Ketika Elon Musk Menyerahkan Diri Sepenuhnya kepada Lobi Zionis

Ketika Elon Musk Menyerahkan Diri Sepenuhnya kepada Lobi Zionis

Terkini | sindonews | Senin, 12 Februari 2024 - 05:15
share

Pada akhir November tahun lalu, pemilik X dan Tesla, Elon Musk, melakukan perjalanan ke wilayah pendudukan Palestina setelah menghadapi kritik keras terhadap ‘anti-semitisme’ dari kelompok lobi Zionis Anti-Defamation League atau “Liga Anti-Pencemaran Nama Baik.”

Musk, salah satu orang terkaya di dunia dan terkenal mementingkan diri sendiri, diduga melakukan perjalanan tersebut untuk menyelamatkan citra dan bisnisnya setelah nilai pemegang saham di X anjlok hingga hampir $75 juta setelah kampanye kotor lobi Zionis terhadapnya.

"Musk dikawal ke berbagai lokasi di wilayah pendudukan," tulis Shabbir Rizvi, analis politik yang tinggal di Chicago dalam artikelnya berjudul "How Elon Musk caved into Zionist lobby and allowed Palestine censorship on X" sebagaimana dilansir Press TV, Sabtu 10 Februari 2024.

Baca juga: Genosida Israel: Era Dominasi AS Telah Berakhir

Di sana, Musk menjadi sasaran foto oleh media Israel. Ia terlihat berdiri di samping rekayasa kekejaman dan memberikan disinformasi yang sama yang dengan berani disebarkan oleh para pejabat Zionis dalam empat bulan terakhir.

Menariknya, Musk, yang dikelilingi oleh pasukan Zionis, menolak memasuki Gaza untuk mendengarkan cerita dari pihak Palestina, dan dengan pengecut mengakui bahwa wilayah yang dikepung itu “terlalu berbahaya.”

Kunjungan tersebut menjadi kesempatan bagi rezim Israel untuk menggunakan salah satu orang kaya dan influencer di dunia sebagai alat propaganda. Yang terjadi setelah kunjungan tersebut adalah jutaan pengguna media sosial yang bertanya-tanya: Apa sebenarnya yang dikatakan, dilakukan, atau dijanjikan oleh lobi-lobi Israel kepada multi-miliarder Amerika tersebut?

Telah diketahui bahwa terdapat kolaborasi antara penerapan X yang dilakukan Musk dan teknologi Zionis, serta kampanye disinformasi yang kejam dan berbayar mengenai X yang dijalankan oleh pejabat Israel.

Sekembalinya Musk ke AS, ada sesuatu yang berbeda. Pengguna X yang sebelumnya condong ke arah perjuangan Palestina mengalami penindasan terhadap suara mereka dan mulai kehilangan pengikut.

Baca juga: Hamas: AS Mensponsori Perang Genosida Israel di Gaza

Lalu terjadilah tindakan keras. Jurnalis pro-Palestina diskors tanpa peringatan, terutama mereka yang dengan tegas membongkar miliarder Zionis Bill Ackman dan serangan rasisnya terhadap kelompok mahasiswa Palestina. Mereka akhirnya dipekerjakan kembali setelah mendapat reaksi keras dari masyarakat.

Musk, yang dalam avatar sebelumnya mengklaim sebagai “absolutisme kebebasan berpendapat” belum mengomentari mengapa akun-akun ini dihapus dari platform media sosialnya.

Menariknya, bahkan sebelum kunjungannya ke Palestina yang diduduki, “penganut kebebasan berpendapat” ini menegaskan bahwa ia menggunakan atau mendukung slogan terkenal di dunia “Dari sungai hingga laut, Palestina akan merdeka!” akan mengakibatkan pelarangan platform yang “menganjurkan genosida.”

Sementara itu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menggunakan frasa yang sama, hanya untuk menguraikan pendudukan penuh atas Palestina, yang mengakibatkan genosida yang sebenarnya - dan masih ada dalam platform tersebut.

Baca juga: Genosida Israel: Jika Hamas Dibubarkan, Kelompok Perlawanan Lain Menggantikannya

Eksploitasi Rasis

Tidak ada keraguan bahwa Musk telah menyerahkan dirinya sepenuhnya kepada lobi Zionis. Bahkan sebelum pertarungan ADL pada bulan November, Musk, yang kekayaan ayahnya berasal dari eksploitasi rasis di apartheid Afrika Selatan, sering berpihak pada tujuan reaksioner sambil melindungi dirinya sendiri melalui humor.

Namun, harus diperiksa dengan bijaksana apakah Musk pernah benar-benar mengendalikan X.

Fakta yang muncul menunjukkan infiltrasi Zionis terhadap X bahkan sebelum kunjungan Musk yang terkenal ke wilayah pendudukan Palestina.

Beberapa personel militer Israel berpangkat tinggi telah diidentifikasi bekerja untuk X - dan bukan dalam peran kecil. Terungkap bahwa mereka terutama bekerja pada posisi-posisi penting di sebuah perusahaan media sosial populer, yang berspesialisasi dalam moderasi konten dan penangguhan akun.

Ambil contoh Michal Totchani - yang profil profesionalnya sudah tersedia. Totchani bekerja di kantor X Dublin dengan posisi Senior Trust & Safety. Resumenya penuh dengan tanda bahaya: dia tidak hanya seorang komandan intelijen Israel tetapi juga bekerja untuk 'Dewan Keamanan Nasional' Netanyahu pada tahun 2015.

