Loading...
Loading…
Harga Bitcoin Akan Rebound Tahun 2022? Ini Penjelasan Analis Bloomberg

Harga Bitcoin Akan Rebound Tahun 2022? Ini Penjelasan Analis Bloomberg

Ekonomi | wartaekonomi | Jumat, 08 Juli 2022 - 10:42

Ahli strategi komoditas senior Bloomberg, Mike McGlone memberi pendapatnya bahwa harga Bitcoin (BTC) akan rebound pada paruh kedua (2H) tahun 2022.

Melansir dari Cointelegraph, Jumat (8/7/2022), ia berbagi pemikirannya kepada 48.100 pengikut Twitter-nya pada hari Rabu, McGlone melihat tanda-tanda positif dalam data Bloomberg\'s Galaxy Crypto Index (BGCI) dan rata-rata pergerakan 50 minggu dan 100 minggu dari harga BTC.

#Bitcoin could be one of the greatest bull markets in history at a relatively discounted price to start 2H. Or the crypto may be a failing experiment in the process of being made redundant, like #crudeoil. Our bias is Bitcoin adoption is more likely to continue rising pic.twitter.com/qtLRR6isXF

Mike McGlone (@mikemcglone11) July 6, 2022

Dia menyarankan bahwa indikator saat ini menunjukkan tanda-tanda yang mirip dengan bagian bawah pasar bearish pada tahun 2018, yang mendahului rebound yang kuat pada paruh pertama 2019.

"Dengan Bloomberg Galaxy Crypto Index mendekati penarikan yang sama dengan bagian bawah 2018 dan diskon Bitcoin untuk rata-rata pergerakan 50 dan 100 minggu yang mirip dengan fondasi sebelumnya, risiko vs. hadiah condong ke arah investor yang responsif dalam 2H," katanya.

Untuk diketahui, BCGI sendiri dirancang untuk mengukur kinerja aset kripto terbesar untuk memastikan pandangan umum tentang kinerja pasar secara keseluruhan. Moving average dalam hal ini menunjukkan dengan tepat harga rata-rata suatu aset selama jangka waktu tertentu, seperti 50 atau 100 hari.

Sebelumnya menurut data dari CoinGecko, pada musim dingin kripto pada tahun 2018 adalah waktu yang sulit bagi BTC, karena harga jatuh dari wilayah 16.000 dolar pada bulan Januari ke dasar pasar sekitar 3.200 dolar pada pertengahan Desember. Namun, setelah pembantaian, BTC terus memompa ke sekitar 13.000 dolar pada akhir Juni.

McGlone memperkirakan dalam postingan selanjutnya bahwa BTC berada di jalur yang tepat untuk salah satu pasar bull terbesar dalam sejarah dengan harga yang relatif diskon untuk memulai 2H. Atau dalam kata lain bahwa data menunjukkan pasar kripto mulai gagal dan menakut-nakuti investor.

"Bias kami adalah (bahwa) adopsi Bitcoin lebih mungkin terus meningkat," katanya.

McGlone menyamakan pencucian dalam 1H dengan gelembung Internet 2000-02 yang meledak, yang melihat banyak perusahaan tangki tetapi juga membuka jalan bagi perusahaan top seperti Amazon dan eBay untuk tumbuh.

Namun, menimbang analisis tersebut adalah fakta bahwa kondisi bearish sebagian besar telah menjadi tanggapan terhadap kebijakan moneter hawkish Federal Reserve Amerika Serikat serta upaya reel-in inflasi melalui serangkaian kenaikan suku bunga.

Pada tahun 2022, BTC dan pasar kripto secara keseluruhan telah menderita beberapa faktor makro seperti invasi Rusia ke Ukraina, peraturan global, dan tingkat pengangguran. Sementara itu, proyek kripto dan perusahaan yang meledak telah mengubah sentimen menjadi lebih bearish.

If stocks keep dropping at a similar velocity as in 1H, the June 75 bps hike may be the last. https://t.co/zHtLfuYoZg

Mike McGlone (@mikemcglone11) July 4, 2022

Pada tanggal 5 Juni, McGlone mencatat bahwa jika pasar saham terus turun pada kecepatan yang sama seperti pada 1H, kenaikan suku bunga 75 basis poin terbaru dari Fed pada bulan Juni juga bisa menjadi yang terakhir tahun ini karena pemerintah bekerja untuk menghindari resesi. Hasil seperti itu menurutnya dapat mengakibatkan pantulan di seluruh kelas aset saat investor memasuki kembali pasar.

Original Source

Topik Menarik

{
{
{
{
{
{
{