Trump dan Biden Mendominasi Super Tuesday

Trump dan Biden Mendominasi Super Tuesday

Global | sindonews | Rabu, 6 Maret 2024 - 18:49
share

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan mantan Presiden Donald Trump meraih kemenangan dalam pemilu pendahuluan di sebagian negara bagian pada Selasa (5/3/2024). Itu memicu pertandingan ulang bersejarah dalam pemilihan umum bulan November.

Trump memenangkan suara Partai Republik di 14 dari 15 negara bagian – termasuk California dan Texas yang kaya akan delegasi – menyingkirkan mantan Duta Besar PBB Nikki Haley, saingan terakhirnya yang tersisa. Satu-satunya kemenangan Haley malam itu terjadi di Vermont.

Kinerja Trump yang luar biasa pada acara "Super Tuesday", ketika lebih dari sepertiga delegasi Partai Republik bersaing, berarti ia telah meraih nominasi presiden ketiga berturut-turut meskipun menghadapi serangkaian tuntutan pidana.

Trump dan Biden dengan cepat memusatkan perhatian mereka satu sama lain ketika hasilnya menjadi jelas. Dalam pidato kemenangannya di perkebunan Mar-a-Lago di Florida, Trump fokus pada kebijakan imigrasi Biden dan menyebutnya sebagai “presiden terburuk” dalam sejarah.

“Kota-kota kita sedang dibanjiri dengan kejahatan migran,” katanya, meskipun data kejahatan tidak mendukung pernyataan tersebut, dilansir Reuters.

Sedangkan Biden kembali menyebut Trump sebagai ancaman terhadap demokrasi Amerika.

“Hasil malam ini memberikan rakyat Amerika pilihan yang jelas: Apakah kita akan terus bergerak maju atau membiarkan Donald Trump menyeret kita mundur ke dalam kekacauan, perpecahan, dan kegelapan yang menentukan masa jabatannya?” katanya dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Trump Menang Kaukus Dakota Utara, Kalahkan Nikki Haley

Biden berhasil lolos dalam pemilihan Partai Demokrat, meskipun pemungutan suara protes di Minnesota dan enam negara bagian lainnya yang diselenggarakan oleh para aktivis yang menentang dukungan kuatnya terhadap Israel dalam perang melawan Hamas membuahkan hasil yang kuat.

Menurut Edison Research, perolehan suara "tanpa komitmen" di Minnesota mencapai 19 dengan hampir 90 suara telah dihitung, lebih tinggi dari 13 yang diperoleh upaya serupa di Michigan minggu lalu.

Namun Biden memenangkan Minnesota dan 14 negara bagian lainnya, termasuk pemungutan suara melalui pos di Iowa yang berakhir pada Selasa.

Biden memang mengalami satu kekalahan, di Samoa Amerika, wilayah kecil Amerika Serikat, tempat pengusaha Jason Palmer meraih 51 suara dibandingkan Biden yang memperoleh 40 suara, menurut Partai Demokrat Samoa Amerika.

Kampanye lain antara Trump, 77 tahun, dan Biden, 81 tahun – yang merupakan ulangan pertarungan presiden AS yang pertama sejak tahun 1956 – adalah salah satu kampanye yang tampaknya diinginkan oleh sedikit orang Amerika. Jajak pendapat menunjukkan Biden dan Trump memiliki peringkat dukungan yang rendah di kalangan pemilih.

Imigrasi dan perekonomian menjadi kekhawatiran utama bagi para pemilih Partai Republik, berdasarkan jajak pendapat Edison di Kalifornia, Karolina Utara, dan Virginia.

Mayoritas pemilih Partai Republik di negara-negara bagian tersebut mengatakan mereka mendukung deportasi imigran gelap. Trump, yang sering merendahkan migran, berjanji akan melakukan upaya deportasi terbesar dalam sejarah AS jika terpilih.

Katherine Meredith, seorang ibu rumah tangga berusia 65 tahun, memilih Trump di Huntington Beach, California.

“Perbatasan adalah sebuah bencana besar,” katanya.

