Siapa Islam Alijaj? Politikus Penderita Cerebral Palsy yang Ingin Menciptakan Sejarah di Swiss

Siapa Islam Alijaj? Politikus Penderita Cerebral Palsy yang Ingin Menciptakan Sejarah di Swiss

Global | sindonews | Kamis, 14 Maret 2024 - 21:21
share

Islam Alijaj, penderita Cerebral Palsy, adalah orang keturunan Albania pertama yang terpilih menjadi anggota parlemenSwiss. Partai Sosial Demokrat yang berbasis di Zurich ini menggunakan slogan kampanye yang tepat, “Membuat sejarah”.

Langkahnya sedikit berbeda dari biasanya, karena anggota DPR yang baru biasanya mengambil langkah lambat di awal. Namun Alijaj, yang disabilitasnya tidak memungkinkannya berbicara secepat yang ia kira, sudah mengajukan proposal dan mengajukan beberapa pertanyaan kepada pemerintah sejak dilantik pada Desember lalu. Semua intervensi ini berkaitan dengan Undang-Undang Kesetaraan Disabilitas, yang mengatur akses terhadap transportasi umum dan bangunan serta pasar kerja.

Alijaj percaya bahwa kebebasan penyandang disabilitas tidak hanya dibatasi oleh keterbatasan fisik mereka tetapi juga oleh masyarakat yang membatasi kebebasan tersebut. Baik di bidang pendidikan, pertahanan, maupun keuangan, Alijaj meyakini bahwa akses bagi penyandang disabilitas harus mencakup seluruh bidang kehidupan.

Ia juga melihat adanya ruang untuk perbaikan dalam hal kebijakan disabilitas bagi para emigran Swiss, meskipun mereka masih dapat mengklaim pensiun disabilitas reguler mereka saat tinggal di luar negeri. “Tetapi mereka kehilangan tunjangan cacat tambahan serta tunjangan tambahan dan tunjangan perawatan khusus,” katanya, “belum lagi tunjangan bantuan mereka.”

Melansir Swiss Info, Alijaj sendiri tidak akan pernah beremigrasi: “Di Zurich, saya terkadang lupa bahwa saya cacat.” Dia bahkan tidak bisa membayangkan pindah ke bagian kota lain dan menganggap tumbuh besar di Zurich adalah penyelamatnya. “Kota ini di satu sisi bersifat kosmopolitan dan berorientasi bisnis di sisi lain,” katanya. “Kedua atribut itu baik bagi saya.”

Siapa Islam Alijaj? Politikus Penderita Cerebral Palsy yang Menyiapkan Revolusi Disabilitas di Swiss

1. Anggota parlemen Swiss pertama keturunan Albania

Foto/Reuters

Seandainya Alijaj dibesarkan di pedesaan Swiss atau Kosovo, tempat ia dilahirkan, ia tidak akan menjadi seperti sekarang ini. “Saat saya berada di Kosovo, saya merasa sangat cacat,” katanya.

Setelah pemilu federal bulan Oktober lalu, Perdana Menteri Kosovo, Albin Kurti, mengiriminya pesan ucapan selamat di X (sebelumnya Twitter). Alijaj mengaku bangga menjadi orang pertama yang mewakili diaspora Albania di parlemen Swiss. Meski demikian, ia tidak segan-segan mengkritik kebijakan inklusi disabilitas di Kosovo ketika Kurti akhirnya mengundangnya untuk kunjungan resmi pertamanya.

Terkait kebijakan inklusi di Swiss, dia juga tidak bisa menahan diri. “Pandangan penyandang disabilitas selalu dilupakan, bahkan oleh politisi sayap kiri,” kata Alijaj, yang juga seorang politisi sayap kiri.

2. Mengusung Revolusi Penyandang Disabilitas

Selama bertahun-tahun, dia telah “menghilangkan” hambatan terhadap akses bagi penyandang disabilitas. Setiap pernyataan, usulan dan penampilan yang dibuatnya bertujuan untuk mengurangi hambatan-hambatan tersebut dan menciptakan masyarakat di mana penyandang disabilitas diperlakukan setara.

“Saya menjadi anggota parlemen untuk memulai revolusi bagi penyandang disabilitas,” katanya. “Penyandang disabilitas memiliki banyak kemarahan yang akhirnya tersalurkan pada tahun lalu.”

Dia adalah salah satu dari tiga perwakilan penyandang disabilitas yang baru terpilih menjadi anggota parlemen. Secara keseluruhan, 44 penyandang disabilitas berkumpul untuk menyusun rancangan resolusi pada sidang DPR pertama mengenai disabilitas. Faktanya, jika 44 dari 200 anggota DPR adalah penyandang disabilitas, maka hal tersebut mencerminkan persentase penyandang disabilitas yang tinggal di Swiss (22).

Para penyandang disabilitas mengarahkan sebagian kemarahan mereka pada Kereta Api Federal Swiss, yang telah memiliki waktu 20 tahun untuk menjadikan stasiun bus dan kereta api lebih mudah diakses.

“Perkeretaapian Federal Swiss tertidur lelap selama sepuluh dari 20 tahun tersebut,” kata Alijaj. Ketika tenggat waktu 1 Januari 2024 tiba, baru 60 stasiun kereta api yang sudah bebas hambatan. Pada akhir Januari, para penyandang disabilitas melakukan protes di depan kantor pusat Federal Railways. Alijaj memperkirakan ini akan menjadi protes pertama dari sekian banyak protes karena kemarahan masih terus berlanjut.

Baca Juga: Hotel di Swiss Larang Orang Yahudi Bermain Ski, Alasannya Memalukan!

