Loading...
Loading…
Perang Rusia-Ukraina: Semua Warga Sipil Dipaksa Mengungsi Dari Mariupol

Perang Rusia-Ukraina: Semua Warga Sipil Dipaksa Mengungsi Dari Mariupol

Nasional | riau24.com | Senin, 09 Mei 2022 - 12:18

RIAU24.COM-Warga sipil terakhir Ukraina yang terperangkap di pabrik baja di kota pelabuhan Mariupol kini telah dievakuasi, menurut para pejabat. Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk mengatakan pada hari Sabtu bahwa semua wanita, anak-anak dan orang tuatelah dibawa keluar dari bunker bawah tanah di pabrik baja yang luas, di mana mereka bersembunyi dari serangan Rusia dengan sedikit makanan, air atau obat-obatan.

Bagian dari operasi kemanusiaan Mariupol ini sudah berakhir, tulis Vereshchuk di aplikasi perpesanan Telegram.

zxc1

Pabrik baja, kantong terakhir pertempuran Ukraina di kota pelabuhan yang hancur, telah menjadi simbol perlawanan terhadap upaya Rusia untuk merebut petak-petak Ukraina timur dan selatan dalam perang 10 minggu. Ratusan pejuang Ukraina diperkirakan tetap berada di dalam.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, dalam pidato larut malam, mengatakan lebih dari 300 warga sipil telah diselamatkan dari pabrik dan berjanji untuk melanjutkan "upaya yang sangat sulit tetapi penting" untuk mengevakuasi para pejuang yang terperangkap.

"Kami membawa semua warga sipil keluar dari pabrik Azovstal dan sekarang sedang mempersiapkan tahap kedua dari misi evakuasi untuk mengevakuasi mereka yang terluka dan petugas medis," katanya. Tentu saja, kami sedang berupaya mengevakuasi militer kami, semua pahlawan yang membela Mariupol.

Baca Juga :
Sekjen PBB Ajukan Permintaan Bertemu Putin dan Zelensky

Dia menambahkan bahwa pihak berwenang juga akan membantu warga di tempat lain di Mariupol dan pemukiman sekitarnya untuk keselamatan. Pengeboman Rusia selama berminggu-minggu telah membuat Mariupol hancur, sementara sebagian besar pabrik baja telah hancur. Selama jeda pertempuran, evakuasi warga sipil dimulai akhir pekan lalu, yang ditengahi oleh PBB dan Komite Internasional Palang Merah.

Separatis yang didukung Rusia juga telah melaporkan total 176 warga sipil dievakuasi dari pabrik. Tidak jelas apakah pria sipil masih ada di sana. Pasukan Rusia, yang didukung oleh tank dan artileri, mencoba lagi pada hari Sabtu untuk menyerbu Azovstal, berusaha untuk mengusir para pembela terakhir Ukraina, menurut komando militer Ukraina.

zxc2Tetapi para pejuang di pabrik itu telah berjanji untuk tidak menyerah dan para pejabat di Kyiv khawatir pasukan Rusia ingin memusnahkan mereka pada hari Senin ketika Moskow memperingati kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman dalam perang dunia kedua.

Baca Juga :
Turki Berusaha Evakuasi 25 Warga di Masjid Mariupol

Pemerintah Ukraina mengeluarkan pernyataan menyusul berakhirnya evakuasi sipil, menyerukan Doctors Without Borders (MSF) untuk menyelamatkan tentara yang terperangkap, mengatakan mereka telah berada di bawah "penembakan dan serangan berkelanjutan oleh tentara Rusia" selama 72 hari berturut-turut.Seorang komandan yang masih di Azovstal menulis di Facebook bahwa pasukannya sekarang hanya bisa berharap akan keajaiban dan "bahwa kekuatan yang lebih tinggi menemukan cara untuk menyelamatkan kita".

Rasanya seperti saya telah mendarat di reality show neraka di mana kita tentara berjuang untuk hidup kita dan seluruh dunia menyaksikan episode menarik ini, kata Serhiy Volinski, komandan brigade infanteri laut ke-36.

"Sekarang, ada kekurangan obat-obatan, air dan makanan, tentara yang terluka sekarat karena gangren dan sepsis. Rasa sakit, penderitaan, kelaparan, kesengsaraan, air mata, ketakutan, kematian. Semuanya nyata, tambahnya, memposting foto dirinya yang tidak bercukur, bermata merah dan tampak memiliki hidung yang terluka.

Rusia tidak memberikan indikasi akan mengizinkan evakuasi tentara yang terperangkap. Batalyon Azov, sebuah unit militer Ukraina, mengatakan tiga pejuang Ukraina telah tewas dan enam lainnya terluka dalam upaya evakuasi pada hari Jumat. Kapten Sviatoslav Palamar, wakil komandan batalion, mengatakan pasukannya telah mengibarkan bendera putih dan menuduh pasukan Rusia menembakkan senjata anti-tank ke sebuah kendaraan.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah menyatakan kemenangan di Mariupol pada 21 April, memerintahkan pabrik ditutup, dan menyerukan pasukan Ukraina di dalam untuk melucuti senjata. Mariupol, yang terletak di antara Semenanjung Krimea yang direbut oleh Moskow pada tahun 2014 dan bagian timur Ukraina yang diambil oleh separatis yang didukung Rusia tahun itu, adalah kunci untuk menghubungkan dua wilayah yang dikuasai Rusia dan memblokir ekspor Ukraina.

Di Washington, DC, Direktur Badan Intelijen Pusat AS William Burns mengatakan Putin yakin bahwa menggandakan konflik akan meningkatkan hasil bagi Rusia.

"Dia dalam kerangka berpikir di mana dia tidak percaya dia mampu untuk kalah," kata Burns di acara Financial Times.

Baca Juga :
Mariupol Dibombardir, Ukraina Menolak Menyerah

Moskow menyebut tindakannya sejak 24 Februari sebagai "operasi militer khusus" untuk melucuti senjata Ukraina dan menyingkirkan nasionalisme anti-Rusia yang dikobarkan oleh Barat. Ukraina dan Barat mengatakan Rusia melancarkan perang tanpa alasan.

Original Source

Topik Menarik