Loading...
Loading…
Vitali Klitschko: Vladimir Putin Diktator Gila Pembunuh Anak-anak Ukraina

Vitali Klitschko: Vladimir Putin Diktator Gila Pembunuh Anak-anak Ukraina

Olahraga | sindonews | Selasa, 15 Maret 2022 - 15:36

Wali Kota Kiev Vitali Klitschko mengecam Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai diktator gila setelah invasi militernya membunuh anak-anak Ukraina. Legenda tinju Ukraina itu mengecam Putin karena menebar kebencian yang akan bertahan selamanya setelah tentara Rusia membunuh anak-anak Ukraina.

Vitali Klitschko yang berada di garis terdepan meminta publik Rusia untuk berhenti mendengarkan propaganda seorang diktator gila dalam pesan video yang mengerikan. Itu terjadi setelah serangan udara Rusia menghancurkan sebuah rumah sakit bersalin di kota Mariupol yang terkepung.

Presiden Volodymyr Zelensky mengklaim rumah sakit itu mengalami serangan langsung dan anak-anak dibiarkan terkubur di bawah puing-puing pada Rabu sore, menyebut serangan itu sebagai tindakan genosida. Ledakan itu begitu kuat sehingga tanah bergetar lebih dari satu mil jauhnya dari ledakan. Klitschko hari ini memposting video ke Twitter yang mengutuk serangan itu, dan mengecam warga Rusia setiap hari karena membiarkan perang berlanjut.

''Ini adalah pesan untuk Rusia, kepada mereka yang masih bisa berpikir. Dengan ambisi kekaisaran, invasi ke Ukraina, dan kebiadaban tentara, Anda telah menabur kebencian untuk selama-lamanya.''

Baca Juga :
Klitschko Bersaudara Ikut Angkat Senjata Mempertahankan Ukraina dari Ancaman Rusia

Serangan udara hari Rabu dilakukan selama periode gencatan senjata yang disepakati yang dimaksudkan untuk memungkinkan evakuasi warga sipil dari kota selatan yang terkepung. ''Tentara Anda adalah suami atau putra Anda yang sekarang telah datang ke Ukraina dan Anda tahu segalanya tentang itu. Anda menelepon mereka, menanyakan bagaimana kabar mereka dalam 'misi' mereka.''

''Ukraina adalah negara bebas yang telah memilih jalur Eropa Demokratik dan kami akan berjuang untuk pilihan kami. Bukan kami yang datang ke negerimu. Andalah yang membunuh anak-anak kami dan mengebom kota dan rumah kami hingga rata dengan tanah.''

''Anda diam dan mengindahkan propaganda seorang diktator gila. Seluruh dunia beradab hari ini berdiri di sisi orang-orang Ukraina yang pemberani. ''

Itu terjadi saat Rusia dikhawatirkan akan merencanakan serangan besar lainnya di ibu kota Ukraina, Kiev. Gambar satelit menunjukkan tank Rusia dan kendaraan lain menuju Kiev, sementara rekaman udara lainnya menunjukkan peralatan militer ditempatkan di luar ibu kota.

''Tidak peduli seberapa keras Anda mencoba untuk menghancurkan Ukraina sekarang, setiap upaya lebih lanjut akan menghancurkan negara Anda juga. Jika Anda tidak ingin berakhir dalam isolasi total - jangan gemetar ketakutan atau ketidakpedulian. Berani seperti Ukrainain dan selamatkan negaramu.''

Baca Juga :
Eks Juara Tinju Dunia Gabung Tentara Ukraina, Siap Ladeni Invasi Rusia

Original Source

Topik Menarik