Ini Bukti Baru kalau Ukraina Jadi Tempat Pembuangan Tank Tua NATO

Ini Bukti Baru kalau Ukraina Jadi Tempat Pembuangan Tank Tua NATO

Global | sindonews | Minggu, 31 Maret 2024 - 21:30
share

Prancis akan mengirimkan ratusan kendaraan lapis baja tua dan rudal permukaan-ke-udara baru ke Ukraina dalam perang melawan Rusia. Itu diungkapkan Menteri Pertahanan Prancis Sebastien Lecornu pada Minggu (31/3/2024).

Dalam wawancara dengan La Tribune Dimanche, Lecornu mengatakan bahwa Presiden Emmanuel Macron, setelah melakukan pembicaraan dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy, telah memintanya untuk menyiapkan paket bantuan baru, yang akan mencakup peralatan Prancis yang sudah tua namun masih berfungsi.

“Tentara Ukraina perlu mempertahankan garis depan yang sangat panjang, yang memerlukan kendaraan lapis baja; ini sangat penting untuk mobilitas pasukan dan merupakan bagian dari permintaan Ukraina,” katanya.

Dia mengatakan Prancis sedang mempertimbangkan untuk menyediakan ratusan pengangkut pasukan garis depan VAB (Véhicule de l'Avant Blindé) pada tahun 2024 dan awal tahun 2025.

Tentara Perancis secara bertahap mengganti ribuan VAB-nya, yang pertama kali beroperasi pada akhir tahun 1970-an, dengan kendaraan pengangkut pasukan multi-peran yang baru.

Baca Juga: Belanda Kirim Rudal Patriot ke Perbatasan Rusia, Ada Apa Gerangan?

Lecornu menambahkan bahwa Prancis juga bersiap untuk merilis sejumlah rudal permukaan-ke-udara Aster 30 baru untuk sistem SAMP/T yang diberikan ke Kyiv. Aster 30 dapat mencegat pesawat tempur, drone, dan rudal jelajah dalam jarak 120 km.

“Ukraina mempunyai kebutuhan mendesak akan pertahanan darat-udara yang lebih baik… Rusia mengintensifkan serangannya, khususnya terhadap warga sipil dan infrastruktur sipil,” katanya.

Lecornu mengatakan dia telah meminta badan pengadaan pertahanan pemerintah DGA (Direction Generale de l'Armement) untuk membuat proposal untuk mempercepat produksi rudal Aster, yang diproduksi oleh kelompok MBDA Eropa.

Rudal Aster juga digunakan di Laut Merah, tempat fregat Prancis mempertahankan lalu lintas maritim dari serangan Houthi yang didukung Iran di Yaman, katanya.

Lecornu mengatakan pekan lalu sebuah keputusan diterbitkan yang memberikan wewenang kepada kementerian untuk menentukan tingkat stok dan memprioritaskan kontrak.

Prancis juga mempercepat pengembangan amunisi yang dioperasikan dari jarak jauh untuk dikirim ke Ukraina pada awal musim panas ini, kata Lecornu.

Macron bulan lalu menyarankan kemungkinan negara-negara Eropa mengirim pasukan ke Ukraina, meskipun ia memperingatkan bahwa tidak ada konsensus karena sekutu setuju untuk meningkatkan upaya untuk mengirimkan lebih banyak amunisi ke Kyiv.

Topik Menarik