Paul Alexander, Pria yang Hidup dengan Paru-Paru Besi Selama Beberapa Dekade Meninggal pada Usia 78 Tahun

Paul Alexander, Pria yang Hidup dengan Paru-Paru Besi Selama Beberapa Dekade Meninggal pada Usia 78 Tahun

Global | okezone | Kamis, 14 Maret 2024 - 15:24
share

TEXAS - Paul Alexander, yang menjalani sebagian besar hidupnya di paru-paru besi setelah tertular polio pada usia enam tahun, telah meninggal pada usia 78 tahun.

Warga Texas ini diketahui umpuh dari leher ke bawah akibat penyakit lupus dan kemudian menjadi sosok yang inspirasional. Usai lulus dari sekolah hukum, dia menulis memoar dan melukis menggunakan kuas yang ia pegang di mulutnya.

Dalam pembaruan pada halaman penggalangan dana yang didirikan untuk mengumpulkan uang untuk tagihan medis dan akomodasi, penyelenggara Christopher Ulmer mengumumkan: “Paul Alexander, 'Pria di paru-paru besi', meninggal kemarin.

“Setelah selamat dari polio sebagai seorang anak, ia hidup lebih dari 70 tahun di dalam paru-paru besi. Pada saat ini, Paul kuliah, menjadi pengacara dan penulis yang diterbitkan. Kisahnya melakukan perjalanan luas dan jauh, secara positif mempengaruhi orang-orang di seluruh dunia. Paul adalah panutan yang luar biasa yang akan terus diingat,” tulisnya.

Pengumuman itu mengutip saudara laki-lakinya Alexander Philip, yang mengatakan uang yang sudah dikumpulkan akan digunakan untuk membayar tagihan pemakamannya. “Sungguh luar biasa membaca semua komentar dan tahu bahwa begitu banyak orang terinspirasi oleh Paul. Saya sangat bersyukur,” terangnya.

Sementara Alexander menghabiskan sebagian besar waktunya di respirator mekanis yang menggunakan tekanan untuk secara artifisial memompa udara ke paru-parunya, namun ia tidak sepenuhnya bergantung pada alat itu.

Dia belajar bernafas dengan menelan udara dan memaksakannya ke tenggorokannya, memungkinkannya untuk mewakili klien di pengadilan, melakukan perjalanan dengan pesawat dan menghadiri protes hak-hak disabilitas.

Topik Menarik