3. Menjadikan Steve Jobs Sebagai Panutan

Foto/Reuters

Alijaj tidak terlibat dalam urusan individu parlemen. Ia tidak peduli bahwa proposal pertamanya, yang menyerukan akses yang lebih baik bagi penyandang disabilitas, hanya mempunyai sedikit peluang untuk berhasil. Dia berpikir besar, sama seperti Steve Jobs. Mendiang pendiri raksasa teknologi Apple yang berbasis di Silicon Valley adalah panutannya. Jika Alijaj yang berusia 37 tahun adalah anggota parlemen muda biasa, ia menginginkannya menjadi seperti Jobs hanyalah sebuah impian belaka.

Namun cerita Alijaj berbeda. Ini adalah kisah tentang seseorang yang selalu diremehkan, baik di sekolah kebutuhan khusus yang diikutinya maupun di majelis Sosial Demokrat yang menyeleksi calon anggota parlemen. Ini adalah kisah tentang seorang pria yang tidak pernah menyerah pada visinya untuk “Membuat sejarah”.

4. Menjadi Besar dalam Kampanye Pemilihannya

Poster kampanye pemilu Alijaj menampilkan kepalanya yang merobek selembar kertas merah. Majalah sayap kanan Die Weltwoche, yang selama bertahun-tahun telah memperingatkan terhadap dugaan “Islamisasi” di Swiss, mereproduksinya dengan slogan, “Islam di Dewan Perwakilan Rakyat”. Seorang pengiklan terkenal membayar tagihan CHF20.000 (USD22.600) untuk iklan tersebut.

David Wember, kepala kampanye di biro iklan Farner yang sudah lama berdiri, mengembangkan konsep kampanye pemilu Alijaj. Dengan biaya sekitar CHF200.000, ini adalah kampanye termahal dari semua kandidat Partai Sosial Demokrat.

Dana kampanye individu terbesar berasal dari bisnis keluarga Alijaj dan Pro Infirmis, organisasi payung bagi penyandang disabilitas. CHF70.000 lainnya berasal dari sponsor individu. Namun pendukung Alijaj melakukan lebih dari sekedar mentransfer uang. Dia berbicara tentang jaringan “ratusan orang” yang membagikan brosur dan memasang poster untuk kampanyenya.

Wember, yang disebut Alijaj sebagai “otak di balik kampanye pemilu saya”, menjelaskan bahwa para profesional tidak pernah berbicara tentang strategi tetapi tentang logistik. Alijaj adalah seorang profesional. Hal ini terlihat jelas dari pemahamannya yang luas tentang “revolusi disabilitas” dan perannya di dalamnya. Hal ini juga terlihat dalam retorikanya.

Asistennya Gloria Fischer mengulangi semua yang dia katakan kata demi kata, sebagai orang pertama, dengan keras dan jelas. Alijaj memilih kata-katanya dengan bijak dan tahu cara menggunakan trik retoris.

Alijaj mungkin ada benarnya ketika dia mengatakan bahwa memilih seorang Muslim dengan nama depan Islam bukanlah suatu pilihan di negara yang memiliki larangan pembangunan menara. Namun proyek besar yang ada di hatinya adalah “menghilangkan” hambatan akses bagi penyandang disabilitas.

Inisiatif inklusi yang diluncurkan pada April 2023 merupakan langkah tepat. Perjanjian ini tidak menyerukan perlindungan terhadap diskriminasi, namun menyerukan kesetaraan sejati bagi penyandang disabilitas, seperti menghilangkan hambatan sehingga mereka dapat dengan bebas memilih tempat tinggal dan bekerja. Alijaj mengatakan inisiatif itu adalah idenya. Dia duduk di komite inisiatif, yang menyatukan politisi sayap kiri dan kanan.

5. Berkembang dari Keluarga Biasa Saja

Salah satu politisi di komite tersebut adalah Rémy Wyssmann dari Partai Rakyat Swiss yang berhaluan sayap kanan. Dia memuji Alijaj, seorang Sosial Demokrat, karena menepati janjinya, menangani “pajak titipan dan uang sumbangan” dengan hati-hati dan menjadi salah satu dari sedikit “politisi dari spektrum sayap kiri atau pro-pemerintah” yang memahami keprihatinan perusahaan kecil.

Wyssmann mengaitkan hal ini dengan latar belakang Alijaj. Keluarganya menjalankan bisnis kebersihan yang mempekerjakan sekitar 30 orang.

“Dia tidak takut untuk menjangkau orang lain,” kata Wyssmann. “Dia membumi, lugas dan tidak terlalu memikirkan awan.”

Alijaj mungkin seorang Sosial Demokrat, tetapi saudara-saudaranya mendukung sayap kanan-tengah Radikal-Liberal. Dia mengatakan bahwa di parlemen dan di luarnya, dia bisa bekerja dengan baik dengan politisi sayap kanan-tengah, dan bahkan dengan anggota Partai Rakyat.

Namun selama revisi skema asuransi kecacatan 20 tahun yang lalu, kampanye Partai Rakyat “menghancurkan segalanya” ketika mereka menciptakan frase “cacat palsu”. “Jika lebih banyak penyandang disabilitas yang aktif secara politik, kampanye seperti itu tidak akan mungkin terjadi,” katanya. Retorika seperti itu tidak mungkin terjadi jika politisi harus menatap langsung penyandang disabilitas.

“Selama perdebatan mengenai inisiatif inklusi, anggota Partai Rakyat Swiss tidak akan pernah mengatakan secara langsung bahwa kita adalah beban keuangan, seperti dulu,” katanya. “Ini tidak akan pernah terjadi.”

Topik Menarik