Peringati 2 Tahun Invasi, Ukraina Bersumpah Menang Perang atas Rusia

Peringati 2 Tahun Invasi, Ukraina Bersumpah Menang Perang atas Rusia

Global | sindonews | Minggu, 25 Februari 2024 - 13:13
share

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bersumpah akan memenangkan perang atas Rusia saat Kyiv memperingati dua tahun invasi Moskow pada Sabtu (24/2/2024).

Dia mendesak sekutu Barat-nya untuk meningkatkan pasokan militer pada Ukraina.

Zelensky melontarkan nada menantang di Ibu Kota Ukraina; Kyiv, di mana pasukannya di timur dan selatan kalah dalam hal persenjataan dan jumlah, dan Rusia telah menguasai wilayah teritorial yang direbut dalam hampir satu tahun.

Berbicara kepada para pemimpin G7—beberapa di antaranya telah melakukan perjalanan ke Kyiv—Zelensky mengatakan “dukungan penting” mereka akan membantu negaranya menang perang.

Baca Juga: NATO: Ukraina Bisa Kerahkan F-16 untuk Serang Wilayah Rusia

“Dan Anda tahu betul bahwa kami membutuhkan semua ini pada waktunya, dan kami mengandalkan Anda,” katanya.

“[Presiden Rusia Vladimir] Putin bisa kalah dalam perang ini,” katanya pada pertemuan puncak para pemimpin G7 secara virtual, yang diapit oleh Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, dan Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni, yang semuanya telah melakukan perjalanan ke Kyiv.

“Ingatlah bahwa ambisi kekaisaran dan revanchisme hanya bisa dikalahkan jika dilakukan bersama-sama,” kata Zelensky, seperti dikutip AFP, Minggu (25/2/2024).

Dalam pernyataan setelah KTT tersebut, G7 menyerukan tambahan dana untuk membantu Kyiv menutup kekurangan pendanaannya.

Ketika perang memasuki tahun ketiganya, penundaan paket pendanaan penting Amerika Serikat senilai USD60 miliar telah menyebabkan kekurangan amunisi di Ukraina, dan Moskow berusaha memanfaatkannya menyusul perebutan Avdiivka yang secara simbolis penting.

Namun Zelensky dan komandan utamanya pada hari Sabtu berusaha membangkitkan dukungan militer dan keuangan utama negara tersebut.

“Kami akan menang,” kata Zelensky sebelumnya dalam sebuah upacara di bandara Gostomel di Kyiv, yang menjadi sasaran Rusia pada hari pertama serangan besar-besaran pada tahun 2022.

Panglima militer baru Ukraina Oleksandr Syrsky mengatakan dia yakin akan kemenangan “karena cahaya selalu mengalahkan kegelapan”.

Ketika Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan "operasi militer khusus" saat fajar pada tanggal 24 Februari 2022, banyak yang mengharapkan kemenangan dalam beberapa hari, tetapi Ukraina melawan, memaksa pasukan Moskow mundur.

Namun, sejak itu, Ukraina mengalami kemunduran dengan kegagalan serangan balasannya pada tahun 2023.

Rusia telah berinvestasi besar-besaran dalam industri pertahanannya dan merekrut ratusan ribu tentara, sementara Ukraina kekurangan tentara dan kehabisan amunisi yang dipasok Barat untuk artileri dan pertahanan udara.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mendesak Ukraina dan sekutunya untuk tidak "berkecil hati" dan von der Leyen memuji "perlawanan luar biasa" Ukraina saat dia tiba di Ibu Kota Ukraina.

Kyiv menandatangani perjanjian keamanan dengan Ottawa dan Roma pada hari Sabtu, dengan Kanada mengatakan akan memberikan total USD2,2 miliar dukungan keuangan dan militer pada tahun 2024.

“Kami akan mendukung Ukraina dengan apa pun yang diperlukan, selama diperlukan,” kata PM Kanada Justin Trudeau.

Kyiv menghadapi salah satu momen tersulit sejak invasi Rusia, dengan penundaan pengiriman artileri Eropa yang dijanjikan sehingga memperburuk kebuntuan bantuan di Washington.

Rusia melancarkan serangan keras di wilayah timur setelah merebut kota Avdiivka yang dijaga ketat pada 17 Februari.

Sementara itu, pasukan Ukraina di kota pertambangan Pokrovsk di Ukraina timur mengirimkan pesan yang jelas kepada para pemimpin asing yang berkumpul di Kyiv.

“Beri kami artileri, drone, baterai tandingan, peluru,” kata seorang tentara Ukraina berusia 31 tahun, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Woodie.

“Infanteri kami, dipersenjatai dengan senapan dan granat, berhadapan dengan artileri, pesawat terbang, dan tank,” imbuh seorang prajurit berusia 39 tahun asal Kyiv, yang telah berperang selama dua tahun.

Rusia terus melancarkan serangan drone dan rudal yang menghancurkan kota-kota Ukraina.

Dalam serangan terbaru, pihak berwenang Ukraina mengatakan tiga warga sipil tewas di kota timur Dnipro dan di Odesa pada Jumat malam hingga Sabtu.

“Bagi perempuan Ukraina, ini adalah kesedihan kami—untuk suami kami, untuk anak-anak kami, untuk ayah kami,” kata ahli gizi Olga Byrko di Kyiv.

“Saya sangat ingin ini berakhir secepat mungkin.”

Yuriy Pasichnyk, seorang pengusaha berusia 38 tahun, mengatakan kepada AFP bahwa warga Ukraina “telah belajar untuk menghadapinya... Sekarang perang adalah hidup kita”.

Wali Kota Kyiv Vitali Klitschko mengatakan sirene serangan udara telah berbunyi 989 kali di ibu kota selama dua tahun perang—rata-rata lebih dari sekali sehari.

Dia mengatakan bahwa "hampir 200 warga sipil" telah terbunuh di ibu kota selama waktu tersebut, termasuk enam anak-anak.

Ukraina memperkirakan jumlah warga sipil yang terbunuh sekitar 50.000 orang.

Topik Menarik