Kegagalan Liga Bangsa-Bangsa yang Tampaknya Diulangi Perserikatan Bangsa-Bangsa

Kegagalan Liga Bangsa-Bangsa yang Tampaknya Diulangi Perserikatan Bangsa-Bangsa

Global | sindonews | Jum'at, 15 Maret 2024 - 15:03
share

Liga Bangsa-Bangsa (LBB) yang didirikan pada 10 Januari 1920 bertujuan menciptakan perdamaian dunia setelah Perang Dunia I.

Namun, meskipun memiliki niat mulia, LBB menghadapi beberapa tantangan yang mengakibatkan kegagalan dalam mencapai tujuannya. Berikut adalah beberapa alasan mengapa LBB tidak berhasil mewujudkan perdamaian dunia:

1. Ketidakberdayaan Militer

LBB tidak memiliki angkatan bersenjata sendiri dan bergantung pada kekuatan negara-negara anggotanya. Tanpa kekuatan militer yang nyata, LBB kesulitan menegakkan keputusan-keputusannya.

2. Ketidakberdayaan Hukum

Tidak ada peraturan yang mengikat secara tegas, dan semua tindakan dilakukan secara sukarela oleh negara-negara anggota. Akibatnya, banyak negara cenderung tidak mematuhi keputusan LBB.

3. Ketidaktegasan

LBB sering kali tidak memberikan sanksi pada negara-negara yang melanggar keputusannya. Ketidakberdayaan ini mengurangi efektivitasnya dalam mencegah konflik.

4. Kebijakan Pro-Negara Besar

LBB cenderung berpihak kepada negara-negara besar, yang dapat mempengaruhi keputusan dan tindakan organisasi.

5. Pergeseran Fokus

LBB awalnya didirikan untuk mengatasi masalah perdamaian, tetapi seiring waktu, fokusnya beralih ke masalah politik.

Meskipun LBB mengalami kegagalan, pengalamannya memberikan pelajaran berharga bagi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang kemudian menggantikannya.

PBB, yang didirikan setelah Perang Dunia II, berupaya memperbaiki beberapa kelemahan LBB. Namun tampaknya PBB memiliki kegagalan yang sama dengan LBB, terutama dalam menghentikan genosida oleh Israel di Jalur Gaza.

PBB Gagal Atasi Genosida oleh Israel di Jalur Gaza

Sayangnya, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) juga menghadapi tantangan serupa dalam mengatasi genosida di Jalur Gaza.

Berikut adalah beberapa persamaan antara PBB dan LBB yang jelas membuat PBB gagal hentikan genosida terhadap warga Palestina:

1. Ketidakberdayaan Militer

Seperti LBB, PBB juga tidak memiliki angkatan bersenjata sendiri. Kekuatan militer berasal dari negara-negara anggota. Namun, ketidakberdayaan ini dapat menghambat tindakan tegas dalam menghadapi genosida.

PBB hanya memiliki pasukan penjaga perdamaian yang mandatnya harus disetujui anggota tetap Dewan Keamanan PBB yang memiliki hak veto.

Pasukan penjaga perdamaian PBB tidak dapat langsung masuk wilayah konflik jika tak disetujui seluruh anggota tetap Dewan Keamanan PBB.

2. Ketidakberdayaan Hukum

Meskipun PBB memiliki peraturan hukum internasional, implementasinya tergantung pada kerjasama negara-negara anggota. Seperti LBB, PBB juga menghadapi kesulitan menegakkan keputusan-keputusannya.

Sebagian besar keputusan PBB tak memiliki kekuatan mengikat yang dapat dipaksakan jika ada anggota tetap Dewan Keamanan PBB yang menolak.

Amerika Serikat (AS) selama ini menjadi pelindung Israel dari setiap resolusi di Dewan Keamanan PBB.

3. Ketidaktegasan

PBB sering kali tidak memberlakukan sanksi yang memadai terhadap negara-negara yang terlibat dalam genosida.

Ketidakberdayaan ini mengurangi efektivitasnya dalam mencegah konflik dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

4. Kebijakan Pro-Negara Besar

PBB juga terpengaruh oleh kebijakan negara-negara besar. Hal ini dapat memengaruhi keputusan dan tindakan organisasi, mirip dengan LBB.

Hak veto yang dimiliki AS di Dewan Keamanan PBB menjadi penghambat utama semua resolusi untuk mendorong gencatan senjata di Gaza. AS selalu menggunakan hak vetonya untuk menggagalkan semua resolusi terkait Israel.

5. Pergeseran Fokus

LBB awalnya didirikan untuk mengatasi masalah perdamaian, tetapi seiring waktu, fokusnya beralih. PBB juga menghadapi tantangan dalam menjaga keseimbangan antara berbagai isu global.

Semoga PBB dapat belajar dari pengalaman gagal LBB dan mengambil langkah-langkah yang lebih efektif dalam menghadapi genosida dan tantangan lainnya.

Baca juga: Houthi Diklaim Miliki Rudal Hipersonik yang Jadi Kejutan untuk AS

Topik Menarik