Mundurnya Mahfud MD Ingatkan Menteri Lain Ada Masalah Moralitas Jika Bertahan

Mundurnya Mahfud MD Ingatkan Menteri Lain Ada Masalah Moralitas Jika Bertahan

Nasional | okezone | Kamis, 1 Februari 2024 - 09:24
share

 

JAKARTA - Pakar Komunikasi Universitas Airlangga (Unair) Henri Subiakto menilai, langkah Mahfud MD untuk mundur daei jabatan Menko Polhukam merupakan bentuk gerakan moralitas.

Ia pun melihat, langkah Mahfud untuk mundir juga sebagai pengingat bagi menteri lain yang masih bertahan di Kabiner Indonesia Maju (KIM).

"Sebagai gerakan moral, mundurnya Mahfud dari kabinet, punya makna mengingatkan pada menteri-menteri lain, bahwa ada masalah moralitas jika tetap bertahan di pemerintahan yang presidennya sudah mengabaikan etika, melanggar kepatutan, bahkan merekayasa regulasi UU lewat keputusan di MK, serta mengabaikan rasa keadilan di masyarakat dalam berpolitik," ujar Henry dalam keterangan tertulis, Kamis (1/2/2024).

Dengan mundur, kata Henry, Mahfud MD tidak mendukung pelanggaran adab bernegara yang sudah dan sedang berlangsung. Untuk itu, ia merasa, mundurnya Mahfud merupakan pesan untuk rakyat sekaligus untuk menteri lain.

"Termasuk pada menteri-menteri dari PKB, anak buah Cak Imin, misalnya. Sejak awal mereka mengatakan, paslon Anies-Imin itu simbol Perubahan. Tapi sampai sekarang menteri-menteri dari koalisi perubahan tersebut masih adem sebagai anak buah Jokowi di pemerintahan. Itu terkesan tak hanya inkonsisten, tapi juga dinilai oportunis," kata Henry.

"Begitu pula Menteri dari Nasdem, tetap menjabat, tak beda dengan menteri-menteri pendukung koalisi Prabowo. Padahal Nasdem dan PKB itu sudah mendeklarasikan sebagai bagian dari antitesis Jokowi. Lalu apa bedanya dengan Prabowo dan menteri-menteri dari Golkar dan PAN?" imbuhnya.

Topik Menarik