Hasil hari Selasa hanya akan menambah tekanan pada Haley untuk keluar dari pencalonan. Dia tidak tampil di depan publik pada hari Selasa, dan tim kampanyenya belum menjadwalkan acara apa pun di masa mendatang.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicaranya mengatakan pemungutan suara tersebut menunjukkan "masih ada sejumlah besar pemilih utama Partai Republik yang mengungkapkan keprihatinan mendalam terhadap Donald Trump."

Bagan garis menunjukkan jumlah delegasi yang diperoleh Nikki Haley dan Donald Trump untuk nominasi presiden dari Partai Republik pada tanggal 4 Maret dibandingkan dengan jumlah delegasi yang diperebutkan hingga Super Tuesday pada tanggal 5 Maret.

Jumlah delegasi yang diperoleh Nikki Haley dan Donald Trump untuk nominasi presiden dari Partai Republik pada tanggal 4 Maret dibandingkan dengan jumlah delegasi yang diperebutkan hingga Super Tuesday pada tanggal 5 Maret.

Para pemilih juga memberikan suara dalam pemilihan nominasi capres.

Di California, Perwakilan AS dari Partai Demokrat Adam Schiff, jaksa penuntut utama dalam sidang pemakzulan Trump yang pertama, maju ke pemilihan umum untuk menggantikan mendiang Senator AS dari Partai Demokrat Dianne Feinstein. Lawannya adalah mantan pemain bisbol Steve Garvey, seorang Republikan yang mengungguli Perwakilan Demokrat AS Katie Porter.

Sistem pemilu California, yang mengharuskan dua kandidat teratas maju tanpa memandang partainya, mendorong kampanye Schiff untuk menerapkan strategi yang tidak biasa: ia memasang iklan yang dirancang untuk mendongkrak Garvey di kalangan pemilih Partai Republik, dengan pertimbangan bahwa Garvey kemungkinan besar akan menjadi lawan yang lebih lemah di bulan November.

Di North Carolina, Letnan Gubernur Mark Robinson yang didukung Trump memenangkan nominasi gubernur dari Partai Republik. Robinson, yang akan menjadi eksekutif kulit hitam pertama di negara bagian tersebut, menuai kritik atas komentar kasarnya terhadap kelompok LGBTQ, perempuan dan Muslim.

Dia akan menghadapi Jaksa Agung Partai Demokrat Josh Stein dalam salah satu pemilihan gubernur yang paling diperebutkan di negara ini.

Megabintang pop Taylor Swift mendorong para penggemarnya untuk memberikan suara dalam sebuah postingan di Instagram, meskipun ia tidak mendukung kandidat tertentu. Tim kampanye Biden berharap Swift pada akhirnya akan mendukung pencalonannya, seperti yang dilakukannya pada tahun 2020.

Tantangan Haley telah menyoroti beberapa potensi kerentanan pemilu Trump. Ia telah mencapai 40 suara dalam beberapa pemilihan di tingkat negara bagian, dan menunjukkan kinerja yang sangat baik di kalangan pemilih independen, terpelajar, dan pinggiran kota yang dapat memainkan peran penting di negara-negara bagian yang menjadi medan pertempuran pada bulan November.

Sekitar sepertiga pemilih di North Carolina mengatakan Trump tidak akan layak menjabat sebagai presiden jika ia dinyatakan bersalah melakukan kejahatan, sementara di Virginia, lebih dari setengahnya mengatakan ia akan layak menjabat jika terbukti bersalah.

Trump dijadwalkan memulai sidang pidana pertamanya pada 25 Maret di New York, di mana ia didakwa memalsukan catatan bisnis untuk menyembunyikan pembayaran uang tutup mulut kepada seorang bintang porno selama pencalonannya sebagai presiden pada tahun 2016.

Selain kasus di New York, Trump juga menghadapi dakwaan terpisah di tingkat federal dan negara bagian Georgia atas campur tangan pemilu, meskipun tidak jelas apakah kedua kasus tersebut akan diadili sebelum pemilu tanggal 5 November. Dia juga menghadapi tuntutan federal karena menyimpan dokumen rahasia setelah meninggalkan jabatannya.

Trump telah mengaku tidak bersalah dalam keempat kasus pidana tersebut. Biden menghadapi kelemahannya sendiri, termasuk kekhawatiran yang meluas mengenai usianya. Dia sudah menjadi presiden AS tertua dalam sejarah.

Topik Menarik