WHO: Lonjakan Omicron Bisa Timbulkan "Strain" Baru

Global | koran-jakarta.com | Published at Kamis, 06 Januari 2022 - 01:00
WHO: Lonjakan Omicron Bisa Timbulkan "Strain" Baru

STOCKHOLM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pada Selasa (4/1), memperingatkan bahwa melonjaknya kasus varian virus korona, Omicron di seluruh dunia dapat meningkatkan risiko munculnya strain baru yang lebih berbahaya. Sementara itu, Omicron menyebar seperti api di seluruh dunia, tampaknya jauh lebih ringan daripada yang ditakutkan pada awalnya, dan telah meningkatkan harapan bahwa pandemi dapat diatasi dan kehidupan kembali normal.

Namun, Pejabat Darurat Senior WHO, Catherine Smallwood, mengeluarkan nada peringatan yang tidak menyenangkan bahwa tingkat infeksi yang melonjak dapat memiliki efek sebaliknya.

"Semakin banyak Omicron menyebar, semakin menyebar dan semakin banyak mereplikasi, semakin besar kemungkinan untuk mengeluarkan varian baru. Sekarang, Omicron dapat menyebabkan kematian mungkin sedikit lebih sedikit daripada Delta, tapi siapa bilang varian berikutnya akan sama," kata Smallwood kepada AFP dalam sebuah wawancara.

Eropa telah mencatat lebih dari 100 juta kasus Covid-19 sejak awal pandemi, dan lebih dari lima juta kasus baru pada minggu terakhir tahun 2021.

"Hampir mengerdilkan apa yang telah kita lihat di masa lalu. Kita berada dalam fase yang sangat berbahaya, kita melihat tingkat infeksi meningkat sangat signifikan di Eropa Barat, dan dampak penuhnya belum jelas," kata Smallwood.

Catatan sementara Smallwood juga menunjukkan "pada tingkat individu mungkin ada penurunan risiko rawat inap" dengan varian Omicron dibandingkan dengan Delta, secara keseluruhan, Omicron dapat menimbulkan ancaman yang lebih besar karena banyaknya kasus.

"Ketika Anda melihat kasus meningkat secara signifikan, itu kemungkinan akan menghasilkan lebih banyak orang dengan penyakit parah, berakhir di rumah sakit dan mungkin meninggal," katanya.

Inggris, pada Selasa, menghadapi peringatan krisis rumah sakit yang akan datang karena kekurangan staf yang disebabkan oleh gelombang infeksi Omicron, ketika beban kasus Covid-19 harian negara itu menembus 200.000 untuk pertama kalinya.

Smallwood memperkirakan skenario itu juga berlaku di negara-negara Eropa lainnya. "Bahkan dalam sistem kesehatan yang canggih dan berkapasitas baik, ada perjuangan nyata yang terjadi saat ini, dan kemungkinan ini akan terjadi di seluruh wilayah saat Omicron mendorong kasus ke atas," ungkapnya.

Banyak Mutasi

Sementara itu, dari Marseille, Prancis, dilaporkan masyarakat global sedikit lega setelah mengetahui varian Omicron meskipun lebih menular, tapi menunjukkan gejala yang lebih ringan daripada Delta, varian korona baru pun muncul. Namun, kita belum tahu seberapa berbahayanya atau dari mana asalnya.

Rumah Sakit IHU Mditerranne, di Marseille, mengumumkan bahwa varian baru ini terdeteksi pada awal Desember, pada seorang wisatawan yang kembali ke Prancis dari Kamerun. Orang yang kembali dari Kamerun itu dilaporkan telah menginfeksi 12 orang di Prancis selatan. Varian baru punya lebih banyak mutasi daripada Omicron.

Artikel Asli