Lebih dari 100 Warga Palestina Tewas dan Terluka dalam 'Pembantaian Tepung' Baru di Gaza

Lebih dari 100 Warga Palestina Tewas dan Terluka dalam 'Pembantaian Tepung' Baru di Gaza

Global | sindonews | Sabtu, 16 Maret 2024 - 10:23
share

Pasukan kolonial Israel kembali melepaskan tembakan ke arah kerumunan warga Palestina yang menunggu bantuan kemanusiaan di Bundaran Kuwait di Kota Gaza pada Jumat (15/3/2024).

Serangan Israel menewaskan satu orang dan melukai puluhan orang lainnya, menurut laporan Al-Jazeera.

Hal ini terjadi setelah ‘pembantaian tepung’ lainnya yang dilakukan Israel pada Kamis malam ketika 20 warga Palestina tewas dan 155 orang lainnya luka-luka.

Kementerian Kesehatan Palestina di Gaza mengeluarkan pernyataan yang mengatakan, “Insiden yang terjadi di Bundaran Kuwait menunjukkan niat terencana Israel melakukan pembantaian baru dan mengerikan.”

Kantor berita resmi Palestina WAFA mengonfirmasi sejumlah warga Palestina tewas dan terluka.

Hamas: Biden Bertanggung Jawab

Gerakan Perlawanan Palestina Hamas menganggap pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan komunitas internasional bertanggung jawab atas pembantaian berkelanjutan yang dilakukan pendudukan Israel.

“Kami menganggap pemerintahan Biden bertanggung jawab atas pembantaian berkelanjutan yang dilakukan tentara pendudukan Nazi dengan senjata dan dukungan terbuka Amerika,” ungkap Hamas dalam pernyataan pada Kamis.

“Kegagalan komunitas internasional dan PBB untuk mengambil tindakan terhadap tentara pendudukan secara efektif merupakan lampu hijau untuk melakukan kejahatan yang lebih mengerikan, yang merupakan bagian dari genosida dan pembersihan etnis terhadap rakyat Palestina, yang didukung penuh pemerintahan Presiden Biden, yang melindungi entitas kriminal dari tuntutan internasional apa pun,” tegas Hamas.

Hamas meminta PBB dan Liga Arab segera melakukan intervensi guna menghentikan genosida dan mengambil tindakan untuk mendatangkan bantuan.

Jumlah Korban Meninggal yang Mengejutkan

Saat ini diadili di Mahkamah Internasional (ICJ) atas tuduhan genosida terhadap warga Palestina, Israel telah melancarkan perang yang menghancurkan di Gaza sejak 7 Oktober.

Menurut Kementerian Kesehatan Gaza, 31.490 warga Palestina telah terbunuh, dan 73.439 orang terluka dalam genosida Israel yang sedang berlangsung di Gaza mulai tanggal 7 Oktober.

Selain itu, 7.000 orang belum ditemukan, diperkirakan tewas di bawah reruntuhan rumah mereka di seluruh Jalur Gaza.

Organisasi-organisasi Palestina dan internasional mengatakan mayoritas dari mereka yang terbunuh dan terluka adalah perempuan dan anak-anak.

Baca juga: Netanyahu Tuding Menteri Pertahanan Israel Ganggu Stabilitas Pemerintah

Topik Menarik