Peduli Pendidikan di Provinsi Banten, Airin Siapkan Beasiswa Perguruan Tinggi untuk Para Guru

Peduli Pendidikan di Provinsi Banten, Airin Siapkan Beasiswa Perguruan Tinggi untuk Para Guru

Terkini | tangsel.inews.id | Kamis, 11 Juli 2024 - 00:41
share

TANGERANG, iNewsTangsel.id - Tokoh Perempuan Airin Rachmi Diany hadir sebagai narasumber dalam Seminar nasional yang bertajuk "Menjawab tantangan masa depan Pendidikan di Banten" yang digelar oleh Pena Tangerang di Kampus Universitas Insan Pembangunan Indonesia (UNIPI), Kabupaten Tangerang, Selasa (9/7/2024).

Dalam kesempatan tersebut, Airin memaparkan berbagai tantangan yang dihadapi dunia pendidikan di Banten. Menurutnya, beberapa isu utama yang perlu mendapatkan perhatian serius adalah kesenjangan pendidikan. Dimana rata-rata lama sekolah di beberapa wilayah di Banten masih di bawah rata-rata nasional. 

Selain itu, kata Airin, masih tingginya angka putus sekolah di Provinsi Banten yang menempati peringkat ke-8 di Indonesia dengan jumlah putus sekolah paling banyak pada tingkat Sekolah Dasar.

"Ini yang harus menjadi atensi dan perhatian kita bagaimana agar tidak ada lagi anak-anak di Banten yang putus sekolah. Ini tentu PR, bantuan bapak ibu guru memotivasi buka hanya anak murid, tapi lingkungan sekitar untuk peduli betapa pentingnya pendidikan, bukan hanya ijazahnya saja, tapi ilmu yang bermanfaat," ujar Airin.

Lebih lanjut, Airin mengatakan bahwa masih terdapat defisit kebutuhan unit sekolah baru dan ruang kelas baru di Provinsi Banten. Berdasarkan data, kata Airin, terdapat 33 guru di Banten yang belum tersertifikasi pada tahun 2021 dan 2,63 guru di Banten belum menempuh pendidikan jenjang S1 pada tahun 2023.

 

"Ke depan sesuai kebiasaan saya di Tangerang Selatan kasih beasiswa bagi guru-guru untuk bisa untuk mendapatkan sekolah S1. Itu bagian dari cara untuk meningkatkan kesejahteraan ditambah dengan kualitas dari para guru," ungkapnya.

Airin pun menekankan bahwa pendidikan merupakan tanggungjawab bersama. Menurutnya, kemajuan pendidikan tidak hanya dapat dicapai oleh pemerintah semata, tetapi membutuhkan kolaborasi.

"Pendidikan merupakan tanggungjawab kita bersama. Tidak mungkin pemerintah berjalan sendiri, tetapi harus ada kolaborasi dan kerjasama antara praktisi dan masyarakat," pungkasnya. 

Topik Menarik