Baca juga: Genosida Israel di Gaza: Zionis yang Gemar Menjajakan Kebohongan

Menariknya, dia juga bekerja untuk raksasa media sosial TikTok dengan peran serupa – Manajer Kebijakan Produk. TikTok juga terkenal karena melarang suara-suara pro-Palestina, meskipun popularitas perjuangan Palestina tersebar luas dan tidak terbantahkan di platform tersebut.

Haruskah mantan “Asisten Kepala Legislasi” di sebuah kementerian Israel dipercaya untuk mengendalikan dan memerintahkan sikap moderat yang “tidak memihak”? Bagaimana seseorang bisa mempertahankan posisi dan mengetahui sepenuhnya kerja keras mereka selama puluhan tahun dalam membela rezim apartheid – baik melalui undang-undang maupun angkatan bersenjata?

Ada yang lain juga. Sebuah hashtag di X berupaya untuk mengekspos berbagai personel Israel – tidak hanya tentara, tetapi juga pakar kebijakan, influencer, dan banyak lagi yang memiliki pengaruh unik – menggunakan hashtag “#IDFatX.”

Di bawah hashtag ini, Anda akan menemukan moderator konten dan pakar kebijakan yang dapat mengatur siapa yang dapat mengatakan apa. Latar belakang mereka mencakup dinas intelijen untuk militer dan badan-badan Barat, serta lobi dan lembaga think tank.

Sebagian besar karyawan yang disebutkan sudah ada sebelum Musk mengambil alih X. Musk, yang bersikeras bahwa dia akan “membebaskan X” dan menjadikannya tempat bermain bagi kebebasan berpendapat, telah mendatangkan moderator dengan latar belakang yang tidak jelas.

Baca juga: Genosida Israel: Sinyal Runtuhnya Kekuasaan Presiden Mesir Al-Sisi

Meskipun terjadi pemecatan massal dan PHK pada awal pengambilalihan Musk, tampaknya beberapa dari mereka yang selamat memiliki posisi yang unik untuk membela pendudukan Israel – dan mereka hanyalah karyawan tingkat permukaan yang kebetulan memiliki pengaruh sosial.

Banyak yang akan berargumentasi “Jadi apa?”, dan mengatakan bahwa pengabdian mereka di masa lalu dalam pembuatan kebijakan tidak berdampak pada pembuatan kebijakan bagi perusahaan teknologi yang dianggap non-blok.

Sebaliknya, tidak ada karyawan – sama sekali tidak ada – yang memiliki posisi penting dalam mendukung perjuangan Palestina – atau bahkan entitas asing lainnya. Tidak ada orang yang berpengaruh di Rusia atau Tiongkok atau pejabat pemerintah sebelumnya yang memiliki kaliber yang sama dengan rezim Israel.

Bisakah Anda bayangkan jika ada? Komite dengar pendapat Senat – yang saat ini melakukan pemeriksaan rasis terhadap TikTok dengan menuduh CEO Singapura sebagai agen Tiongkok – akan membuang X dari kiri, kanan, dan tengah.

Musk akan mendapat kecaman karena mempekerjakan “agen CPC” atau “aset Kremlin.” Namun, intelijen Israel tampaknya mengabaikan batasan kritis tersebut.

Raksasa teknologi seperti X dan Meta selalu diizinkan beroperasi dengan impunitas penuh untuk menjual data pengguna dan memata-matai pengguna atas perintah lembaga AS seperti NSA dan FBI.

Baca juga: Genosida Israel: Ketika Perlawanan Tumbuh di Bumi yang Hangus

Hingga menjadi catatan publik, berbagai lembaga negara rutin melakukan pendataan. Tidak mengherankan jika mitra-mitra junior AS – terutama yang memiliki kepentingan imperialis unik seperti Israel – jarang dikaji secara kritis ketika menyangkut peran mereka di dalam raksasa media sosial.

Namun, negara-negara non-blok atau antagonis yang mungkin memiliki pengaruh yang sama di Twitter akan ditindak oleh influencer mereka.

Keterkejutan Musk oleh Netanyahu dan rezim Tel Aviv bukanlah X yang ditumbangkan pasca 7 Oktober. X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, selalu ditumbangkan dengan satu atau lain cara, tidak hanya oleh agen-agen yang bersumpah setia kepada Pendudukan Israel namun juga oleh Departemen Luar Negeri AS sendiri.

Perubahan perilaku Musk harus dipandang tidak lebih dari seorang miliarder rasis yang mementingkan diri sendiri dan menyelamatkan mukanya setelah tindakannya yang tidak dewasa yang menyebabkan kerugian jutaan dolar.

Jika Musk serius mengenai kebebasan berpendapat seperti yang ia klaim, jika ia serius mengenai hak atas informasi, maka ia tidak akan pernah mengizinkan pelarangan terhadap jurnalis pro-Palestina, dan tidak pernah memikirkan pemikiran seorang legislator dan pakar kebijakan di masa lalu yang merupakan entitas yang dikutuk secara internasional untuk memimpin manajemen kontennya.

Baca juga: Genosida Israel: Analis Pesimistis Israel Bisa Menangkan Perang Kota di Gaza

Banyak yang berpendapat bahwa X telah ditarik kembali atau ditumbangkan setelah kunjungan Musk. Namun faktanya X, Meta, dan raksasa media sosial mana pun yang diizinkan beroperasi di AS - hanya dapat beroperasi jika tunduk pada kepentingan negara.

Perilaku Musk yang “berubah” hanya menyelamatkan muka miliarder tersebut. Kerusakan sudah terjadi sejak lama.

Baca juga: Genosida Israel di Gaza: 50.000 Ibu Hamil Menjadi Korban

Topik Menarik