Loading...
Loading…
PBB Memperingatkan Dunia Berada di Ambang Resesi

PBB Memperingatkan Dunia Berada di Ambang Resesi

Global | koran-jakarta.com | Rabu, 05 Oktober 2022 - 15:59

NEW YORK - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) baru-baru ini mengeluarkan peringatan bahwa dunia berada "di ambang resesi" dan negara-negara berkembang seperti di Asia dapat menanggung bebannya.

Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) pada Senin (4/10)mengatakan, kebijakan moneter dan fiskal di negara maju, termasuk kenaikan suku bunga yang berkelanjutan dapat mendorong dunia menuju resesi dan stagnasi global.

"Perlambatan global berpotensi menimbulkan kerusakan yang lebih buruk daripada krisis keuangan pada 2008 dan guncangan Covid-19 pada 2020," kata UNCTAD dalam Laporan Perdagangan dan Pembangunan 2022.

"Semua wilayah akan terpengaruh, tetapi bel alarm paling sering berbunyi untuk negara-negara berkembang, banyak di antaranya mendekati default utang," kata laporan itu.

Ekonomi Asia dan global menuju resesi jika bank sentral terus menaikkan suku bunga tanpa juga menggunakan alat lain dan melihat ekonomi sisi penawaran. UNCTAD menambahkan soft landing yang diinginkan tidak mungkin terjadi.

"Hari ini kita perlu memperingatkan bahwa kita mungkin berada di tepi resesi global yang disebabkan oleh kebijakan," kata Sekretaris Jenderal UNCTAD, Rebeca Grynspan, dalam sebuah pernyataan.

"Kita masih punya waktu untuk mundur dari tepi resesi. Tidak ada yang tak terelakkan.Kita harus mengubah arah," tegasnya.

"Kami kemudian menyerukan campuran kebijakan yang lebih pragmatis yang menerapkan kontrol harga strategis, pajak rejeki nomplok, langkah-langkah anti-trust dan peraturan yang lebih ketat tentang spekulasi komoditas. Saya ulangi, campuran kebijakan yang lebih pragmatis, kita juga perlu melakukan upaya yang lebih besar untuk mengakhiri spekulasi harga komoditas," tuturnya.

Menurut laporan UNCTAD, prognosisnya suram di seluruh wilayah. Kenaikan suku bunga tahun ini di AS akan memangkas sekitar 360 miliar dollar AS pendapatan masa depan untuk negara-negara berkembang, tidak termasuk Tiongkok. Sementara aliran modal bersih ke negara-negara berkembang telah berubah menjadi negatif.

"Di internet, negara-negara berkembang sekarang membiayai negara-negara maju," kata laporan itu.

"Kenaikan suku bunga oleh negara-negara maju adalah yang paling rentan. Sekitar 90 negara berkembang telah melihat mata uang mereka melemah terhadap dolar tahun ini," ujarnya.

Asia Timur dan Tenggara akan mencatat tingkat pertumbuhan di bawah lima tahun sebelum pandemi. UNCTAD memperkirakan Asia Timur tumbuh sebesar 3,3 persen tahun ini, dibandingkan dengan 6,5persentahun lalu.

Impor yang mahal dan melemahnya permintaan global untuk ekspor serta perlambatanTiongkokjuga akan menambah tekanan lebih lanjut pada bagian kawasan itu, kata laporan itu.

Kesulitan utang meningkat di Asia Selatan dan Asia Barat. Sri Lanka telah jatuh ke dalam gagal bayar, Afghanistan tetap dalam kesulitan utang, dan Turki dan Pakistan menghadapi kenaikan imbal hasil obligasi.

Pakistan terhuyung-huyung dari banjir, dan sudah menderita utang yang meningkat dan cadangan devisa yang jatuh. Sebuah catatan baru oleh Capital Economics pada hari Selasa menggemakan temuan UNCTAD.

"Industri global telah melemah secara signifikan dan akan berkinerja lebih buruk dalam beberapa bulan mendatang karena inflasi yang tinggi dan kenaikan suku bunga mengambil korban," ujarnya.

"Sisi baiknya adalah kapasitas cadangan ini akan mengurangi kekurangan global dan menekan tekanan harga," kataekonom global senior Capital,Simon MacAdam.

UNCTAD menambahkan, situasi ini adalah hasil dari terburu-buru untuk menetapkan suku bunga setelah bertahun-tahun dengan tingkat suku bunga yang sangat rendah dengan pembuat kebijakan global gagal untuk mengangkat inflasi pada waktu itu atau untuk menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang lebih sehat.

"Berfokus hanya pada pendekatan kebijakan moneter, tanpa mengatasi masalah sisi penawaran di pasar perdagangan, energi dan makanan, terhadap krisis biaya hidup memang dapat memperburuknya," kata UNCTAD.

"Di bawah tantangan rantai pasokan saat ini dan meningkatnya ketidakpastian, di mana kebijakan moneter saja tidak dapat dengan aman menurunkan inflasi, pragmatisme perlu menggantikan kesesuaian ideologis dalam memandu langkah kebijakan selanjutnya," ujarnya.

UNCTAD menyarankan, agar negara-negara melihat kenaikan upah yang terlambat dan terus menciptakan lapangan kerja.

Juga harus ada lebih banyak investasi publik dalam infrastruktur ekonomi dan sosial untuk meningkatkan lapangan kerja, meningkatkan produktivitas, meningkatkan efisiensi energi dan mengurangi emisi gas rumah kaca.

"Pemerintah harus mempertimbangkan reformasi pajak, termasuk lebih banyak pajak kekayaan dan rejeki nomplok, pengurangan pemotongan pajak regresif dan celah dan pembatasan surga pajak oleh perusahaan dan individu kaya," kata laporan itu.

Original Source

Topik Menarik