Loading...
Loading…
Tentang Post-Credit “Thor: Love and Thunder”, Strategi Baru Marvel Studios yang Berisiko

Tentang Post-Credit “Thor: Love and Thunder”, Strategi Baru Marvel Studios yang Berisiko

Powered by BuddyKu
Gaya Hidup | SukoharjoNews | Sabtu, 09 Juli 2022 - 09:59

SPOILER ALERT : Cerita ini membahas perkembangan plot dan adegan post-credit pertama di Thor: Love and Thunder Marvel Studios, yang saat ini diputar di bioskop.

Sukoharjonews.com Sejak awal, Marvel Studios telah terkenal menggunakan adegan post-credit sebagai penggoda bonus untuk film-filmnya yang akan datang. Kadang-kadang, adegan-adegan tersebut menunjuk ke sekuel langsung, seperti ketika Hank Pym (Michael Douglas) menunjukkan kepada Hope van Dyne (Evangeline Lilly) kostum Wasp di akhir Ant-Man tahun 2015 yang menandakan kenaikan Hope ke status peran untuk Ant-Man and the Wasp 2018.


Dikutip dari Variety, Sabtu (8/7/2022), dalam post-credit Thor: Love and Thunder menjadi perantara penghubung antar karakter saat kunjungan Thor (Chris Hemsworth) ke tempat suci Stephen Strange (Benedict Cumberbatch) di akhir Doctor Strange 2016 membuat Thor mencari ayahnya di Thor: Ragnarok tahun 2017.

Adegan-adegan ini sekaligus menjadi hal yang menyenangkan dan benang merah yang mengikat Marvel Cinematic Universe bersama-sama. Penonton menunggu untuk melihat mereka untuk merasakan apa yang akan datang, dan ritual itu sangat penting untuk memperkuat MCU sebagai kekuatan penceritaan terbesar dalam sejarah Hollywood.

Pada kesempatan langka, kredit akhir juga telah memperkenalkan karakter baru, seperti Wanda dan Pietro Maximoff (Elizabeth Olsen dan Aaron Taylor-Johnson) yang muncul di akhir Captain America: The Winter Soldier, yang membantu meletakkan dasar bagi peran penting merekadi Avengers: Age of Ultron tahun 2015. Tapi, kecuali pengenalan Thanos pada akhir 2012 The Avengers, penonton setidaknya, orang-orang cerdas yang mengikuti berita hiburan sudah tahu karakter dan aktor ini datang jauh sebelumnya.


Tidak lagi, tahun lalu Marvel Studios mulai mengubah strateginya untuk adegan pasca-kredit untuk film-film fiturnya, menggunakannya lebih sedikit sebagai pratinjau untuk judul yang diumumkan sebelumnya daripada sebagai pengumuman casting de facto untuk karakter baru yang masa depannya di MCU masih belum diketahui.

Orang-orang mungkin mengharapkan adegan pasca-kredit untuk Thor: Love and Thunder untuk menyarankan apa yang akan datang di Guardians of the Galaxy Vol. 3, mengingat peran Guardians dalam babak pertama film tersebut. Sebagai gantinya, justru diperkenalkan dengan Hercules dewa Yunani mitos dan andalan Marvel Comics sejak 1965 seperti yang diperankan oleh bintang Ted Lasso pemenang Emmy, Brett Goldstein.

Hercules membuat debut MCU-nya setelah pidato dari ayahnya, Zeus (Russell Crowe), yang berselisih dengan Thor di awal film sampai Dewa Petir menusuk Zeus dengan petirnya sendiri. Dalam adegan pasca-kredit, kamera tetap tertuju pada Zeus saat dia merawat lukanya, bertanya-tanya dengan pahit kepada seseorang di luar layar bagaimana para dewa mitos kuno menemukan diri mereka begitu dibayangi oleh pahlawan super pemula.

Untuk mendapatkan kembali perawakannya, Zeus memerintahkan putranya Hercules untuk menjatuhkan Thor. Kamera memotong ke Goldstein penggemar, lapis baja, dan berdada berbulu, yang menggeram Ya, ayah, dengan semua kemarahan mendidih yang kami harapkan dari kinerja Ted Lasso Goldstein sebagai pesepakbola pensiunan Roy Kent.


Seperti halnya Styles dan Theron, Marvel Studios belum menunjukkan kapan atau bagaimana Goldstein akan muncul lagi di MCU, tetapi untungnya ada pada aktor-aktor ini yang menjadi penampil utama sekuel masing-masing untuk film-film di mana mereka pertama kali muncul. Bagaimanapun, dalam komik, Starfox adalah seorang Abadi, Clea menikahi Doctor Strange, dan Hercules memulai sebagai antagonis Thor sebelum keduanya menjadi teman.

Namun, itu adalah tanda kepercayaan yang mendalam bahwa Marvel Studios akan menggunakan adegan-adegan ini untuk menghadirkan karakter baru tanpa juga menunjukkan dengan tepat ke mana karakter tersebut akan pergi. Dalam setiap kasus, sensasinya lebih banyak tentang melihat Styles, Theron, dan Goldstein muncul di MCU daripada apa pun arti penampilan itu untuk cerita yang lebih besar.

Ada potensi mendongeng yang hebat di Starfox, Clea, dan Hercules. Tetapi dengan lebih dari 25 film dan serial Disney+ sudah siap untuk Marvel Studios, menambahkan tiga karakter utama lagi ke dalam campuran berisiko memperburuk keluhan bahwa mengikuti MCU mulai terasa kurang menyenangkan dan lebih seperti pekerjaan rumah.

Mungkin Marvel Studios baru saja melampaui kebutuhan akan adegan pasca-kredit tidak perlu menggoda kita lagi ketika kita sudah tahu semuanya terhubung. Namun, ritual sulit untuk dihentikan, bahkan setelah tidak lagi berguna. (nano)


Original Source

Topik Menarik

{
{
{
{
{