Loading...
Loading…
Tabrakan dengan DART, Asteroid Tiga Kali Menyala Lebih Terang

Tabrakan dengan DART, Asteroid Tiga Kali Menyala Lebih Terang

Teknologi | gatra.com | Jumat, 30 September 2022 - 04:15

Washington DC, Gatra.com- Hubble dan James Webb Space Telescope melihat gumpalan setelah DART menabrak asteroid.Tabrakan itu membuat asteroid tiga kali lebih terang. Live Science , 30/9.

Momen spektakuler pesawat Double Asteroid Redirection Test (DART) NASA menabrak asteroid jauh telah ditangkap James Webb Space Telescope (JWST) dan Hubble Space Telescope dan rekamannya luar biasa.

Pesawat ruang angkasa DART menabrak asteroid Dimorphos, yang berjarak 7 juta mil (11 juta kilometer) dari Bumi, pada pukul 19:14 ET pada hari Senin (26 September), menandai upaya pertama umat manusia untuk menguji sistem pertahanan planetnya dengan mengubah asteroid. lintasan.

JWST mempelajari tabrakan selama jangka waktu sekitar lima jam, mengambil 10 gambar, sementara Hubble menangkap 45 gambar saat sebelum dan sesudah tumbukan. Dijahit bersama, gambar-gambar itu menunjukkan gumpalan tipis material yang tiba-tiba menyembul dari Dimorphos setelah tabrakan DART, dengan asteroid menjadi tiga kali lebih terang selama delapan jam setelah peristiwa itu.

Kami telah menantikan dampak DART selama lebih dari 17 tahun, dan sangat menarik untuk melihatnya melalui mata observatorium luar angkasa terbesar Webb dan Hubble. Gambar-gambar ini memberi kami petunjuk tentang apa yang terjadi pada jam-jam pertama setelah tumbukan, dan jelas ada lebih banyak yang terjadi daripada yang kami perkirakan, kata Ian Carnelli, manajer misi Hera Badan Antariksa Eropa. Hera akan diluncurkan pada 2024 untuk mempelajari dampak pada 2026.

Itu membuat misi Hera menjadi lebih penting sekarang karena kami benar-benar perlu mendekati Didymos untuk memahami secara detail apa yang sebenarnya terjadi, tambah Carnelli. Didymos adalah asteroid dengan lebar 1.280 kaki (390 meter) yang merupakan mitra yang lebih besar dari Dimorphos dengan lebar 525 kaki (160 m).

Pesawat DART seberat 1.210 pon (550 kilogram), probe berbentuk kubus jongkok yang terdiri dari sensor, antena, pendorong ion, dan dua susunan surya sepanjang 28 kaki (8,5 m), menabrak Dimorphos saat bepergian dengan kecepatan sekitar 14.540 mph (23.400 km/jam). Tujuan dari probe, yang menabrak Dimorphos hanya 56 kaki (17 m) dari pusat yang tepat, adalah untuk memperlambat orbit asteroid di sekitar Didymos yang lebih besar.

Para ilmuwan mengharapkan tes untuk memperlambat Dimorphos turun sekitar 1% dan membawanya ke orbit yang lebih dekat dengan Didymos. Misi tersebut akan dianggap berhasil jika memperlambat orbit 12 jam Dimorphos hingga 73 detik, tetapi perubahan sebenarnya bisa mencapai 10 menit.

Dua video lain juga diambil setelah kecelakaan itu oleh dua teleskop terestrial. H awaiian Asteroid Terrestrial-impact Last Alert System dan salah satu teleskop Las Cumbres Observatory di Afrika Selatan merekam video tabrakan tersebut menunjukkan kepulan debu dan puing-puing dari Dimorphos pada saat tabrakan.

Lebih dekat ke batu ruang angkasa, para ilmuwan akan mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang dampak langsung dengan beralih ke LICIACube badan antariksa Italia - pesawat ruang angkasa "cubesat" yang lebih kecil yang terpisah dari DART pada 11 September. Sekarang mengorbit Dimorphos pada jarak 34 mil (55 km), LICIACube telah mulai mengirimkan foto kembali ke Bumi tentang bagaimana lintasan asteroid telah berubah dan bagaimana tabrakan menyebabkan material meledak keluar setelah tumbukan. Pengamatan LICIACube akan dilengkapi dengan lebih banyak dari Hubble dan JWST selama beberapa minggu mendatang.

Semua ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk mengumpulkan gambaran tentang jenis kekuatan yang mungkin diperlukan untuk mengalihkan asteroid masa depan agar tidak menabrak planet kita dengan konsekuensi yang mematikan.

Original Source

Topik Menarik

{