Loading...
Loading…
5 Mitos Pendaratan Manusia di Bulan Paling Aneh

5 Mitos Pendaratan Manusia di Bulan Paling Aneh

Teknologi | inewsid | Sabtu, 05 Februari 2022 - 07:10

JAKARTA, iNews.id - Mitos pendaratan di Bulan paling aneh pernah terdengar di luar sana. Padahal pendaratan di Bulan ini adalah salah satu pencapaian ilmiah terbesar di abad ke-20.

Siapa yang bisa membayangkan bola abu-abu menjulang menggantung di langit malam akan dijelajahi manusia? Untuk sampai ke sana dan kembali dengan selamat dibutuhkan kerja keras dan dedikasi dari ribuan fisikawan, engineers, politisi, astronot, dan pegawai negeri.

Masing-masing orang yang berkontribusi pada pencapaian ilmiah manusia di Bulan bekerja selama berjam-jam. Hal itu tentu saja dilakukan agar misi yang dijalankan bisa sukses dan menoreh prestasi.

Ketika Neil Armstrong mengambil langkah pertamanya di permukaan bulan pada 1969, misi ditonton oleh sekitar 600 juta orang dari seluruh dunia, menurut CNN. Di Amerika Serikat saja, diperkirakan 94 persen dari mereka yang menonton televisi pada saat itu menonton untuk melihat momen bersejarah ini.

Tetapi jika begitu banyak orang yang mengerjakan proyek ini, dan banyak orang yang benar-benar melihatnya terjadi, mengapa ada gerakan aktif yang mencoba mendiskreditkan apa yang merupakan salah satu pencapaian terbesar umat manusia? Karena beberapa mitos pendaratan di bulan aneh yang terdengar di luar sana.

Mitos Pendaratan di Bulan Paling Aneh

1. Stanley Kubrick memproduksi pendaratan di bulan sebagai film untuk NASA
Ini ide yang sangat aneh. Bagaimana jika sutradara film terkenal Stanley Kubrick membantu pemerintah AS memalsukan pendaratan di bulan dengan mengarahkan film astronot "mendarat" di permukaan bulan?

Sejarah memberitahu teori ini berakar di dua tempat. Pertama adalah penggambaran ruang dan bulan yang realistis dalam mahakarya Kubrick tahun 1968, 2001: A Space Odyssey. Adegan-adegan ini tampak terlalu mirip dengan pendaratan NASA pada tahun 1969 untuk menjadi suatu kebetulan, menurut konspirasi.

Kerumunan ini juga menunjuk pada dugaan wawancara film 1999 dengan Kubrick, yang dilakukan oleh pembuat film T. Patrick Murray. Dalam wawancara ini, Kubrick menyatakan dia membantu pemerintah menggelar pendaratan 1969, meskipun dia tidak menjelaskan mengapa dia melakukan hal seperti itu.

Motif untuk ini diduga berkisar dari patriotisme hingga menerima peralatan pembuatan film khusus hingga mendapatkan sejumlah uang dari pemerintah untuk membiayai film-film masa depan, seperti yang ditunjukkan oleh The Paris Review.

Kebenarannya, film blockbuster Kubrick tahun 1968 menggunakan engineer luar angkasa dan seniman astronomi untuk membuat set bulan 2001 terlihat serealistis mungkin. Adapun wawancara Murray, itu dilakukan dua bulan setelah Kubrick meninggal pada 1999.

Dan pria yang mengaku sebagai Kubrick di dalamnya terlihat jauh berbeda dari yang dilakukan Kubrick dalam penampilan publik terakhirnya pada 1997. Lalu ada pernyataan dari juru bicara janda Kubrick yang mengatakan wawancara itu bohong.

