The New York Times Ungkap Kebohongan Israel tentang Pelecehan Seksual yang Dilakukan Hamas

The New York Times Ungkap Kebohongan Israel tentang Pelecehan Seksual yang Dilakukan Hamas

Global | sindonews | Rabu, 27 Maret 2024 - 16:24
share

Sebuah laporan yang diterbitkan The New York Times membantah cerita mereka sendiri yang hampir tiga bulan sebelumnya tentang anggota Hamas yang melakukan pelecehan seksual terhadap wanita Israel selama serangan lintas batas kelompok tersebut ke Israel pada 7 Oktober tahun lalu.

Berjudul “Video Tentara Israel Meremehkan Laporan Medis atas Pelecehan Seksual,” video tersebut mengakui sebuah video yang diambil oleh seorang tentara Israel yang memperlihatkan “mayat tiga korban wanita berpakaian lengkap dan tanpa tanda-tanda kekerasan seksual di sebuah rumah yang diyakini banyak warga sebagai serangan tersebut."

Pada tanggal 28 Desember, The New York Times menerbitkan laporan investigasi panjang berjudul “'Jeritan Tanpa Kata-kata': Bagaimana Hamas Mempersenjatai Kekerasan Seksual pada 7 Oktober” yang menyelidiki dugaan pemerkosaan dan kekerasan seksual yang dilakukan oleh anggota kelompok Palestina terhadap perempuan selama serangan 7 Oktober. Isinya termasuk pernyataan dari seorang paramedis tak dikenal yang tergabung dalam unit komando Israel.

Beberapa media termasuk The Associated Press, CNN dan The Washington Post menerbitkan narasi serupa yang dikaitkan dengan paramedis militer yang tidak disebutkan namanya.

Baca Juga: Balas Serangan Zionis, Hizbullah Luncurkan Puluhan Roket ke Israel

Artikel The New York Times mengutip tiga tersangka korban kekerasan seksual. Dua di antaranya, dari Kibbutz Be’eri, dijelaskan dengan cukup detail sehingga berpotensi mengidentifikasi mereka sebagai saudara perempuan, dengan nama belakang Sharabi, berusia 13 dan 16 tahun.

Michal Paikin, juru bicara Kibbutz Be'eri, dengan tegas menolak tuduhan terhadap kedua bersaudara tersebut, dengan mengatakan bahwa saat mereka ditembak, mereka tidak menjadi sasaran pelecehan seksual.

“Kamu sedang membicarakan gadis Sharabi?” katanya kepada The Intercept. “Tidak, mereka…ditembak dan tidak menjadi sasaran pelecehan seksual.”

Semakin melemahkan kredibilitas tuduhan tersebut, Paikin mempertanyakan keandalan kesaksian seorang paramedis pasukan khusus Israel, yang merupakan sumber utama artikel Times.

“Itu tidak benar,” katanya, mengacu pada klaim paramedis tentang gadis-gadis tersebut. “Mereka tidak mengalami pelecehan seksual.”

Menurut laporan terbaru oleh The New York Times, penduduk kibbutz mengomentari rekaman video yang baru muncul dan mengatakan bahwa hanya satu rumah di Kibbutz Be'eri yang menampung dua gadis remaja yang terbunuh, sehingga membuat mereka menolak klaim pelecehan seksual.

Laporan tersebut juga memuat pernyataan Nili Bar Sinai, anggota kelompok kibbutz yang menyelidiki tuduhan tersebut, dengan mengatakan “cerita ini salah.”

Topik Menarik