Milisi Irak Kembali Tembus Pertahanan Udara Israel

Milisi Irak Kembali Tembus Pertahanan Udara Israel

Global | sindonews | Senin, 1 April 2024 - 16:35
share

Kota pelabuhan Eilat di Laut Merah Israel diserang drone pada Senin (4/1/2023) yang tidak menimbulkan korban jiwa. Milisi Syiah di Irak mengklaim bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Tentara Pertahanan Israel (IDF) menyebutkan sebuah benda terbang yang diluncurkan dari timur Israel telah menghantam sebuah bangunan di Eilat. Namun pihaknya tidak merinci objek atau asal usulnya. Sirene berbunyi di kota itu tetapi tidak ada intersepsi oleh pertahanan udara.

Gerakan Perlawanan Islam di Irak, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menyerang “tujuan penting” di Israel “menggunakan senjata yang tepat”. Namun mereka tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Serangan milisi Syiah di Irak tersebut menunjukkan kelemahan sistem pertahanan udara Israel yang dikenal dengan Iron Dome.

Apa buktinya? Wilayah Eilat berulang kali mendapat serangan rudal dan drone dari gerakan Houthi yang bersekutu dengan Iran di Yaman selama perang Israel yang hampir enam bulan melawan Hamas di Gaza.

Pada bulan November, Israel mengatakan sebuah kelompok di Suriah telah meluncurkan sebuah drone yang menghantam kota pelabuhan tersebut.

Baca Juga: 5 Alasan NATO Terlalu Bergantung pada Rudal Patriot

Melansir The National News, Perlawanan Islam, sebuah koalisi kecil milisi Irak yang mencakup Kataib Hizbullah, salah satu kelompok paling kuat yang didukung Iran dalam jaringan unit yang didukung Teheran yang disebut Pasukan Mobilisasi Populer, mengklaim bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Kelompok tersebut mengatakan mereka telah mencapai “target penting” di Israel.

Milisi yang didukung Iran di Irak telah mengklaim sejumlah serangan pesawat tak berawak terhadap Israel dalam beberapa bulan terakhir. Mereka mengatakan bahwa mereka bekerja dalam solidaritas dengan Hamas dalam perang di Gaza. Namun belum ada bukti visual serangan mereka.

Kelompok ini juga sering mendapat serangan udara di Suriah, di mana mereka memiliki jaringan pangkalan yang menurut AS digunakan untuk menyimpan senjata seperti drone dan rudal.

AS telah mengklaim beberapa serangan udara, namun membantah terlibat dalam serangan lainnya. Israel jarang mengomentari serangan individu namun mengakui serangan udara yang sedang berlangsung di Suriah.

Video terbaru Perlawanan Islam di Irak menunjukkan drone yang mirip dengan model Shahed Iran ditembakkan dari rel peluncuran. Drone-drone tersebut mengklaim memiliki jangkauan hingga sekitar 2.000 kilometer, sehingga Eilat berada dalam jangkauan kelompok tersebut.

Topik Menarik