Razer Basilisk V3 Dirilis, Unggulkan Fitur Hyperscrolling dan Sensor yang Lebih Ngebut Lagi

dailysocial.id | Teknologi | Published at 09/09/2021 11:30
Razer Basilisk V3 Dirilis, Unggulkan Fitur Hyperscrolling dan Sensor yang Lebih Ngebut Lagi

Razer punya mouse gaming baru, yaitu Basilisk V3. Sesuai namanya, ia merupakan penerus dari Basilisk V2 yang dirilis tahun lalu. Ada sejumlah pembaruan signifikan yang Razer terapkan, tapi sebelumnya, mari kita bahas yang tidak berubah lebih dulu.

Secara keseluruhan, desain Basilisk V3 tampak identik dengan pendahulunya. Kebetulan saya pribadi punya Basilisk V2, dan sejauh pengamatan saya, cuma ada dua perubahan minor pada fisik Basilisk V3: lampu RGB-nya jauh lebih meriah, dan posisi tombol trigger multi-fungsinya di samping kiri agak ditarik ke belakang supaya lebih dekat dengan ibu jari.

Bentuk tombol trigger -nya juga berbeda dan tidak lagi memanjang. Namun entah kenapa, tombol tersebut tidak lagi detachable di Basilisk V3. Kalau di Basilisk V2, tombol tersebut dapat dilepas-pasang secara magnetis. Buat saya sih ini bukan masalah, sebab tombol tersebut memang selalu saya pakai setiap harinya, baik ketika bermain game ataupun bekerja.

Namun perubahan terbesar Basilisk V3 bisa kita jumpai pada scroll wheel -nya. Roda gulir ini dapat bekerja dalam dua mode yang berbeda: Tactile dan Free-Spin, mirip seperti yang fitur hyperscrolling yang sudah Logitech tawarkan sejak lama pada sejumlah mouse -nya. Mode Tactile memungkinkan scrolling secara bertahap dan presisi, sementara Free-Spin memungkinkan scrolling secara cepat dan los begitu saja.

Alternatifnya, tersedia pula mode ketiga yang Razer sebut dengan istilah Smart Reel. Dalam mode ini, scroll wheel -nya dapat berganti-ganti antara mode Tactile dan Free-Spin secara otomatis, tergantung seberapa cepat pengguna menggulirkannya (pelan berarti Tactile, cepat berarti Free-Spin).

Sebagai perbandingan, di Basilisk V2 pengguna hanya bisa mengatur tingkat kelonggaran scroll wheel -nya menggunakan kenop kecil di permukaan bawah mouse . Saat disetel yang paling longgar, scroll wheel -nya memang terasa mulus, tapi tetap tidak bisa sampai los. Sebagai eks pengguna mouse Logitech, jujur saya kangen dengan fitur hyperscrolling -nya ketika hijrah ke Basilisk V2.

Kembali membahas Basilisk V3, pembaruan selanjutnya berkaitan dengan performanya. Ia dibekali sensor Focus+ baru yang memiliki sensitivitas maksimum 26.000 DPI (naik dari 20.000 DPI), serta yang menawarkan pengaturan lift-off distance sekaligus landing distance .

Untuk switch tombolnya, Basilisk V3 menggunakan optical switch generasi kedua. Saya tidak tahu apa bedanya dengan yang pertama (spesifikasinya di atas kertas sama), tapi yang pasti switch milik Basilisk V2 saya masih terasa empuk dan bebas dari masalah double click meski sudah setahun saya gunakan.

Bagian terbaiknya, semua ini justru bisa didapat dengan harga yang lebih terjangkau. Razer Basilisk V3 saat ini telah dipasarkan seharga $70. Di Indonesia, sudah banyak toko resmi yang menjualnya seharga Rp1.149.000, lebih murah sekitar 350 ribu ketimbang harga Basilisk V2 saat saya membelinya tahun lalu.

Sumber: Business Wire.

Artikel Asli