Sempat Viral 5 Tahun Lalu, Rumah Tua Ini Masih Berdiri di Tengah Apartemen Mewah

Sempat Viral 5 Tahun Lalu, Rumah Tua Ini Masih Berdiri di Tengah Apartemen Mewah

Terkini | sindonews | Rabu, 24 April 2024 - 21:17
share

Sebuah rumah tua yang sempat viral pada tahun 2019 silam lantaran berada di tengah-tengah himpitan apartemen mewah di bilangan Tanah Abang, Jakarta Pusat, hingga kini masih berdiri. Kondisi itu pun menjadi fenomena unik tersendiri di kalangan masyarakat.

Adapun rumah tersebut berada di kawasan Jalan KH Mas Mansyur Gg. Riban, RT 07/09, Kelurahan Kebon Melati, Tanah Abang, Jakarta Pusat, merupakan rumah milik pasangan suami istri yang sudah lanjut usia bernama Elis dan Chairul Bahri. Rumah milik Elis itu berada tepat di kawasan apartemen Thamrin Executive Residence.

Maka itu, untuk bisa melihat rumah milik Elis, seseorang harus masuk dari gerbang pintu masuk apartemen tersebut. Pasalnya, pada bagian depan dan kanan rumah milik Elis, terdapat tembok milik apartemen, sedangkan di bagian belakang dan kanannya pula merupakan bangunan apartemen.

Di bagian kiri rumah tersebut, merupakan area milik apartemen yang tampak luas hingga menembus ke pintu masuk apartemen. Rumah yang telah berdiri sejak sebelum zaman kemerdekaan Indonesia itu kini tampak sangat tua, genteng, dan fondasi bangunan yang terbuat dari kayu telah lapuk.

Baca juga: KPU Sulit Lakukan Coklit Data Pemilih Bagi Penghuni Apartemen dan Perumahan Mewah

Cat berwarna putih pada bagian temboknya pun terlihat kusam dan terkelupas di sejumlah bagian. Tanahnya sendiri tampak lebih rendah dibandingkan tanah di area apartemen, di bagian sisi kanannya terdapat pohon kecil, dan sedikit lebih ke kiri terdapat pintu dan jendela yang tampak telah lapuk pula dimakan usia.

Di bagian depannya, terdapat tempat untuk mencuci, lalu galon hingga ember, tempat sepatu, antena televisi, hingga tempat untuk menjemur. Lalu, terdapat pula jalan setapak agar penghuninya bisa naik turun ke dalam rumah menuju pelataran apartemen.

Lalu, tepat di bagian kanan kirinya pula, terdapat tembok pot berukuran sedang untuk tanaman hingga ke bagian belakang rumah. Bukan menjadi rahasia bagi warga sekitar hingga penghuni apartemen jika rumah tersebut milik dan dihuni oleh pasangan suami istri Elis dan Chairul Bahri beserta satu orang anaknya.

"Iyah itu rumahnya Bu Elis, baik warga maupun penghuni apartemen yang lama-lama tahu itu. Orangnya kan memang tidak mau itu dijual, pihak apartemennya juga memaklumi, istilahnya jadi begitu (tetap beriringan dengan apartemen)," kata salah seorang warga Kebon Melati, Rohman, saat berbincang di sekitar rumah tersebut, Rabu (24/4/2024).

Rumah tersebut masih dipertahankan oleh Elis hingga saat ini lantaran rumah itu merupakan rumah warisan keluarganya secara turun temurun sejak zaman buyutnya dahulu. Elis pun lahir, tinggal, dan besar di rumah tersebut, sehingga dia enggan menjual rumah itu dengan harga berapa pun.

Elis berpegang teguh jika rumah itu memiliki kenangan, sejarah, dan nilai yang tak terukur dengan materil bagi keluarganya. Saat pembangunan apartemen dilakukan sekira tahun 2005 hingga tahun 2010 silam, rumah Elis sejatinya pernah ditawar dengan harga lebih dari Rp2 miliar hingga ditukar dengan unit apartemen, hanya saja Elis tetap teguh enggan menjual rumah peninggalan keluarganya itu.

"Dahulunya kan ini masih masuk Kampung Kebon Melati, lalu dilakukan pengembangan dibuat apartemen, semua warga udah pada pindah, tinggal itu doang yang masih bertahan meski sudah ditawar Rp2-3 miliar, tetap tidak mau," tutur pria yang tinggal di kawasan Dukuh Pinggir itu.

Alhasil, bangunan rumah Elis itu kini harus berdiri di tengah-tengah bangunan mewah dan menjulang tinggi di sekelilingnya. Para penghuni apartemen sendiri tidak mempersoalkan tentang rumah Elis yang hingga kini masih berdiri, begitu juga dengan pihak pengelola apartemen.

"Rukun-rukun saja, enggak terganggu juga (penghuni apartemen) karena buktinya itu kan masih ada di situ. Kalau keluarganya yang lain sudah pada pindah, semua yang dahulu di situ (perkampungan Kebon Melati) juga sudah pada pindah, ada yang ke Depok, ada yang ke Bekasi," beber Rohman yang sehari-harinya sabagai juru parkir itu.

Saat disambangi di kediamannya itu, Elis enggan untuk diwawancarai, begitu juga dengan suaminya, Bahri, yang sehari-harinya berjualan di kawasan Tanah Abang. Pasalnya, dia khawatir jika pemberitaan di media bisa membuat kesalahpahaman dengan berbagai pihak, termasuk dengan pihak apartemen.

Topik Menarik