Loading...
Loading…
Yuan Tiongkok Telah Jatuh 11 Persen dari Dollar di 2022

Yuan Tiongkok Telah Jatuh 11 Persen dari Dollar di 2022

Global | koran-jakarta.com | Kamis, 29 September 2022 - 14:35

Securities Times milik negara mengatakan Yuan Tiongkok tidak mungkin terus terdepresiasi dengan cepat, hal itu disampaikan dalam komentar halaman depan pada hari Kamis, karena mata uang terus ditekan oleh dolar Amerika Serikat yang didorong oleh pengetatan moneter Federal Reserve yang hawkish.

Neraca pembayaran yang hati-hati telah memberikan dukungan dan menyebabkan kerugian yang agak "terkendali" dalam Yuan Tiongkok dibandingkan dengan rekan-rekan, kata surat kabar itu.

"Selama ekspektasi pasar dapat distabilkan, dan karena kebijakan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi domestik terus berlaku, akan sulit bagi indeks dolar untuk membawa volatilitas besar ke yuan," kata surat kabar itu.

Pelaku pasar biasanya melihat komentar media pemerintah seperti itu sebagai indikasi otoritas yang semakin tidak nyaman dengan pergerakan mata uang yang cepat.

Yuan Tiongkok telah jatuh lebih dari 11% terhadap dolar sepanjang tahun ini dan tampaknya akan mengalami penurunan tahunan terbesar sejak tahun 1994 yang lalu.

Bank Rakyat China pada hari Rabu mengatakan menstabilkan Yuan Tiongkok adalah prioritas utama dan memperingatkan pelaku pasar agar tidak membuat taruhan satu arah yang berat pada mata uang.


Juga minggu ini, bank sentral mengatakan lembaga keuangan harus meningkatkan cadangan risiko valuta asing mereka untuk membeli mata uang melalui kontrak forward, sebuah langkah yang membuat taruhan terhadap yuan lebih mahal.

Otoritas moneter juga meminta bank-bank lokal untuk menghidupkan kembali perangkat penetapan yuan yang ditinggalkan dua tahun lalu karena mereka bekerja untuk mempertahankan mata uang yang melemah dengan cepat, seseorang yang akrab dengan proses penetapan tingkat yuan mengatakan kepada Reuters pada Selasa malam.

Original Source

Topik Menarik