Bertemu Ratusan Kiai Se-Jawa Barat, Mahfud MD Minta Kiai Pilih Pemimpin Bukan karena Tekanan dan Uang

Bertemu Ratusan Kiai Se-Jawa Barat, Mahfud MD Minta Kiai Pilih Pemimpin Bukan karena Tekanan dan Uang

Infografis | sindonews | Sabtu, 27 Januari 2024 - 19:26
share

Menkopolhukam sekaligus Cawapres Mahfud MD bertemu dengan ratusan ulama dari 27 kabupaten dan kota se-Jawa Barat di Pesantren Al- Hijaz di Desa Cimahi Kecamatan Klari, Kabupaten Karawang, Sabtu (27/1/2024).

Dalam pertemuan tersebut, Mahfud MD menegaskan kepada ratusan kiai Jawa Barat agar memilih pemimpin sesuai dengan hati nurani bukan karena tekanan ataupun uang.

Baca juga: Bertemu Warga Karawang, Arsjad Rasjid Ajak Coblos Ganjar-Mahfud

Agama melarang memilih pemimpin yang tidak sesuai dengan hati nurani.

"Hak setiap rakyat untuk memilih pemimpin yang sesuai dengan hati nuraninya jadi tidak boleh memilih karena di tekan-tekan ataupun karena uang. Apalagi di dalam agama kita juga dilarang memilih pemimpin yang tidak sesuai hati nurani," kata Mahfud saat menghadiri acara Halaqoh bersama ratusan Kiai se Jawa Barat.

Menurut Mahfud, kehadirannya di Karawang dalam kapasitasnya sebagai Meko Polhukam, bukan sebagai Cawapres untuk memberikan ceramah kebangsaan.

Bicara tentang kebangsaan maka itu bicara tentang negara, tapi negara tidak bisa dipisahkan dengan keagamaan. Negara bagus kalau keagamaannya juga bagus karena keduanya seperti saudara kembar.

Baca juga: Haul Gusdur ke-14, Yenny Wahid: Suara Ganjar-Mahfud di Karawang Melejit

"Agama itu dasar perjuangan sedangkan negara merupakan pengawal perjuangan jadi tidak bisa dipisahkan. Negara dan keagamaan dua hal yang tidak bisa dipisahkan," katannya.

Mahfud mengatakan negara harus memiliki pemimpin yang baik jadi tidak boleh ada yang menekan-nekan ataupun karena faktor uang.

Pemimpin harus dipilih sesuai dengan hati nurani dan harus ikhlas bukan karena duit apalagi karena tekanan.

"Rakyat harus dibebaskan memilih untuk mencari pemimpin yang cocok. Agama juga melarang kita memilih tidak sesuai hati nurani," katanya.

Menurut Mahfud Ada tokoh masyarakat dan tokoh agama yang mengarahkan anak buahnya untuk memilih pemimpin sesuai dengan arahan pemimpinnya. Anak buahnya diminta memilih pemimpin yang ditunjuk oleh pimpinananya tanpa mengutamakan nurani.

"Negara ini bisa terpelihara jika kita memilih pemimpin yang benar dan sesuai dengan hati nurani. Jadi kalau ada tokoh masyarakat ataupun tokoh agama mengarahkan kita memilih pemimpin yang tidak sesuai dengan hati nurani kita tidak benar itu," ujarnya.

Topik Menarik