2. Bendera yang Mengindikasikan Bukan Berada di Bulan
Mitos pendaratan satu bulan berpusat di sekitar bendera Amerika Serikat yang ditancapkan di permukaan Bulan oleh para astronot yang mendarat di sana. Teori konspirasi ini mengklaim bendera yang berkibar tertiup angin menunjukkan itu tidak benar-benar di bulan, karena tidak ada angin di Bulan.

Mereka tentu benar tentang tidak ada angin di Bulan, tidak ada yang memperdebatkan itu. Tapi apakah bendera itu benar-benar tertiup angin? Menurut History, NASA ingin mencapai efek estetika terbaik dengan bendera AS.

Mengetahui bendera normal hanya akan tergantung di sana dengan lemas setelah ditancap di permukaan bulan, mereka melengkapi misi dengan bendera yang dibuat khusus. Bendera-bendera ini memiliki batang mendatar yang menjulur dari atas tiang bendera tempat bagian atas bendera itu digantung. Dalam foto, Anda dapat melihat tongkat ini, tetapi Anda juga dapat melihat bahwa itu terlihat seperti bendera yang sedang berkibar.

3. Kurangnya Bintang
Mitos pendaratan di bulan lainnya adalah kurangnya bintang di salah satu foto permukaan Bulan membuktikan mereka tidak benar-benar ada di sana menurut Discovery. Jika ya, kurangnya atmosfer dan cahaya redup akan membuat banyak bintang berkilau di langit hitam, klaim garis pemikiran ini.

Kenyataannya di sini adalah siang hari di Bulan, meskipun langitnya hitam. Permukaan Bulan jelas diterangi oleh cahaya Matahari seperti halnya para astronot. Royal Museums menunjukkan untuk bintang yang remang-remang di kejauhan agar terlihat di kamera, itu akan mengambil rana yang sangat cepat dengan bukaan kecil.

Menangkap titik-titik kecil cahaya di kejauhan ketika diatur dengan begitu banyak penerangan permukaan tidak mungkin dilakukan tanpa peralatan yang tepat. Jadi bintang-bintang ada di sana, mereka sangat, sangat sulit untuk dilihat.

4. Pendaratan Dipentaskan
Mitos lain yang terus diakui oleh para ahli teori konspirasi adalah bayangan di permukaan Bulan tak sejajar dengan yang seharusnya ditimbulkan objek yang diterangi Matahari seperti yang dicatat oleh Daily Press. Salah satu foto khususnya yang mereka pertanyakan adalah bidikan tanah yang diambil oleh astronot Neil Armstrong.

Di dalamnya, Anda dapat dengan jelas melihat dua bayangan; salah satu dari Armstrong sendiri, dan satu lagi yang dilemparkan dari peralatan. Masalahnya di sini, menurut para ahli teori konspirasi kedua bayangan itu tidak sejalan satu sama lain padahal seharusnya sejajar. Mereka yang tidak sinkron menunjukkan beberapa sumber cahaya, seperti pencahayaan panggung dari panggung suara, dan tidak mungkin dari matahari saja.

5. Cameraman Neil Armstrong
Ada mitos yang beredar yang mengklaim pendaratan di bulan itu palsu karena foto lain yang diambil oleh Armstrong. Foto tersebut merupakan bidikan close-up sesama astronot Buzz Aldrin. Di pelindung wajah Aldrin, Anda dapat dengan jelas melihat Armstrong berdiri agak jauh, dengan tangan di tengah.

Jadi jika Armstrong yang mengambil foto ini, lalu di mana kameranya? Tidak ada kamera yang terlihat di pantulannya, jadi karena itu dia tidak punya kamera dan foto itu pasti diambil oleh orang lain.

Kenyataannya cukup sederhana. Kamera akan agak kikuh bagi astronot mana pun untuk mencoba beroperasi sambil mengenakan pakaian antariksa mereka. Untuk menghindari masalah, NASA memasang kamera di pakaian antariksa. Foto ini diambil dengan kamera yang dipasang di tengah Armstrong, persis di mana tangannya berada di pantulan.

Original Source

Topik Menarik