Loading...
Loading…
Mantap! Selandia Baru Luncurkan Perahu Cepat Bertenaga Hidrogen Pertama di Dunia

Mantap! Selandia Baru Luncurkan Perahu Cepat Bertenaga Hidrogen Pertama di Dunia

Travel | koran-jakarta.com | Minggu, 22 Mei 2022 - 15:20

Laboratorium Nasional Lawrence Berkeley Departemen Energi AS telah melihat bahan seperti spons yang dikenal sebagai "kerangka logam-organik." Mereka telah menemukan bahwa mereka dapat bersaing secara biaya dengan teknologi penyimpanan energi lainnya untuk daya cadangan dengan pengembangan lebih lanjut.

Hidrogen dapat disimpan dalam bahan kristal berpori yang terbuat dari ion logam. Analisis tekno-ekonomi dan pemodelan proses menganalisis kinerja sistem dalam "Biaya dan potensi kerangka kerja logam-organik untuk catu daya cadangan hidrogen," yang baru-baru ini diterbitkan di Nature Energy.

"Khusus untuk aplikasi daya cadangan, mereka memiliki mekanisme pengisian/pengosongan sederhana, memungkinkan hidrogen yang tersimpan segera dilepaskan setelah dikeluarkan tanpa menggunakan reaksi kimia, yang biasanya memerlukan suhu tinggi," kata peneliti postdoctoral Berkeley Lab, Peng Peng.

Laboratorium Energi Terbarukan Nasional AS (NREL) mengatakan bahan perovskit dapat memainkan peran kunci dalam proses kimia untuk menghasilkan hidrogen terbarukan. "Ilmuwan NREL menganalisis teknologi pemisahan air yang muncul yang disebut produksi hidrogen termokimia surya (STCH), yang berpotensi lebih hemat energi daripada memproduksi hidrogen melalui metode elektrolisis yang umum digunakan, STCH bergantung pada proses kimia dua langkah di mana oksida logam terkena suhu lebih besar dari 1.400 C dan kemudian dioksidasi ulang dengan uap pada suhu yang lebih rendah untuk menghasilkan hidrogen," kata tim peneliti dalam "Analisis Sistem dan Teknologi Produksi Hidrogen Termokimia Surya," yang baru-baru ini diterbitkan di Renewable Energy.

Baca Juga :
Tidak Mau Kalah, Jepang Terus Kembangkan Sistem Teknologi Hidrogen di Bidang Kemaritiman

HydrogenOne dan Foresight telah menandatangani perjanjian akhir untuk berinvestasi di HH2E Jerman. Mereka akan memperoleh saham minoritas dan hak atas kursi dewan setidaknya GBP 10 juta (USD 12,5 juta).

Para investor "akan memberikan sebagian besar modal pembangunan dan konstruksi yang mencakup lima proyek besar. Proyek-proyek ini diharapkan berada di lokasi industri di seluruh Jerman dan akan menelan biaya lebih dari EURO 500 juta (USD 526,8 juta) untuk sepenuhnya dikembangkan," kata HydrogenOne.

"Proyek pertama yang diharapkan diluncurkan HH2E kemungkinan berada di lokasi industri di Jerman, di mana ada rencana untuk fasilitas baru yang dimulai pada tahun 2025, memasok pelanggan industri di tempat," tambahnya.

Baca Juga :
Bersaing dengan Sehat! Jerman Mendorong Pembuatan Kereta Hidrogen Terbaru dan Uji Coba Tangki Penyimpanannya

Fortescue Future Industries (FFI) telah mengumumkan rencana untuk berpotensi mengubah infrastruktur batu bara lama menjadi fasilitas produksi hidrogen hijau di negara bagian Washington.

"Niat FFI adalah untuk mempekerjakan tenaga kerja batubara yang ada untuk proyek yang diusulkan, memfasilitasi transisi ke ekonomi energi hijau yang muncul," kata perusahaan itu.

Original Source

Topik Menarik

{