Unit Intelijen Militer Rusia Dituding Jadi Dalang Sindrom Havana

Unit Intelijen Militer Rusia Dituding Jadi Dalang Sindrom Havana

Global | sindonews | Senin, 1 April 2024 - 15:06
share

Penyakit misterius "sindrom Havana" yang menimpa diplomat dan mata-mata Amerika Serikat di seluruh dunia mungkin ada hubungannya dengan senjata energi yang digunakan oleh anggota unit sabotase intelijen militerRusia.

Sebelumnya, investigasi intelijen AS yang temuannya dirilis tahun lalu menemukan bahwa "sangat tidak mungkin" ada musuh asing yang bertanggung jawab atas penyakit ini, yang pertama kali dilaporkan oleh pejabat kedutaan AS di ibu kota Kuba, Havana, pada tahun 2016.

Namun Insider, sebuah kelompok media investigasi yang berfokus pada Rusia yang berbasis di Riga, Latvia melaporkan, membuka tab baru bahwa anggota unit intelijen militer Rusia (GRU) yang dikenal sebagai 29155 telah ditempatkan di lokasi insiden kesehatan yang dilaporkan melibatkan personel AS.

Baca Juga: 5 Alasan NATO Terlalu Bergantung pada Rudal Patriot

Investigasi Insider selama setahun yang bekerja sama dengan 60 Minutes dan Der Spiegel dari Jerman juga melaporkan bahwa anggota senior Unit 29155 menerima penghargaan dan promosi untuk pekerjaan yang berkaitan dengan pengembangan "senjata akustik tidak mematikan".

Rusia sebelumnya membantah terlibat.

Gejala penyakit ini termasuk migrain, mual, kehilangan ingatan, dan pusing.

Laporan Insider mengatakan kejadian pertama gejala "Sindrom Havana" mungkin terjadi sebelum tahun 2016. Dilaporkan Insider, kemungkinan ada serangan dua tahun sebelumnya di Frankfurt, Jerman, ketika seorang pegawai pemerintah AS yang ditempatkan di konsulat di sana pingsan karena sesuatu yang mirip dengan pancaran energi yang kuat.

Kongres AS meloloskan Undang-Undang Havana pada tahun 2021 yang memberi wewenang kepada Departemen Luar Negeri, CIA, dan lembaga pemerintah AS lainnya untuk memberikan pembayaran kepada staf dan keluarga mereka yang terkena dampak penyakit tersebut selama bertugas.

Topik Menarik