Loading...
Loading…
Uni Eropa Mencari Langkah Keluar dari Krisis Energi

Uni Eropa Mencari Langkah Keluar dari Krisis Energi

Travel | koran-jakarta.com | Minggu, 02 Oktober 2022 - 17:01

Negara-negara Uni Eropa mendorong jaminan bahwa mereka dapat mempertahankan retribusi keuntungan tak terduga mereka sendiri pada perusahaan energi, dan mempertahankan opsi untuk memberlakukan tindakan yang lebih keras, di samping langkah-langkah di seluruh blok yang diusulkan oleh Brussels.

27 negara yang tergabung ke dalam organisasi Uni Eropa sedang merundingkan proposal darurat yang diajukan oleh eksekutif blok itu pekan lalu. Tujuannya adalah agar para menteri energi menyetujui kesepakatan pada pertemuan 30 September.

Proposal kompromi terbaru negara-negara tersebut, dilihat oleh Reuters pada hari Jumat, tidak akan mengharuskan negara-negara untuk menerapkan retribusi keuntungan nomplok yang diusulkan Uni Eropa pada perusahaan bahan bakar fosil, jika mereka sudah memiliki langkah-langkah nasional yang "setara". Italia adalah salah satu negara dengan pungutan seperti itu.

Negara-negara juga dapat mengenakan retribusi keuntungan tak terduga pada perusahaan bahan bakar fosil di atas 33% - tarif Uni Eropa yang diusulkan - jika mereka memilih, untuk mengumpulkan lebih banyak uang guna membantu konsumen dan bisnis mengatasi melonjaknya harga energi, kata proposal yang disusun oleh Republik Ceko yang saat ini memegang jabatan presiden bergilir Uni Eropa.

Negara-negara anggota juga menginginkan jaminan bahwa rencana Uni Eropa untuk menutup kelebihan pendapatan dari pembangkit listrik berbiaya rendah tidak akan mencegah mereka membatasi pendapatan generator ini lebih jauh secara nasional. "Mengingat bahwa campuran pembangkitan dan struktur biaya fasilitas pembangkit listrik sangat berbeda di antara Negara-negara Anggota, mereka harus diizinkan untuk mempertahankan atau memperkenalkan langkah-langkah krisis nasional," kata proposal itu, yang masih bisa berubah.

Dengan memperkenalkan langkah-langkah di seluruh blok, Brussels berharap untuk menutupi dukungan tambal sulam yang telah diberikan pemerintah nasional - yang telah melihat negara-negara Uni Eropa yang lebih kaya jauh lebih banyak daripada yang lebih miskin dalam membajak uang tunai ke perusahaan yang sakit dan membagikan uang tunai kepada konsumen yang berjuang dengan tagihan.

Para diplomat dari beberapa negara Uni Eropa berharap untuk kesepakatan minggu depan, tetapi mengatakan ini hanya akan terjadi jika negara-negara diizinkan untuk mempertahankan langkah-langkah krisis nasional mereka.

Brussels juga akan menyusun rencana untuk tindakan darurat Uni Eropa lebih lanjut minggu depan - termasuk likuiditas darurat untuk perusahaan energi, dan cara untuk mengurangi harga gas. Beberapa pejabat Uni Eropa ragu bahwa ini akan berupa pembatasan harga, sebuah gagasan yang memecah negara-negara Uni Eropa.

Original Source

Topik Menarik

{
{
{
{
{