Loading...
Loading…
Berebut Bahan Baku dengan Pasar Internasional, PLN Kesulitan Kembangkan Biomassa

Berebut Bahan Baku dengan Pasar Internasional, PLN Kesulitan Kembangkan Biomassa

Powered by BuddyKu
Travel | IDX Channel | Senin, 04 Juli 2022 - 15:26

IDXChannel - Biomassa merupakan salah satu sumber daya energi hijau yang tersedia cukup banyak di Indonesia. Selain itu, biomassa merupakan sumber daya energi terbarukan yang memiliki karakteristik continuous and sustainable sehingga dapat lebih terjamin.

Pemanfaatan biomassa sebagai sumber energi, dapat dimanfaatkan langsung untuk menghasilkan energi listrik melalui berbagai proses, salah satunya adalah dengan co-firing , di mana biomassa digabungkan di pembangkit berbahan bakar fosil, seperti batu bara.

Tak heran jika PT PLN (Persero) berupaya mengembangkan biomassa. Namun, akademisi dari Universitas Gadjah Mada (UGM), Tumiran M.Eng, mengatakan PLN kesulitan untuk mendapatkan bahan baku biomassa saat ini.

Padahal, bahan baku untuk biomassa dapat bersumber dari berbagai varians, misalnya sisa kayu olahan, atau pengembangan tanaman energi dan memanfaatkan sampah sisa olahan masyarakat.

"Skenario dan upaya untuk mendapatkan biomassa dalam jumlah besar tidaklah mudah, tantangannya antara lain menyangkut regulasi pricing dan peran Pemerintah yang perlu memberikan perhatian lebih/ guidance ," tambah Tumiran.

Baca Juga :
Akademisi IPB: Potensi Lahan Kering Untuk Produksi Biomassa Di Pulau Jawa Capai Ratusan Ribu Hektar

Tumiran menambahkan pemanfaatan biomassa pada sektor kelistrikan PLN kini bersaing dengan pasar internasional. Pasalnya, harga wood pellet sebagai bahan baku biomassa lebih mahal jika diekspor ketimbang dijual di dalam negeri.

"Saya dengar PLN sudah susah berkompetisi untuk mendapatkan hasil gergajian, karena apa? dibuat dalam bentuk pelet oleh pengembang kemudian diekspor, karena harga pelet di pasar internasional itu lebih mahal daripada di dalam negeri," kata dia.

Menurutnya, kondisi ini harus mendapat perhatian pemerintah agar keberlanjutan pengembangan biomassa tetap terjaga, dengan membuat regulasi agar pemanfaatan di dalam negeri tetap menarik.

"Jadi siapa yang mengatur, regulator kita bagaimana cara mengatur supaya ini kompetitif bisa di dalam negeri, " ujarnya.

Tumiran melanjutkan, untuk pemanfaatan biomassa yang bahan bakunya berasal dari sampah juga membutuhkan peran pemerintah untuk meningkatkan kesadaran masyarakat. Sehingga masyarakat memilah sampah yang cocok dijadikan biomassa.

"Bagaimana kesadaran masyarakat untuk mengatur sampah, tapi apakah kesadaran masyarakat bisa tumbuh sendiri? Nggak bisa, perlu peran Pemerintah untuk mengatur," kata dia.

Baca Juga :
Demi Konsumsi Jamaah Haji, Pengusaha RI Diminta Banjiri Saudi dengan Bahan Baku Nusantara

Sampah tidak bisa diolah masyarakat sendiri, dibutuhkan peran pemerintah untuk mengolahnya. Hal ini pun telah dilakukan oleh negara lain seperti Jepang, Korea dan Swedia.

"Di mana-mana saya ke Jepang, ke Korea, ke Swedia itu memang Pemerintah turut campur dalam mengolah sampah, sampah butuh diatur tidak bisa menyerahkan pengolahan sampah ke pengusaha. Pemerintah mengatur pengusaha bisa memanfaatkan bagian yang bermanfaat," paparnya.

Tumiran mengungkapkan, pemanfaatan sampah untuk energi pun masih sulit karena banyak hambatan, salah satunya adalah perbedaan persepsi tentang biaya pengolahan sampah yang dikeluarkan Pemerintah untuk badan usaha.

"Ada yang beranggapan kalau dikasih tipping fee side produknya jadi listrik Pemerintah memberikan subsidi pengusaha, kesannya demikian" tuturnya.

Oleh karena itu, lanjut Tumiran, harga biomassa sebaiknya tidak ditetapkan berdasarkan harga batu bara seperti DMO yang harganya ditetapkan oleh Pemerintah.

"Walaupun tidak harus mengikuti mekanisme pasar Internasional, tetapi cara penentuan harga memperhatikan basic cost yang dapat dihitung. Misalnya untuk pengembangan hutan tanaman energi, ada struktur cost yang dapat dihitung untuk menentukan kelayakan harga bio-masa kayu sebagai energi," tutur Tumiran

Cara lain adalah dengan penerapan elastisitas pada tarif untuk kelompok pelanggan mampu. Adanya kontribusi biomassa sebagai EBT bila berkontribusi terhadap kenaikan BPP, maka kenaikan tersebut dapat di pass-through ke tarif kelompok pelanggan mampu sebagai delta perubahan tarif. Cara penerapan ini berlaku di beberapa negara, contohnya di Thailand.

Selain itu, upaya co-firing di lingkungan PLN perlu dihargai dan diapresiasi sebagai upaya mempercepat pemanfaatan Energi Baru Terbarukan (EBT), agar kontribusi EBT di dalam bauran energi nasional dapat terus ditingkatkan.

Sejalan dengan Kebijakan Energi Nasional, tujuan target 23 persen kontribusi EBT di tahun 2025, salah satu tujuannya adalah menciptakan kemandirian energi dan menciptakan lapangan kerja baru sektor energi, sehingga kontribusi EBT memberikan dukungan pertumbuhan ekonomi, penguasaan teknologi dan penciptaan lapangan kerja baru.

Baca Juga :
Kemenkop UKM Kembangkan Kemitraan Koperasi Peternak Susu dengan Nestle Indonesia

Pilihan akselerasi penggunaan Bio-masa di PLTU PT PLN, adalah pilihan yang sangat tepat. Hal ini diharapkan dapat menggairahkan ekonomi masyarakat dan potensi lokal juga dapat berkembang.

(FRI)

Original Source

Topik Menarik