Pilpres AS, Donald Trump Janji Akan Mengebom ...

Pilpres AS, Donald Trump Janji Akan Mengebom ...

Global | sindonews | Rabu, 29 Mei 2024 - 21:11
share

Mantan Presiden AS dan kandidat Partai Republik Donald Trump mengatakan kepada para donor kampanye bahwa ia “akan mengebom” Moskow dan Beijing jika mereka masing-masing menyerang Ukraina dan Taiwan di bawah pengawasannya. Demikian dilaporkan Washington Post.

Menurut banyak donor, penasihat, dan orang-orang dekat dengannya, mantan presiden tersebut telah meningkatkan retorika kampanye penggalangan dana menjelang kemungkinan pertarungan ulang dirinya dengan petahana Joe Biden pada pemilu November mendatang.

Trump, yang secara teratur membahas topik-topik kebijakan luar negeri di acara-acara tersebut, dilaporkan mengklaim bahwa ia akan mengebom ibu kota Rusia sebagai tanggapan atas kampanye mereka di Ukraina, dan memberikan tanggapan yang sama terhadap langkah hipotetis China untuk menegaskan kedaulatannya atas Taiwan. Pernyataan ini “mengejutkan” para donornya, menurut Washington Post.

Mantan Presiden Trump juga dikatakan telah membuat “serangkaian permintaan yang berani” untuk meminta kontribusi kampanye yang signifikan pada acara-acara pendanaan, karena ia dilaporkan telah menjanjikan pemotongan pajak, persetujuan untuk proyek-proyek infrastruktur minyak, dan kebijakan-kebijakan lain yang mungkin dihargai oleh para donornya.

Baca Juga: Mantan Capres AS Ini Tanda Tangani Bom Israel yang Akan Dijatuhkan di Rafah

Beberapa pakar hukum yang diwawancarai oleh Washington Post mencatat bahwa janji dan permintaan tersebut “menguji batas-batas undang-undang pendanaan kampanye federal.”

Trump tidak asing dengan retorika garis keras, yang terkenal dengan ancamannya terhadap Korea Utara dengan “api dan amarah” ketika ketegangan mengenai program nuklir dan rudal Pyongyang berkobar pada tahun 2017. Namun mengenai konflik Ukraina, ia sebelumnya berjanji untuk menyelesaikan permusuhan hanya dalam waktu 24 jam jika terpilih kembali. dengan duduk bersama pemimpin Ukraina Vladimir Zelensky dan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Laporan Washington Post sebelumnya menyatakan bahwa Trump berharap untuk mengakhiri konflik dengan menekan Ukraina agar setuju untuk mengakui setidaknya sebagian wilayahnya yang hilang dari Rusia. Pada musim gugur tahun 2022, empat wilayah bekas Ukraina memilih untuk bergabung dengan Rusia, mengikuti jejak Krimea, yang bergabung pada tahun 2014.

Namun tim kampanye Trump menolak laporan Washington Post dan menyebutnya sebagai “berita palsu”.

Pada bulan Februari, Bloomberg juga melaporkan, mengutip seorang penasihat mantan presiden, bahwa jika Trump memenangkan pemilu, ia dapat menekan Ukraina untuk melakukan negosiasi perdamaian dengan Rusia dengan mengancam akan memotong bantuan militer AS dalam jumlah besar ke negara tersebut.

Rusia menyatakan bahwa mereka terbuka untuk melakukan pembicaraan mengenai Ukraina; namun, pada musim gugur tahun 2022, Vladimir Zelensky menandatangani dekrit yang melarang semua negosiasi dengan kepemimpinan saat ini di Moskow.

Topik Menarik