Loading...
Loading…
Pejabat AS: Lebih Banyak Negara Arab Akan Jajaki Hubungan dengan Israel

Pejabat AS: Lebih Banyak Negara Arab Akan Jajaki Hubungan dengan Israel

Powered by BuddyKu
Travel | Sindonews | Jumat, 24 Juni 2022 - 01:57

WASHINGTON Asisten Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) untuk Urusan Timur Dekat, Barbara Leaf, mengumumkan bahwa pemerintahan Presiden Joe Biden bekerja untuk meningkatkan hubungan antara Israel dan negara-negara Arab yang memiliki hubungan dengannya.

Menurut The Times of Israel, dia juga mengatakan, lebih banyak negara Arab akan menjajaki hubungan dengan Israel selama kunjungan mendatang Biden ke Arab Saudi dan Israel.

Baca: Turki-Israel Terus Upayakan Pemulihan Hubungan Diplomatik

"Kami bekerja di ruang yang tidak dalam domain publik dengan beberapa negara lain," kata Barbara pada sidang sub-komite kongres, Kamis (23/6/2022).

"Saya pikir Anda akan melihat beberapa hal menarik di sekitar waktu kunjungan Presiden," tambahnya. Diminta untuk menjelaskan, dia menjawab, "Saya benar-benar tidak ingin menginjak kaki Presiden."

Biden akan melakukan perjalanan ke Timur Tengah dari 13 Juli hingga 16 Juli, Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan. Kunjungan itu dimulai di Israel dan Tepi Barat, sebelum mendarat di Jeddah, Arab Saudi.

Di Arab Saudi, Biden diperkirakan akan bertemu dengan para pemimpin regional sebagai bagian dari pertemuan puncak Dewan Kerjasama Teluk, kata Gedung Putih. Pertemuan tersebut bertujuan untuk memperdalam kerja sama di berbagai bidang termasuk air, pariwisata, kesehatan dan ketahanan pangan, kata Leaf.

Baca Juga :
Israel Ingin Normalisasi Hubungan dengan Indonesia dan Arab Saudi

Baca: Israel Dilaporkan Tidak Beri Tahu AS Serang Situs Nuklir Iran

Dia menambahkan bahwa hubungan UEA-Israel "berjalan seperti gangbuster", tetapi pemerintahan Biden juga ingin mendorong kerja sama yang lebih luas.

Pada September 2020, UEA dan Israel menandatangani kesepakatan yang disponsori AS untuk menormalkan hubungan mereka. Sejak itu, kedua negara bertukar kunjungan resmi oleh pejabat senior dan telah menandatangani puluhan perjanjian bilateral di berbagai bidang, termasuk investasi, layanan perbankan, dan pariwisata.

Tiga negara Arab lainnya Bahrain, Maroko, dan Sudan bergabung dengan UEA dalam langkah kontroversial yang kemudian dikenal sebagai Kesepakatan Abraham.

(esn)

Original Source

Topik Menarik

{
{
{