Loading...
Loading…
Terancam Krisis dan Kelaparan, Sekjen PBB Ingatkan Dewan Keamanan: Afghanistan Tergantung Seutas Benang

Terancam Krisis dan Kelaparan, Sekjen PBB Ingatkan Dewan Keamanan: Afghanistan Tergantung Seutas Benang

Nasional | riau24.com | Kamis, 27 Januari 2022 - 08:46

RIAU24.COM-Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa Bangsa Antonio Guterres mengatakan kepada Dewan Keamanan, nasib Afghanistan tergantung seutas benang, memperingatkan rapuhnya kondisi negara itu, Rabu.

Selain itu, Ia juga menyerukan negara-negara untuk mengesahkan semua transaksi yang diperlukan untuk melakukan kegiatan kemanusiaan di negara yang diperintah Taliban. Dia juga mendorong penangguhan aturan atau kondisi apa pun yang membatasi operasi bantuan menyelamatkan nyawa, karena jutaan orang di negara itu menderita kelaparan ekstrem, pendidikan dan layanan sosial berada di ambang kehancuran.

Kurangnya likuiditas juga membatasi kapasitas PBB dan kelompok bantuan lainnya, untuk menjangkau orang-orang yang membutuhkan di Afghanistan.

zxc1

"Kami perlu memberikan jaminan hukum kepada lembaga keuangan dan mitra komersial, mereka dapat bekerja dengan operator kemanusiaan tanpa takut melanggar sanksi," kata Guterres, seraya mencatat bahwa dewan 15 anggota bulan lalu mengadopsi pengecualian kemanusiaan terhadap sanksi PBB yang terkait dengan Afghanistan, mengutip Reuters 27 Januari.

"Ada bukti kuat dari lingkungan intimidasi yang muncul dan penurunan penghormatan terhadap hak asasi manusia. Ini menunjukkan konsolidasi otoritas pemerintah mungkin mengarah pada pengendalian populasi oleh ketakutan," utusan khusus PBB untuk Afghanistan, Deborah Lyons, mengatakan kepada dewan.

Pada Bulan Desember, para donor untuk Dana Perwalian Rekonstruksi Afghanistan yang dikelola oleh Bank Dunia, setuju untuk mentransfer 280 juta dolar AS ke Program Pangan Dunia dan badan anak-anak PBB UNICEF untuk mendukung nutrisi dan kesehatan di Afghanistan.

Antonio Guterres mengatakan, sisa 1,2 miliar dolar AS dana yang dibutuhkan "akan segera dibebaskan untuk membantu rakyat Afghanistan bertahan hidup di musim dingin."

Semnetara itu, Duta Besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa Linda Thomas-Greenfield mengatakan kepada dewan, Washington telah bergerak untuk memastikan sanksi AS tidak menghambat kegiatan kemanusiaan, sedang memeriksa berbagai opsi untuk meredakan krisis likuiditas."

zxc2

Sebelumnya, Kepala Bantuan PBB Martin Griffiths dan Presiden Komite Internasional Palang Merah Peter Maurer bertemu secara virtual dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken awal bulan ini di Afghanistan.

Dominik Stillhart, direktur operasi ICRC, mengatakan diskusi "intens" antara PBB, ICRC, Bank Dunia dan negara-negara donor utama dipusatkan pada "fasilitas pertukaran kemanusiaan" yang akan didukung atau dikelola oleh Bank Dunia, memungkinkan untuk uang tunai untuk disuntikkan ke dalam ekonomi Afghanistan.

Dia mengatakan kepada wartawan, uang dapat disimpan di fasilitas itu dan "dalam kondisi tertentu uang tunai dapat disediakan untuk para pedagang di Afghanistan,".

Meski demikian dia mengatakan, itu adalah tindakan sementara karena kapasitas untuk menjalankan fungsi-fungsi tersebut hanya dimiliki oleh bank sentral. Dia mengatakan, ide terpisah juga sedang dibahas yang akan melibatkan penggunaan uang dari Dana Perwalian Rekonstruksi Afghanistan, yang dikelola Bank Dunia untuk membayar pegawai sektor publik non-keamanan.

Untuk diketahui, PBB awal bulan ini meminta bantuan kemanusiaan sebesar 4,4 miliar dolar AS untuk Afghanistan pada tahun 2022. Pada Hari Rabu, PBB mengatakan membutuhkan tambahan 3,6 miliar dolar AS untuk kesehatan dan pendidikan, infrastruktur dasar, promosi mata pencaharian dan kohesi sosial, khususnya kebutuhan perempuan dan anak gadis

Thomas-Greenfield mengatakan, "pada akhirnya, ekonomi Afghanistan yang berfungsi akan membutuhkan bank sentral yang independen dan kompeten secara teknis yang memenuhi standar perbankan internasional."

Adapun Stillhart mengatakan, kesepakatan diperlukan antara PBB, Bank Dunia dan donor utama untuk "memulai fasilitas ini," mencatat diskusi itu tidak terkait dengan pencairan aset Afghanistan atau perubahan sanksi terhadap Taliban.

Sekitar 9,5 miliar dolar AS dana cadangan bank sentral Afghanistan tetap diblokir di luar negeri, sementara dukungan pembangunan internasional telah mengering sejak Taliban merebut kekuasaan pada Agustus. Para donor berusaha menggunakan uang itu sebagai pengaruh atas Taliban dalam masalah-masalah, termasuk hak asasi manusia.

Original Source

Topik Menarik