Loading...
Loading…
Mimpi Buruk buat Ukraina, Cara Hancurkan HIMARS Dikantongi Rusia, Ratusan Sudah Game Over

Mimpi Buruk buat Ukraina, Cara Hancurkan HIMARS Dikantongi Rusia, Ratusan Sudah Game Over

Powered by BuddyKu
Teknologi | WartaEkonomi | Jumat, 29 Juli 2022 - 04:31

Rusia dilaporkan telah menghancurkan lebih dari 100 rudal buatan AS untuk Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS) M142 yang dikirim ke Ukraina.

Rudal-rudal itu dihancurkan oleh Angkatan Udara Rusia, yang terdiri dari angkatan udara dan luar angkasa angkatan bersenjatanya, dalam serangan terhadap depot amunisi Ukraina pada 24 Juli, menurut situs berita yang dikendalikan pemerintah Rusia, RT , yang mengutip laporan Rabu dari kantor berita Rusia. kementerian pertahanan.

Depot amunisi terletak di dekat pemukiman bernama Lyubimovka di wilayah Dnepropetrovsk Ukraina.

Selain roket HIMARS, kementerian pertahanan Rusia konon mengatakan bahwa hingga 120 tentara Ukraina yang menjaga depot, spesialis teknis dan apa yang digambarkan RT sebagai "tentara bayaran asing" tewas dalam serangan itu.

Newsweek tidak dapat secara independen memverifikasi laporan Rusia atau mengakses situs web kementerian pertahanan Rusia dalam upaya untuk melihat informasi secara langsung. Kementerian pertahanan Rusia dan Ukraina dihubungi untuk konfirmasi dan komentar.

Pusat Dukungan Akuisisi Angkatan Darat AS menggambarkan M142 HIMARS sebagai "spektrum penuh, terbukti dalam pertempuran, segala cuaca, 24/7, mematikan dan responsif, sistem senjata pemogokan presisi beroda."

Pengumuman Menteri Pertahanan AS Lloyd J. Austin pekan lalu bahwa empat HIMARS tambahan akan dikirim ke Ukraina menjadikan jumlah total sistem senjata yang disediakan atau dijanjikan ke negara yang dilanda perang itu menjadi 16.

Tidak segera jelas seberapa signifikan dugaan hilangnya lebih dari 100 rudal HIMARS akan berdampak pada Ukraina karena terus berjuang melawan kemajuan Rusia.

Baik Ukraina dan AS telah menggembar-gemborkan penggunaan HIMARS di negara itu, yang oleh pensiunan Jenderal Angkatan Darat AS Mark Hertling digambarkan pekan lalu sebagai "pengubah permainan" dalam perang yang sedang berlangsung.

Seorang pejabat senior Departemen Pertahanan AS mengatakan pada briefing latar belakang di Pentagon awal bulan ini bahwa HIMARS memiliki "dampak signifikan pada apa yang terjadi, di garis depan."

Pejabat itu, yang tidak disebutkan namanya, juga mengatakan bahwa tentara Ukraina "menghabiskan banyak waktu untuk menyerang sasaran seperti amunisi, pasokan, pasokan logistik lainnya, komando dan kontrol," yang memiliki "dampak langsung pada kemampuan untuk melakukan operasi di wilayah tersebut. garis depan."

Penilaian ini didukung oleh Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan. Dia menekankan selama konferensi pers pekan lalu bahwa Ukraina telah "secara efektif menggunakan" sistem peluncuran roket, "dengan serangan terhadap komando dan kontrol Rusia, jaringan logistik mereka, artileri lapangan mereka di dekat lokasi pertahanan dan banyak target lainnya."

Menteri Pertahanan Ukraina Oleksiy Reznikov mengatakan saat berbicara di televisi nasional Senin bahwa militer negaranya menggunakan HIMARS yang dipasok AS untuk mengambil 50 depot amunisi Rusia.

Seorang pejabat senior pertahanan AS juga baru-baru ini mengatakan kepada wartawan bahwa Ukraina telah menggunakan HIMARS untuk menghancurkan lebih dari 100 target Rusia "bernilai tinggi" seperti gudang amunisi, posisi artileri jarak jauh, pos komando, situs pertahanan udara, dan radar serta simpul komunikasi.

Original Source

Topik Menarik