Pakar: Pilot MH370 Bunuh Diri dengan Mengubur Pesawat Bersama 239 Orang di Dasar Laut

Pakar: Pilot MH370 Bunuh Diri dengan Mengubur Pesawat Bersama 239 Orang di Dasar Laut

Global | sindonews | Senin, 11 Maret 2024 - 08:16
share

Seorang pakar penerbangan mengeklaim pilot Malaysia Airlines Penerbangan 370 atau MH30 melakukan bunuh diri dengan mengubur pesawat bersama 239 orang, termasuk dirinya, ke dasar laut.

Simon Hardy, pakar penerbangan terkemuka yang juga pilot asal Inggris, mengatakan pilot MH370 telah mendaratkab pesawatnya dengan sempuna ke laut. Penilaian Hardy ini disampaikan setelah pesawat Boeing 777 itu menghilang misterius tanpa jejak sepuluh tahun lalu.

Hardy percaya pesawat itu tenggelam ke laut di tempat yang belum pernah dicari sebelumnya.

Pesawat MH370 hilang dari radar saat dalam perjalanan dari ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur, menuju Beijing, China, pada 8 Maret 2014. Data satelit menunjukkan pesawat tersebut menyimpang dari jalur penerbangannya hingga menuju ke selatan Samudra Hindia, tempat diyakini pesawat tersebut jatuh.

Ada kekhawatiran bahwa Kapten Pilot Zaharie Ahmad Shah (53) bertanggung jawab atas sengaja menghantamkan MH370 ke laut dalam “pembunuhan massal-bunuh diri” pada skala yang mengejutkan, yang dilakukannya karena masalah dalam kehidupan pribadinya.

Baca Juga: Ibu Penumpang MH370: Anak Saya Masih dalam Penerbangan, Saya Menolak Kompensasi

Shah diduga berpisah dengan istrinya; Fizah Khan, dan dilaporkan sangat marah karena kerabatnya, pemimpin oposisi Malaysia saat itu; Anwar Ibrahim—sekarang menjabat Perdana Menteri—dijatuhi hukuman lima tahun penjara karena sodomi tak lama sebelum dia naik pesawat untuk penerbangan ke Beijing. Namun istri pilot tersebut dengan marah membantah adanya masalah pribadi, sementara anggota keluarga dan teman lainnya mengatakan bahwa sang pilot adalah pria yang berbakti pada keluarga dan mencintai pekerjaannya.

Teori “pembunuhan massal-bunuh diri” juga merupakan kesimpulan dari studi independen pertama mengenai tragedi tersebut yang dilakukan oleh penyelidik kecelakaan udara yang berbasis di Selandia Baru, Ewan Wilson.

Hardy, yang juga pilot Boeing 777, mengajukan teori tentang di mana pesawat itu berakhir setelah menghitung kemungkinan besar posisi sisa-sisanya.

Karyanya diperhatikan oleh tim pencari resmi, sehingga dia diundang untuk bergabung dengan Biro Keselamatan Transportasi Australia dan tim ahli pada tahun 2015.

Dia memberikan pendapat tentang keahlianya dan meneliti teorinya menggunakan simulator penerbangan berteknologi tinggi hingga pencarian berakhir pada tahun 2017.

Perhitungan Hardy telah menempatkan tempat peristirahatan pesawat tepat di luar area pencarian resmi, namun dia tidak pernah diberi kesempatan untuk membuktikan teori tersebut.

Dia mengatakan bahwa pilot yang “ingin bunuh diri” itu menjalankan rencananya untuk membunuh seluruh penumpang di pesawat sebelum menguburnya di parit yang dalam di dasar laut.

Rencana penerbangan pesawat menunjukkan tambahan bahan bakar seberat 3.000 kg ditambahkan ke pesawat sebelum lepas landas, bersama dengan oksigen tambahan yang tidak diperlukan yang hanya disuplai ke kokpit. Petunjuk seperti ini membuatnya mempercayai teorinya.

Dia mengatakan kepada The Sun, Minggu (10/3/2024): “Ini adalah suatu kebetulan yang luar biasa bahwa sebelum pesawat ini menghilang selamanya, salah satu hal terakhir yang dilakukan insinyur tersebut adalah nihil catatannya [tidak ada tambahan oksigen], lalu orang lain naik ke pesawat dan mengatakan bahwa suhunya agak rendah.”

“Ya, itu tidak terlalu rendah sama sekali,” ujarnya. ”Suatu kebetulan yang aneh bahwa tugas teknik terakhir yang dilakukan sebelum pesawat tersebut terlupakan adalah mengisi oksigen awak yang hanya untuk kokpit, bukan untuk awak kabin.”

