Permintaan Unik Wali Kota di Rusia, Minta Suami Menghamili Istri?

Permintaan Unik Wali Kota di Rusia, Minta Suami Menghamili Istri?

Nasional | sidoarjo.inews.id | Sabtu, 10 Februari 2024 - 13:42
share

MOSKOW, iNewsSidoarjo.id - Mikhail Minenkov, Wali Kota Nevinnomyssk di Wilayah Stavropol di Rusia meminta para suami untuk “menyelinap” ke arah istri mereka. Itu bertujuan untuk meningkatkan jumlah penduduk di kota tersebut.

"Suami harus menghamili mereka malam ini juga," tegas Minenkov, dikutip dari sindonews.com pada Sabtu (10/2/2024) melalui RT.

"Ada berbagai alasan mengapa orang enggan memiliki anak, termasuk keyakinan bahwa mereka belum mendapatkan cukup uang atau keinginan untuk hidup sendiri,” ungkap Minenkov.

Fakta mengejutkan bahwa di Nevinnomyssk, yang berpenduduk sekitar 117.000 jiwa, hanya sekitar 700 anak yang lahir setiap tahunnya adalah hal yang tidak memuaskan.

“Saya ingin berbicara kepada para pria. Malam ini, sembunyi-sembunyilah ke orang-orang tercinta agar tepat dalam sembilan bulan, bukan 700, tapi 10.000 anak yang lahir,” tulisnya.

Namun, dia bersikeras bahwa angka kelahiran yang rendah adalah jalan menuju “degradasi” masyarakat. “Jika jumlah kita sedikit, kita akan kalah di mana pun dan dalam segala hal,” Minenkov memperingatkan.

"Jelas bahwa ada lebih dari 700 perempuan sehat dan kuat yang mampu menjadi ibu di Nevinnomyssk," ungkap Minenkov. Agar angka kelahiran meningkat, “seseorang tidak boleh tidur, makan, atau minum; sebaliknya, seseorang harus jatuh cinta,” tambah Minenkov.

 

Walikota, yang memiliki tiga orang anak, mengakui bahwa komentarnya “mungkin terdengar naif dan lucu.” Namun dia menegaskan bahwa mengembangkan masyarakat dengan melahirkan lebih banyak anak ke dunia ini adalah “program utama pembangunan kota kami, wilayah kami, dan Rusia secara keseluruhan.” Badan statistik negara Rosstat melaporkan awal bulan ini bahwa 1,16 juta orang lahir di Rusia antara Januari dan November tahun lalu.

Dikatakan penurunan populasi secara alami telah menurun sebesar 19,3 dibandingkan periode yang sama pada tahun 2022. Rosstat juga mempresentasikan perkiraan demografisnya untuk tahun 2046 pada bulan Januari.

Menurut skenario paling optimis, populasi Rusia akan bertambah 4,59 juta orang dan mencapai 150,87 juta orang pada saat itu. Skenario pesimistis menyebutkan jumlah penduduk yang tinggal di Rusia bisa berkurang 15,4 juta menjadi 130,6 juta pada tahun 2046. iNewsSidoarjo

Topik Menarik