4 Alasan ISIS Mulai Serang Rusia

4 Alasan ISIS Mulai Serang Rusia

Global | sindonews | Rabu, 27 Maret 2024 - 20:20
share

Serangan teroris di tempat konser Crocus City Hall di pinggiran kota Moskow bukanlah sesuatu yang terjadi secara tiba-tiba. Kremlin mengabaikan peringatan intelijen AS mengenai serangan yang akan segera dilakukan oleh “ekstremis,” mungkin untuk mengalihkan kesalahan ke kambing hitam ketika serangan itu terjadi.

Pembunuhan 137 penonton konser hanyalah kekejaman terbaru dalam perjuangan selama satu dekade antara Negara Islam (ISIS) danRusia. Keputusan tersebut diambil pada tanggal 30 September 2015, ketika Rusia melakukan intervensi di Suriah untuk mendukung runtuhnya rezim Bashar al-Assad. Agen ISIS merespons sebulan kemudian dengan menyusup ke bandara Sharm El-Sheikh Mesir dan memasang bom di Airbus Rusia, menewaskan 224 penumpang dan awak.

4 Alasan ISIS Mulai Serang Rusia

1. Aksi Balas Dendam atas Kekejaman dalam Perang Rusia dan ISIS

Foto/Reuters

Sebagai balasannya, pada bulan September 2017, Rusia diduga telah membunuh mantan “menteri perang” ISIS, Gulmurod Khalimov, yang pernah menjadi komandan pasukan khusus polisi di Kementerian Dalam Negeri Tajikistan dan pernah berperang bersama pasukan Rusia. selama Perang Saudara Tajik. Semua tersangka penyerang Balai Kota Crocus berasal dari Tajikistan.

“Provinsi” ISIS yang berbasis di Suriah – seperti Homs dan Raqqa yang sudah tidak ada lagi – melawan pasukan reguler dan laskar Rusia, termasuk kelompok tentara bayaran Wagner, dalam puluhan pertempuran, terutama di Palmyra pada tahun 2015, 2016, dan 2017.

"Pertempuran Desember 2016 sangat memalukan bagi Presiden Rusia Vladimir Putin karena pasukan ISIS merebut kembali kota tersebut dari pasukan dan sekutunya," kata Omar Ashour, profesor kajian militer dan pendiri Security Studies Programs di Doha Institute for Graduate Studies, dilansir Project Syndicate.

Baca Juga: Mengapa ISIS Tak Pernah Menyerang Israel dan Amerika Serikat?

2. Rusia Terlalu Banyak Mendukung Musuh ISIS

Foto/Reuters

Antara tahun 2015 dan 2024, Rusia telah mendukung banyak musuh ISIS. Hal ini mencakup koordinasi militer dan intelijen dengan Hizbullah, dukungan politik untuk Hamas, dan dukungan politik, intelijen, dan mungkin dukungan militer untuk Taliban. Ketiga organisasi tersebut bertempur sengit melawan “provinsi” dan sel-sel ISIS di Lebanon, Suriah, Gaza, dan Afghanistan.

Grup Wagner dan sisa-sisa penerusnya di Korps Afrika juga telah memerangi ISIS di Libya, Mozambik, dan Mali. "ISIS-Khorasan (ISIS-K), cabang yang anggotanya diduga melakukan serangan Balai Kota Crocus, aktif terutama di Afghanistan dan Pakistan. “Provinsi” Khorasan secara resmi muncul pada bulan Januari 2015, ketika pembelot dari Taliban dan kelompok lain berjanji setia kepada ISIS," ungkap Ashour.

Seperti provinsi ISIS lainnya yang relatif besar, ISIS-K adalah organisasi militer seukuran brigade yang telah berperang melawan hampir semua kekuatan negara dan non-negara di atau yang berbatasan dengan wilayah operasinya.

3. Ingin Menumbangkan Presiden Putin

Foto/Reuters

Para ahli mengatakan ISIS-K telah menentang Presiden Rusia Vladimir Putin selama bertahun-tahun.

“ISIS-K telah terpaku pada Rusia selama dua tahun terakhir, sering mengkritik Putin dalam propagandanya,” kata Colin Clarke, dari Soufan Center, sebuah pusat penelitian kebijakan luar negeri independen, dilansir ABC News.

4. Rusia Menindas Umat Islam

Foto/Reuters

Michael Kugelman dari Wilson Center yang berbasis di Washington mengatakan ISIS-K “melihat Rusia terlibat dalam kegiatan yang sering menindas umat Islam”.

Dia menambahkan bahwa kelompok tersebut juga termasuk sejumlah militan Asia Tengah yang memiliki keluhan mereka sendiri dengan Moskow.

Topik Menarik