Hardy yakin Kapten Shah bertujuan untuk menjatuhkan pesawat di Geelvinck Fracture Zone, sebuah parit yang panjangnya ratusan mil, sehingga dia punya ruang untuk bermanuver.

Bagian lautan ini juga sering terjadi gempa bumi, sehingga pesawat jet tersebut mungkin saja sudah terkubur di bawah bebatuan di dasar Samudra Hindia Selatan.

Dia mengatakan pilotnya adalah “perencana yang cermat” sehingga mungkin merasa puas dengan mendaratkan pesawat di sana daripada di tempat acak “bermil-mil dari mana saja”.

Hardy mengatakan kepada The Sun bahwa grafik menunjukkan bahwa 100 dari 5.000 kemungkinan rute memiliki kemungkinan yang sama. “Tetapi saya tahu itu tidak benar, dan saya tahu saya dapat menggunakan pikiran matematis saya untuk mencoba mencari tahu ke mana rute itu pergi,” katanya.

Dia mengatakan dirinya menghabiskan waktu berbulan-bulan menggambar garis kecepatan konstan sampai dia menemukan garis yang unik, memberinya “momen eureka”.

Kalimatnya menunjukkan bahwa jika MH370 mengambil rute yang tepat ini, kecepatan penerbangannya akan mencapai 488 knot. Ini adalah kecepatan jelajah Boeing 777 yang diterbangkan oleh pilot komersial setiap hari.

Pilot Inggris tersebut mengatakan bahwa jika menghitung mundur, jalur penerbangan yang diusulkannya akan berada dalam jarak setengah derajat dari tempat pesawat melakukan belokan terakhirnya menuju Samudra Hindia Selatan.

Menurutnya, tambahan bahan bakar dan oksigen membuat kapten bisa terbang tanpa terdeteksi selama sekitar tujuh jam, menyebabkan penumpang dan awak pesawat jatuh pingsan dan meninggal saat dia menjatuhkan pesawat.

Puing-puing yang dikonfirmasi atau diyakini berasal dari pesawat MH370 telah terdampar di sepanjang pantai Afrika dan di pulau-pulau di Samudra Hindia.

Hardy mengatakan kepada The Sun bahwa penemuan penutup yang menghadap ke bawah, yang digunakan untuk mengurangi kecepatan terhenti, menunjukkan adanya penggantian manual.

“Jika Anda ingin penutupnya diturunkan, harus ada seseorang di sana yang menurunkan penutupnya,” katanya.

“Jika penutupnya diturunkan, ada bahan bakar cair, maka seseorang sedang menggerakkan tuas dan seseorang tersebut mengetahui apa yang mereka lakukan. Semuanya menunjuk pada skenario yang sama,”ujarnya.

Namun para pejabat belum bisa mengungkap apa yang terjadi pada pesawat tersebut.

Hardy mengatakan bahwa menjatuhkan pesawat akan menjadi tindakan yang tepat dengan jumlah bahan bakar yang sedikit dan gelombang yang sempurna.

Jika bahan bakar di dalam tangki terlalu banyak, tumpahan minyak akan tertinggal di permukaan air dan menunjukkan di mana pesawat tenggelam.

Namun jika bahan bakar tidak mencukupi, pilot tidak akan mampu mendaratkan pesawat dengan sempurna, dan pesawat akan pecah sehingga ditemukan puing-puing.

Dia mengatakan bahwa kapten pesawat akan membawa bahan bakar tambahan dan tidak menggunakannya, karena hal itu akan menciptakan tumpahan minyak yang sangat besar bahkan bertahun-tahun kemudian dan jika itu berada di dasar Geelvinck Fracture Zone, gumpalan akan terlihat di permukaan.

Hardy yakin Shah ingin menguburkan pesawat di dasar laut tanpa menimbulkan kerusakan, namun dia tidak ingin menyelamatkan penumpangnya.

Dia membandingkan skenario tersebut dengan "Miracle on the Hudson", di mana semua penumpang sudah tewas dan pesawat tenggelam ke dasar laut tanpa pintu dibuka. Katanya, itulah sebabnya tidak ada puing-puing.

Hardy mengatakan kekurangan oksigen di bagian belakang pesawat akan membuat awak kabin dan penumpang tidak sadarkan diri, sehingga dia dapat melaksanakan rencana yang telah direncanakan tanpa hambatan.

