Setelah Kalah Berulang Kali, Akhirnya Nikki Haley Berhasil Menang Pemilu Pendahuluan di Washington

Setelah Kalah Berulang Kali, Akhirnya Nikki Haley Berhasil Menang Pemilu Pendahuluan di Washington

Global | sindonews | Senin, 4 Maret 2024 - 16:38
share

Calon presiden Nikki Haley memenangkan pemilihan pendahuluan Partai Republik di Washington, D.C., pada Minggu (3/3/2024). Itu menjadi kemenangan pertamanya dalam proses pencalonan dan kemenangan simbolis bagi mantan duta besar AS untuk PBB.

Haley, satu-satunya penantang Donald Trump yang tersisa dalam pemilihan tersebut, memenangkan 62,9 suara, dibandingkan 33,2 yang diperoleh mantan presiden tersebut.

“Tidak mengherankan jika Partai Republik yang paling dekat dengan disfungsi Washington menolak Donald Trump dan semua kekacauannya,” kata juru bicara kampanye Haley Olivia Perez-Cubas dalam sebuah pernyataan, dilansir Reuters.

Haley adalah perempuan pertama yang memenangkan pemilihan pendahuluan Partai Republik dalam sejarah AS.

Dia masih menghadapi rintangan yang hampir mustahil dalam usahanya memenangkan nominasi Partai Republik untuk menghadapi calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden pada bulan November. Trump memenangkan delapan nominasi pertama dengan selisih yang signifikan sebelum kalah dari Haley di ibu kota Amerika.

Mantan presiden ini juga diperkirakan akan memenangkan hampir semua kontes pencalonan di masa depan.

Washington, D.C., 100 merupakan wilayah perkotaan dan sebagian besar penduduknya memiliki gelar sarjana. Basis pendukung Trump cenderung berada di wilayah pedesaan, dan ia sangat kuat di wilayah dengan tingkat pendidikan rendah.

Baca Juga: 6 Pelajaran Penting dari Pemilihan Pendahuluan Partai Republik di South Carolina

"Saya sengaja menghindari D.C. Vote karena ini adalah 'Rawa', dengan delegasi yang sangat sedikit, dan tidak ada keuntungan," kata Trump dalam sebuah unggahan di platform Truth Social.

Kota ini juga merupakan rumah bagi sejumlah besar pekerja federal yang sekutu Trump telah berjanji untuk memecat mereka secara massal dan menggantinya dengan loyalis jika Trump menang pada bulan November. Beberapa kategori pekerja federal mengalami peningkatan ancaman pembunuhan dalam beberapa tahun terakhir, dan Trump sering menyebut wilayah D.C. sebagai "rawa".

Haley akan mendapatkan 19 delegasi dari kemenangannya, sebagian kecil dari 1.215 delegasi yang diperlukan untuk meraih nominasi.

Kemenangannya dapat memberinya suntikan kritik bahwa ia tidak mampu memenangkan satu pun kontes nominasi, meskipun beberapa anggota Partai Republik akan melihat popularitasnya di Washington sebagai hal yang negatif. Banyak pemimpin partai – termasuk Trump – menggambarkan kota ini sebagai kota yang penuh kejahatan dan dijalankan oleh elit yang tidak bisa dijangkau.

Ini bukan pertama kalinya Partai Republik di ibu kota menolak Trump. Dalam kontes nominasi Partai Republik terakhir di District of Columbia, pada tahun 2016, Trump menerima kurang dari 14 suara dan tidak ada delegasi, bahkan ketika ia memenangkan nominasi secara nasional.

Pada hari Selasa, para pemilih di 15 negara bagian dan satu teritori AS akan berpartisipasi dalam hari terbesar pencalonan dalam pemilihan pendahuluan presiden. Dikenal sebagai Super Tuesday, 874 delegasi Partai Republik akan diperebutkan.

Pemilihan pendahuluan Partai Demokrat di Washington akan diadakan pada bulan Juni.

Topik Menarik