Ray-Ban Stories Adalah Kacamata Pintar Generasi Pertama dari Facebook

dailysocial.id | Teknologi | Published at 13/09/2021 11:40
Ray-Ban Stories Adalah Kacamata Pintar Generasi Pertama dari Facebook

Setelah lama dirumorkan, Facebook akhirnya secara resmi memperkenalkan kacamata pintar perdananya pada tanggal 9 September kemarin. Dinamai Ray-Ban Stories, perangkat ini memang merupakan hasil kolaborasi langsung Facebook dengan sang produsen kacamata asal Italia tersebut, lebih tepatnya induk perusahaannya, yakni EssilorLuxottica.

Secara fisik, Ray-Ban Stories nyaris identik dengan kacamata tradisional, dan frame -nya pun tergolong tipis untuk ukuran perangkat yang mengemas sederet komponen elektronik. Anda tidak akan menemukan satu pun branding Facebook di tubuhnya, dan satu-satunya bagian yang menunjukkan bahwa ini bukan kacamata biasa hanyalah dua lensa kecil di ujung kiri dan kanan atasnya.

Di balik masing-masing lensa tersebut, tertanam sensor kamera 5 megapiksel. Kenapa harus dua? Supaya foto yang dihasilkan juga bisa diberi efek 3D. Foto tangkapannya sendiri memiliki resolusi 2592 x 1944, sementara videonya memakai format kotak dengan resolusi 1184 x 1184.

Pengoperasiannya terkesan sangat simpel. Pada tangkai sebelah kanan, pengguna bisa menemukan sebuah tombol. Klik tombol tersebut, maka perangkat bakal merekam video selama 30 detik. Klik dan tahan tombolnya, maka perangkat bakal menjepret foto. Selagi kameranya bekerja, orang lain bisa melihat indikator LED kecil di sebelah lensanya menyala dalam warna putih.

Untuk melihat hasil tangkapannya, pengguna perlu memakai aplikasi Facebook View di perangkat Android maupun iOS. Lewat aplikasi ini pula pengguna dapat mengunggah konten ke Facebook, Instagram, WhatsApp, Messenger, Twitter, TikTok, Snapchat, dan lain sebagainya.

Seandainya tangan pengguna sedang sibuk, mereka juga bisa mengambil video atau foto dengan memanfaatkan perintah suara. Ya, selain mengusung kamera, kacamata ini rupanya juga mengemas mikrofon sekaligus speaker . Jadi selain untuk mengabadikan momen, perangkat juga dapat difungsikan untuk menelepon atau mendengarkan musik.

Yang tidak bisa dilakukan oleh kacamata ini adalah menampilkan konten augmented reality (AR) di hadapan penggunanya. Tidak seperti prototipe Spectacles generasi keempat, Ray-Ban Stories sama sekali tidak dibekali kapabilitas AR. Maklum, kacamata ini merupakan produk generasi pertama.

Dalam sekali pengisian, Stories diyakini mampu bertahan sampai satu hari penuh. Kacamata ini hadir bersama sebuah wadah yang merangkap sebagai charging case , jadi Anda tidak usah repot-repot mencari colokan tersembunyi di tangkainya. Case ini dapat mengisi ulang Stories sampai sebanyak tiga kali sebelum ia sendiri perlu dicolokkan ke charger .

Sebagai produk yang mempunyai asosiasi langsung dengan Facebook, Ray-Ban Stories tentu memicu pertanyaan-pertanyaan seputar privasi. Namun kalau menurut Facebook sendiri, Stories dirancang dengan berfokus pada aspek privasi. Mereka bahkan telah menyiapkan sebuah microsite yang secara khusus menjelaskan mengenai fitur-fitur privasi milik kacamata ini.

Lalu seandainya pengguna benar-benar butuh privasi ekstra, mereka bisa mematikan semua komponen elektronik yang tertanam di Stories lewat sebuah tuas kecil di belakang engselnya.

Tertarik? Well , sayang sekali untuk sekarang Ray-Ban Stories baru akan tersedia di Amerika Serikat, Australia, Inggris, Irlandia, Italia, dan Kanada. Harganya dipatok $299, dan ia tersedia dalam total 20 variasi desain berdasarkan tiga style khas Ray-Ban Wayfarer, Round, dan Meteor. Sejauh ini belum ada informasi terkait ketersediaannya di negara-negara selain yang sudah disebutkan.

Sumber: Facebook.

Artikel Asli