Bahan bakar tambahan tersebut, katanya, akan memberi pilot waktu terbang tambahan selama 30 menit, sehingga memungkinkan dia untuk menabrakkan pesawat di siang hari.

”Jika Anda ingin melakukan ditching yang baik, lakukan di siang hari atau setidaknya setengah siang hari,” klaimnya.

Penerbangan tersebut lepas landas dari Kuala Lumpur pada pukul 00.41 waktu setempat pada tanggal 8 Maret 2014, dan dijadwalkan menempuh perjalanan sekitar lima jam 34 menit sebelum tiba di Beijing sekitar pukul 06.30 waktu setempat.

Awak pesawat terakhir kali berkomunikasi dengan pengatur lalu lintas udara hanya 38 menit setelah lepas landas, sekitar setengah jalan antara Semenanjung Malaya Malaysia dan Tanjung Cà Mau, titik paling selatan Vietnam.

Co-pilot Fariq Hamid (27) diketahui sedang menerbangkan pesawat tersebut. Itu adalah latihan terakhirnya penerbangan sebelum dia ditetapkan untuk diperiksa untuk menjadi pilot bersertifikat penuh.

Hamid sedang dilatih oleh pilot yang memimpin, Zaharie Ahmad Shah (53).

Dengan 18.365 jam terbang, Shah adalah salah satu kapten paling senior di Malaysia Airlines, bergabung dengan perusahaan tersebut pada tahun 1983.

Di dalamnya terdapat 10 awak dan 227 penumpang terdaftar—total 239 orang, termasuk pilot.

Pada pukul 01.01, Zaharie mengirim pesan radio untuk mengatakan bahwa mereka telah mencapai ketinggian 35.000 kaki dan mendatar—sebuah komunikasi yang sedikit tidak biasa, ketika biasanya melaporkan meninggalkan ketinggian.

Tujuh menit kemudian, penerbangan tersebut melintasi garis pantai Malaysia dan terbang melintasi Laut China Selatan.

Dalam waktu 11 menit, pesawat tersebut mulai mendekati titik jalan—yang disebut IGARI—di dekat titik awal yurisdiksi lalu lintas udara Vietnam.

Pada pukul 01.19, pengontrol di Pusat Kuala Lumpur mengirimkan pesan melalui radio: “Malaysian three-seven-zero, contact Ho Chi Minh one-two-zero-decimal-nine. Good night.”

Pengendali mengatakan kepada pilot untuk mengingatkan Vietnam akan pendekatan mereka.

“'Good night. Malaysian three-seven-zero,” jawab Shah.

Ini adalah komunikasi terakhir dari MH370. Pilot tidak pernah menghubungi petugas lalu lintas udara Ho Chi Minh di Vietnam atau menjawab upaya apa pun untuk menghubungi mereka lagi.

Beberapa detik setelah melintasi wilayah udara Vietnam, pesawat tersebut turun dari layar pengatur lalu lintas udara Malaysia.

37 detik kemudian—pada pukul 01.21, 39 menit setelah lepas landas—seluruh pesawat menghilang dari radar sekunder.

Belakangan terungkap bahwa transponder pesawat—sistem komunikasi yang mengirimkan lokasi pesawat ke pengatur lalu lintas udara—telah dimatikan secara manual.

Hal ini tampaknya dilakukan pada saat yang rentan dalam jalur pesawat: saat melintas di antara wilayah udara dua negara.

Data satelit Inmarsat dan radar militer kemudian menunjukkan bahwa pesawat tersebut kemungkinan besar tidak mengalami peristiwa bencana, namun malah terus terbang.

MH370 melintasi busur yang membentang dari Asia Tengah di utara hingga menuju Antartika—di suatu tempat—pada pukul 08.19 waktu Kuala Lumpur.

Analisis menunjukkan dengan hampir pasti bahwa pesawat tersebut berbelok ke selatan, bukan ke utara, dan terus berlanjut selama enam jam setelah menghilang dari radar militer pada pukul 02.22 pagi.

Diperkirakan penerbangan tersebut berlanjut di ketinggian selama enam jam tersebut, hingga memberikan sinyal terakhirnya sekitar pukul 08.19 pagi pada tanggal 8 Maret—tujuh jam setelah kontak terakhir dilakukan dengan pilot di Laut China Selatan.

Beberapa menit kemudian, para ahli yakin pesawat itu menukik ke laut.

Pencarian berlanjut selama bertahun-tahun, tetapi hanya sedikit puing yang ditemukan di sekitar pantai timur Afrika.

Topik Menarik