Populasi Jepang diiprediksikan menyusut 30% menjadi 87 juta pada tahun 2070

Populasi Jepang diiprediksikan menyusut 30% menjadi 87 juta pada tahun 2070

Berita Utama | BuddyKu | Kamis, 27 April 2023 - 20:10
share

ryokotomo.com Menurut perkiraan pemerintah yang dirilis pada hari Rabu, populasi Jepang akan berkurang 30% dari tahun 2020 menjadi 87 juta orang pada tahun 2070, menekankan perlunya negara tersebut untuk mereformasi sistem jaminan sosialnya dan membentuk kembali wilayah perkotaannya.

Pada tahun 2070, akan ada 9,39 juta penduduk asing di Jepang, naik dari 2,2 persen pada tahun 2020. Ini termasuk pelajar dan pekerja yang telah berada di negara tersebut selama lebih dari tiga bulan.

Jumlah warga negara Jepang berusia 65 tahun ke atas diperkirakan akan mencapai 33,67 juta pada tahun 2070 setelah mencapai puncak 39,53 juta pada tahun 2043, menurut National Institute of Population and Security Research. Mereka akan menjadi 38,7% dari populasi pada tahun 2070, yang akan menghasilkan pengeluaran jaminan sosial yang meroket.

Setiap lima tahun sekali, bagian penelitian Kementerian Kesehatan merilis proyeksi demografi 50 tahunan berdasarkan informasi yang tersedia untuk umum seperti data sensus. Data terbaru akan digunakan oleh pemerintah untuk menentukan pembayaran pensiun negara di masa depan.

Pada tahun 2056, jumlah penduduk yang mencapai 126,15 juta pada tahun 2020 diperkirakan akan turun di bawah angka 100 juta.

Perkiraan jumlah anak yang lahir per wanita selama tahun-tahun reproduksinya, atau tingkat kesuburan yang diproyeksikan, adalah 1,36 untuk tahun 2070, naik sedikit dari 1,33 pada tahun 2020 tetapi masih jauh di bawah tingkat 2,07 yang dibutuhkan untuk mempertahankan populasi.

Menurut institut tersebut, jumlah kelahiran yang turun di bawah 800.000 pada tahun 2022 diperkirakan akan terus menurun, mencapai di bawah 700.000 pada tahun 2043 dan di bawah 500.000 pada tahun 2070.

Penduduk usia kerja, yang berkontribusi pada sistem jaminan sosial negara melalui pembayaran premi, diperkirakan akan turun secara signifikan, dari 75,09 juta pada tahun 2020 menjadi 45,35 juta pada tahun 2070.

Pada tahun 2070, akan ada 7,97 juta lebih sedikit orang berusia 14 tahun ke bawah dibandingkan pada tahun 2020 (15,03 juta).

Usia rata-rata populasi diperkirakan menjadi 47,6 pada tahun 2020 dan 54,0 pada tahun 2070.

Pada tahun 2070, rata-rata usia harapan hidup pria diprediksi meningkat menjadi 85,89 dari 81,58 pada tahun 2020, sedangkan wanita diprediksi meningkat menjadi 91,94 dari 87,72.

Masashi Kawai, direktur pusat penelitian untuk mencegah penurunan populasi, mengklaim bahwa statistik terbaru melebih-lebihkan peningkatan populasi asing dan tidak memperhitungkan penurunan keinginan generasi muda untuk menikah atau memiliki anak akibat pandemi.

Dia menekankan perlunya penyusutan strategis masyarakat karena layanan komersial dan pemerintah menjadi tidak terjangkau dan mengadvokasi pembentukan kota-kota kecil yang terkonsentrasi dengan populasi tidak lebih dari 100.000.

Jepang turun dari urutan ketujuh ke kesebelas dalam hal populasi di dunia antara tahun 1990 dan 2022. Pada tahun 2050, diperkirakan akan turun ke urutan ke-17, di bawah negara-negara seperti Vietnam dan Filipina.

Tingkat kelahiran juga menurun di Korea Selatan. Pada tahun 2050, diperkirakan 51,8 juta penduduk negara itu akan berkurang menjadi 45,8 juta.

Menurut angka dari Perserikatan Bangsa-Bangsa pada akhir Juli 2022, China memiliki jumlah penduduk terbanyak per negara, diikuti oleh India dan Amerika Serikat. Namun pada akhir April, India diperkirakan akan melampaui tetangganya dan mempertahankan posisi tersebut hingga tahun 2050.

Original Source
Topik Menarik