaduan antara pesawat Blenheim MK IV Belanda dengan pesawat tempur Nakajima milik Jepang.

Baca Juga :
Mengenal Nurtanio Pringgoadisuryo, Teknisi AURI Perintis Industri Pesawat Terbang Indonesia

Original Source

Topik Menarik

{
{