Loading...
Loading…
Sekolah Percontohan Hijau Pertama di Swedia Bertaruh Besar pada Masa Depan Penerbangan, Ada Apa?

Sekolah Percontohan Hijau Pertama di Swedia Bertaruh Besar pada Masa Depan Penerbangan, Ada Apa?

Travel | koran-jakarta.com | Minggu, 08 Mei 2022 - 10:00

Salah satu Hanggar Bandara Skellefte di Swedia Utara, sebuah pesawat sedang diisi, siap untuk terbang.

Sekolah percontohan baru, yang berbasis di kota Skellefte sekitar 200 kilometer selatan Lingkaran Arktik, akan memulai kelas pada Mei 2022.

Siswa akan bekerja menuju Lisensi Pilot Lalu Lintas Maskapai (ATPL) yang akan memungkinkan mereka menerbangkan pesawat pribadi dan komersial. Program ini membutuhkan waktu sekitar 20 bulan untuk diselesaikan.

Namun, untuk segala sesuatu yang belum bisa dipelajari dalam menerbangkan pesawat listrik, ada pesawat Piper empat tempat duduk yang menggunakan biofuel yang lebih sedikit polusi.

"Untuk pendidikan penuh ATPL, perlu latihan dengan berbagai jenis pesawat juga, dan itu akan menjadi pesawat biasa. Begitu ada listrik, kami akan mengubah armada kami ke pesawat jenis ini," ujar Hultdin.

"Kami berpikir bahwa meskipun Anda tidak dapat melakukan semuanya, Anda selalu dapat melakukan sedikit dan ini adalah permulaan," lanjutnya.

Instruktur mengatakan pilot siswa mencatat sekitar 200 jam waktu penerbangan selama pelatihan mereka yang berarti menggunakan pesawat yang lebih berkelanjutan dapat mengurangi dampak lingkungan.

Baca Juga :
Keren! Bisa Jadi Model Berkelanjutan, Sekolah Percontohan Hijau Baru di Swedia Berusaha Besar pada Masa Depan Penerbangan

"Anda masih perlu melakukan jam-jam itu untuk menjadi mahir dan menjadi pilot yang aman sebelum Anda dapat beroperasi di sebuah maskapai penerbangan. Jadi, tentu saja, jika Anda dapat melakukannya dengan cara yang netral karbon, maksud saya, itu luar biasa," kata pihak sekolah. kepala pelatihan, Johan Norberg.

Inisiatif hijau Skellefte

Sekolah percontohan baru merupakan salah satu dari beberapa inisiatif bertema hijau di dalam dan sekitar Skellefte, sebagian didorong oleh kedatangan startup baterai Northvolt dan gigafactory barunya di luar kota.

Selain pesawat komersial tradisional yang masih menderu di sepanjang landasan pacu, bandara kota mengurangi dampak lingkungan dengan menggunakan pemanas dan listrik bebas fosil, serta armada kendaraan listrik yang mengangkut penumpang ke pusat kota.

"Kami menggunakan listrik hijau bersertifikat dari Skellefte Kraft, kami memanaskan bandara dengan pelet bio, dan kami mengendarai kendaraan kami dengan bahan bakar atau listrik bebas fosil," jelas CEO bandara Robert Lindberg.

"Itu yang bisa kita lakukan, cukup mudah, kenapa tidak (tidak) semua orang melakukannya?" tegasnya.

Baca Juga :
Menakjubkan! Pesawat Hidrogen Bakal Dibuat Pemerintah Inggris Membuka Jalan Penerbangan Tanpa Emisi

Maskapai berpendapat bahwa terbang hanya menyumbang 2,5 persen dari emisi gas rumah kaca buatan manusia dan pesawat yang semakin efisien sekarang menggunakan jumlah bahan bakar per penumpang yang sama dengan mobil setengah penuh.

Namun kemudahan dan penurunan biaya perjalanan udara memungkinkan lebih banyak orang untuk terbang lebih sering, sehingga emisi maskapai penerbangan melonjak bahkan ketika sumber lain menurun.

Original Source

Topik Menarik

{