5 Fakta Tahun Baru Nowruz yang Sudah 3.000 Tahun Dirayakan Jutaan di Dunia

5 Fakta Tahun Baru Nowruz yang Sudah 3.000 Tahun Dirayakan Jutaan di Dunia

Global | sindonews | Rabu, 20 Maret 2024 - 19:50
share

Sekitar 300 juta orang di seluruh dunia memulai perayaan tahunan pembaruan dan keselarasan dengan alam yang bagi mereka merupakan hari libur budaya terbesar tahun ini, yang biasanya melibatkan ritual selama 13 hari.

Nowruz juga dikenal sebagai Tahun Baru Persia atau Iran (Nowruz berarti “hari baru” dalam bahasa Persia), dirayakan di seluruh kelompok etnis dengan warisan Jalur Sutra yang sama , termasuk Afghanistan, India, Iran, Irak, Kazakhstan, Pakistan, Tajikistan, dan Turki, serta diaspora mereka di negara lain.

5 Fakta Tahun Baru Nowruz yang Sudah 3.000 Tahun dan Dirayakan 300 Juta Orang Persia di Dunia

1. Tanda Hari Pertama Musim Semi

Foto/Reuters

Melansir Time, Nowruz, yang menandai hari pertama musim semi, dirayakan pada saat—hingga hari kedua—ekuinoks musim semi, yaitu titik di mana matahari sejajar di belahan bumi utara dan selatan, berdasarkan rotasi dan kemiringan bumi.

Kapan tepatnya Nowruz dimulai berbeda-beda di setiap negara, bergantung pada zona waktu. Tahun ini, berlangsung pada pukul 06.36 lewat 26 detik, 20 Maret, di Teheran, Iran (19/3/2024). Di India, Nowruz dirayakan dalam dua hari, tahun ini pada tanggal 20 Maret dan 15 Agustus, berdasarkan perhitungan menurut dua kalender berbeda.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mendeklarasikan tanggal 21 Maret, saat ekuinoks musim semi biasanya terjadi, sebagai Hari Nowruz Internasional dalam resolusi tahun 2010.

Baca Juga: Ini Pesan Penting Ali Khamenei dalam Tahun Baru Nowruz

2. Sudah Berlangsung 3.000 Tahun

Foto/Reuters

Kapan tepatnya Nowruz dimulai sebagai sebuah festival masih belum jelas, meskipun banyak yang percaya bahwa festival ini dimulai sekitar 3.000 tahun yang lalu, yang berakar pada Zoroastrianisme, salah satu agama monoteistik tertua di dunia. Teks-teks kuno menyatakan bahwa Nowruz dirayakan di kota kuno Persepolis, ibu kota upacara Kekaisaran Achaemenid yang berlangsung dari tahun 550 hingga 330 SM.

Ada beberapa legenda seputar asal usul Nowruz yang menyoroti sosok heroik tertentu. Salah satunya, Jamshid, seorang raja mitos Persia, terbang ke langit dengan kereta pada hari pertama musim semi, menghadirkan pemandangan yang begitu megah bagi para penonton di darat sehingga mereka mulai memperingati hari perjalanan itu.

Versi lain mengatakan bahwa Jamshid diperintahkan oleh dewa Zoroastrian untuk melawan saudara kembarnya, Ahriman, yang mewakili kegelapan dan kematian serta membawa malapetaka. Jamshid mengalahkan Ahriman—kemenangan kebaikan atas kejahatan—membawa kemakmuran ke tempat yang ia kuasai.

3. Silaturahmi Keluarga Jadi Agenda Utama

Foto/Reuters

Orang-orang biasanya menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk mempersiapkan Nowruz, sebagian besar dengan pembersihan musim semi. Selama festival, kunjungan keluarga dan makan bersama adalah hal biasa, serta pertukaran hadiah.

Ada juga cara merayakannya yang berbeda di setiap negara. Di Afganistan, orang-orang menyantap haft mewa, makanan penutup dengan buah-buahan kering yang direndam dalam sirup, dan memainkan olahraga nasional buzkashi, yang menampilkan para penunggang kuda mencoba merebut kendali atas bangkai kambing tanpa kepala.

4. Banyak Hal Unik dalam Perayaan Nowruz

Foto/Reuters

Di Azerbaijan, tempat Nowruz pernah dilarang oleh rezim Soviet dan dirayakan secara rahasia, ritual diadakan pada empat hari Selasa—masing-masing melibatkan elemen berbeda: air, api, tanah, dan angin—sebelum Nowruz dimulai secara resmi, yang menandai dimulainya perayaan Nowruz. musim semi.

Di Iran, setiap keluarga yang merayakannya membuat haft-seen, sebuah meja yang berisi barang-barang dengan makna simbolis dan membawa keberuntungan, yang meliputi buah-buahan kering, apel, bawang putih, cuka, dan kecambah yang dapat tumbuh selama festival sebagai tanda kelahiran kembali. Kecambah, atau Sabze, biasanya dilepaskan ke air mengalir di alam pada hari terakhir Nowruz.

5. Nowruz Juga Jadi Simbol Pembangkangan

Foto/Reuters

Di tengah kesulitan ekonomi dan tingginya inflasi, perayaan Nowruz di Iran dalam beberapa tahun terakhir ditandai dengan pengetatan anggaran yang lebih besar. Dan ketika ketegangan politik terus terjadi antara pemerintah garis keras dan pemuda liberal di Iran, tarian publik tahunan yang merayakan Nowruz telah menjadi simbol pembangkangan di negara di mana perempuan yang berdansa dengan laki-laki tidak disukai oleh kaum konservatif.

Para selebritas di Nowruz juga semakin khawatir tentang perubahan iklim yang mempengaruhi festival kuno tersebut, yang berakar pada apresiasi dan hubungan dengan alam. “Di mana pun Anda melihat, terjadi peningkatan suhu, kekurangan air, menipisnya spesies alami,” Persis Karim, direktur Pusat Studi Diaspora Iran di San Francisco State University, mengatakan kepada BBC bulan ini. “Nowruz saat ini berada di bawah ancaman, dan hal ini mungkin terkait dengan pemahaman tentang kerentanan planet kita dan partisipasi kita dalam kerentanan tersebut.”

Meskipun, dan mungkin lebih penting lagi karena, tantangan kontemporer yang dihadapi saat liburan, Nowruz semakin dikenal di seluruh dunia. Pada tahun 2009, Nowruz dimasukkan dalam Daftar Representatif Warisan Budaya Takbenda Kemanusiaan UNESCO.

“Pada saat ekstremisme kekerasan berusaha menghancurkan keberagaman dan kebebasan,” kata Direktur Jenderal UNESCO saat itu Irina Bokova dalam acara Nowruz pada tahun 2017, “Nowruz adalah pengingat akan kekuatan budaya dan warisan untuk membangun masyarakat yang berketahanan dan berkelanjutan.”

Topik Menarik