Loading...
Loading…
Pria Ini Naik Pesawat 50 Kali karena Jatuh Cinta pada Pramugari dan Berhasil Menikahinya

Pria Ini Naik Pesawat 50 Kali karena Jatuh Cinta pada Pramugari dan Berhasil Menikahinya

Global | sindonews | Sabtu, 22 Januari 2022 - 02:20

NEW DELHI - Pria India ini jatuh cinta begitu dalampada seorang pramugari. Dia bepergian dengan penerbangan tempat perempuan itu bertugas selama 50 kali sampai dia akhirnya berhasil menikahinya.

Sayangnya, pria bernama Samar Ghosh itu ditangkap oleh polisi karena kekayaannya ternyata dihasilkan dari menyelundupkan minuman keras di Bihar.

Bihar merupakan negara bagian di India yang memberlakukan larangan total terhadap minuman keras selama lebih dari lima tahun.

Polisi mengatakan Samar Ghosh, warga distrik Dinajpur Utara, Bengal Barat, awalnya berprofesi sebagai penjual sayuran jalanan untuk menghidupi keluarganya.

Namun, dia beralih menjadi penyelundup minuman keras setelah Bihar memberlakukan larangan total minuman keras pada 2016 dan dia segera menjadi jutawan.

Setelah kisahnya yang kaya raya, dia pernah bepergian dengan penerbangan dari Bandara Bagdogra ke Delhi pada tahun 2019 dan langsung jatuh cinta pada seorang pramugari maskapai IndiGo.

Ketertarikannya pada "gadis impian" sedemikian rupa sehingga dia bepergian tidak kurang dari 50 kali dengan penerbangan maskapai yang sama dalam beberapa bulan sampai dia memenangkan hati sang pramugari.

Baca Juga :
Tolak Pakai Masker dan Ancam Pramugari, Pria Brewok Diusir dari Pesawat

Samar Ghosh pada akhirnya berhasil menikahi gadis pujaannya, warga distrik Bulandshahr, Uttar Pradesh, pada 2020.

Menurut laporan Gulf News, Jumat (21/1/2022), dia melakukan perjalanan di kelas bisnis pada hari pacarnya bertugas di penerbangan.

Tapi, kisah bahagianya tidak bertahan lama karena dia segera ditangkap oleh polisi di distrik Purnia, Bihar, karena memasok minuman keras secara ilegal di negara bagian yang terlarang.

"Kami mendapat informasi bahwa penyelundup minuman keras Bengal, Samar Ghosh, telah melakukan perjalanan melalui udara dari bandara Bagdogra ke Delhi beberapa kali dengan kelas bisnis. Itu juga sedang diselidiki berapa kali dia melakukan perjalanan melalui udara," kata inspektur polisi distrik Purnia, Daya Shankar.

Selama interogasi, dia memberi tahu polisi bagaimana dia menjalankan sindikat minuman keras dengan bantuan beberapa pemuda pengangguran setempat yang memberinya uang besar.

Dinajpur Utara adalah distrik perbatasan Bengal yang membantunya mengirim kiriman besar minuman keras dengan truk di berbagai distrik perbatasan Bihar yang membuatnya menjadi jutawan dalam semalam sejak penjualan minuman keras dilarang total di negara bagian tersebut.

Baca Juga :
Viral Kisah Cinta Mantan Pramugari dan Pilot yang Sering Dikira Bapak-Anak. Beda Usia 21 Tahun!

Bihar memberlakukan larangan total pada April 2016 dan kemudian mengeluarkan undang-undang (UU) yang kejam untuk melarang total konsumsi, penjualan, dan pembuatan minuman beralkohol. UU itu mengakibatkan ratusan ribu orang masuk penjara bahkan untuk pelanggaran sederhana seperti minum alkohol.

Menurut catatan polisi Bihar, 348.170 kasus telah diajukan dan 401.855 penangkapan dilakukan di bawah Undang-Undang Larangan dan Cukai Bihar yang baru hingga Oktober 2021.

Undang-undang yang digambarkan oleh Ketua Mahkamah Agung India sebagai salah satu contoh "kurangnya pandangan ke depan" telah disalahkan karena menyumbat fungsi pengadilan.

"Anda tahu seberapa besar dampak undang-undang ini (UU Larangan dan Cukai Bihar, 2016) dalam bekerja di Pengadilan Tinggi Patna dan butuh satu tahun untuk membuat masalah terdaftar di sana dan semua pengadilan dicekik dengan hal-hal jaminan minuman keras," kata seorang ketua hakim pada 11 Januari tahun ini saat mendengarkan sebuah kasus.

Pengadilan juga mengatakan bahwa masalah ini telah mencekik pengadilan dan 14-15 hakim pengadilan tinggi Patna mendengarkan masalah jaminan setiap hari, dan menolak sebanyak 40 banding pemerintah negara bagian terhadap pemberian hal-hal antisipatif dan reguler oleh pengadilan tinggi.

Pengadilan Tinggi Patna telah mengatakan kepada Mahkamah Agung bahwa ada "peningkatan fenomenal" dalam pengajuan aplikasi jaminan karena penegakan larangan di negara bagian dan sekitar 25 persen dari permohonan jaminan biasa sedang diajukan di bawah Undang-Undang Larangan dan Cukai Bihar.

Original Source

Topik Menarik