Iran Mengaku Beri Peringatan sebelum Serang Israel, AS dan Sekutunya Membantah

Iran Mengaku Beri Peringatan sebelum Serang Israel, AS dan Sekutunya Membantah

Global | sindonews | Senin, 15 April 2024 - 14:50
share

Amerika Serikat (AS) dan sekutunya seperti Turki, Yordania dan Irak mengatakan bahwa Iran telah memberikan pemberitahuan luas beberapa hari sebelum serangan pesawat tak berawak dan misilnya terhadap Israel. Apalagi, AS mengatakan Teheran tidak memperingatkan Washington dan bahwa pihaknya membidik Israel.

Iran meluncurkan ratusan drone dan rudal pada hari Sabtu sebagai serangan balasan setelah dugaan serangan Israel terhadap kompleks kedutaan besarnya di Suriah.

Sebagian besar drone dan rudal ditembak jatuh sebelum mencapai wilayah Israel, meskipun seorang gadis muda terluka parah dan ada kekhawatiran akan terjadinya eskalasi lebih lanjut.

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian mengatakan pada hari Minggu bahwa Iran memberikan pemberitahuan 72 jam kepada negara-negara tetangga dan sekutu Israel, Amerika Serikat, bahwa mereka akan melancarkan serangan.

Kementerian Luar Negeri Turki mengatakan pihaknya telah berbicara dengan Washington dan Teheran sebelum serangan itu, dan menambahkan bahwa pihaknya telah menyampaikan pesan sebagai perantara untuk memastikan reaksi yang diberikan proporsional.

"Iran mengatakan reaksi ini merupakan respons terhadap serangan Israel terhadap kedutaan besarnya di Damaskus dan tidak akan lebih dari itu. Kami menyadari kemungkinan yang ada. Perkembangan ini tidak mengejutkan," kata sumber diplomatik Turki, dilansir Reuters.

Seorang pejabat senior di pemerintahan Presiden AS Joe Biden membantah pernyataan Amirabdollahian, dan mengatakan Washington memang melakukan kontak dengan Iran melalui perantara Swiss tetapi tidak mendapat pemberitahuan 72 jam sebelumnya.

“Itu sama sekali tidak benar,” kata pejabat tersebut. “Mereka tidak memberikan pemberitahuan, juga tidak memberikan kesan ... 'ini akan menjadi target, jadi evakuasi mereka.'”

Teheran mengirimkan pesan kepada AS hanya setelah serangan dimulai dan tujuannya adalah untuk menjadi “sangat merusak”, kata pejabat tersebut, seraya menambahkan bahwa klaim Iran mengenai peringatan yang meluas mungkin merupakan upaya untuk mengkompensasi tidak adanya kerusakan besar akibat serangan tersebut. .

"Kami menerima pesan dari Iran saat ini sedang berlangsung, melalui Swiss. Ini pada dasarnya menunjukkan bahwa mereka sudah selesai setelah ini, tapi serangan ini masih terus berlanjut. Jadi itulah pesan (mereka) kepada kami," pejabat AS tersebut dikatakan.

Para pejabat Irak, Turki dan Yordania masing-masing mengatakan Iran telah memberikan peringatan dini mengenai serangan itu pekan lalu, termasuk beberapa rinciannya.

Serangan dengan drone, rudal jelajah, dan rudal balistik berisiko menimbulkan korban jiwa yang besar dan memperparah konflik.

Para pejabat AS mengatakan pada hari Jumat dan Sabtu bahwa mereka memperkirakan akan terjadi serangan dalam waktu dekat dan mendesak Iran untuk tidak melakukan serangan tersebut. Biden dengan singkat mengatakan satu-satunya pesannya kepada Teheran adalah: "Jangan."

Dua sumber di Irak, termasuk seorang penasihat keamanan pemerintah dan seorang pejabat keamanan, mengatakan Iran telah menggunakan saluran diplomatik untuk memberi tahu Baghdad tentang serangan itu setidaknya tiga hari sebelum serangan itu terjadi.

Waktu pasti terjadinya serangan tidak diungkapkan pada saat itu, namun telah disampaikan kepada otoritas keamanan dan militer Irak beberapa jam sebelum serangan, sehingga Baghdad dapat menutup wilayah udaranya dan menghindari kecelakaan fatal.

Baca Juga: 4 Serangan Iran dalam Operasi Janji Sejati untuk Menghancurkan Israel

“Pemerintah memahami dengan jelas dari para pejabat Iran bahwa militer AS di Irak juga telah mengetahui serangan itu sebelumnya,” kata pejabat keamanan Irak.

Seorang pejabat senior Yordania mengatakan Iran telah memanggil utusan Arab di Teheran pada hari Rabu untuk memberi tahu mereka tentang niat mereka melakukan serangan, meskipun tidak disebutkan secara spesifik waktunya.

Ketika ditanya apakah Iran juga memberikan rincian mengenai target dan jenis senjata yang akan digunakan, sumber Yordania tidak menjawab secara langsung namun mengindikasikan bahwa itulah yang terjadi.

Sebuah sumber di Iran yang mengetahui mengenai masalah ini mengatakan bahwa Iran telah memberi tahu AS melalui saluran diplomatik yang mencakup Qatar, Turki dan Swiss tentang hari serangan yang dijadwalkan, dan mengatakan bahwa hal itu akan dilakukan dengan cara untuk menghindari provokasi tanggapan.

Sejauh mana eskalasi dapat dihindari masih menjadi pertanyaan. Biden telah mengatakan kepada Israel bahwa Amerika Serikat tidak akan ikut serta dalam tindakan pembalasan Israel, kata pejabat AS tersebut.

Namun, Israel masih mempertimbangkan tanggapannya dan akan “menentukan dampak dari Iran dengan cara dan waktu yang tepat bagi kita”, kata Menteri Israel Benny Gantz pada hari Minggu.

Topik Menarik