Vladimir Putin Disambut Karpet Merah di Vietnam, Amerika Serikat Marah

Vladimir Putin Disambut Karpet Merah di Vietnam, Amerika Serikat Marah

Global | sindonews | Kamis, 20 Juni 2024 - 12:32
share

Presiden Rusia Vladimir Putin telah tiba di Vietnam pada Senin (20/6/2024) untuk melakukan pembicaraan dengan para pemimpin komunis.

Vietnam menjadi perhentian terakhir tur Putin di Asia setelah sebelumnya mengunjungi Korea Utara dan menandatangani pakta pertahanan bersama dengan pemimpin negara tersebut, Kim Jong-un.

Pesawat presiden Rusia mendarat di bandara Hanoi di mana dia disambut di karpet merah oleh Wakil Perdana Menteri Vietnam Tran Hong Ha dan diplomat partai terkemuka Le Hoai Trung.

Kunjungan Putin ke Vietnam ini merupakan yang pertama sejak tahun 2017. Namun kunjungan tersebut telah memicu kemarahan mitra dagang utama Vietnam; Amerika Serikat (AS).

Baca Juga: Rusia-Korut Teken Pakta Pertahanan, Sekjen NATO Kesal

Putin dijadwalkan bertemu dengan pemimpin Partai Komunis Vietnam, Nguyen Phu Trong, Presiden To Lam, dan Perdana Menteri Pham Minh Chinh.

Pemimpin Rusia itu juga dijadwalkan menghadiri upacara peletakan karangan bunga, termasuk di Mausoleum Ho Chi Minh yang menampung jenazah pemimpin pendiri Vietnam yang dibalsem.

Para pejabat Rusia mengatakan kunjungan Putin akan fokus pada masalah ekonomi, pendidikan dan energi.

Perdagangan antara kedua negara hanya mencapai USD3,5 miliar pada tahun 2022—hanya sebagian kecil dari perdagangan Vietnam dengan China senilai USD175 miliar dan USD123 miliar dengan Amerika Serikat. Namun para pengamat mengatakan bahwa secara pribadi, masalah Ukraina dan kerja sama pertahanan kemungkinan besar akan dibahas.

Rusia dan Vietnam memiliki hubungan erat sejak tahun 1950-an, dan selama beberapa dekade, Moskow adalah pemasok senjata utama Hanoi.

Dalam sebuah artikel opini yang bertepatan dengan kunjungannya, Putin memuji Vietnam karena mendukung cara pragmatis untuk menyelesaikan krisis di Ukraina.

Vietnam secara resmi menerapkan kebijakan luar negeri yang netral dan tidak mengutuk serangan Rusia terhadap Ukraina, sebuah sikap yang dianggap terlalu pemurah oleh beberapa negara Barat terhadap Kremlin.

Selain memuji Vietnam atas sikapnya dalam perang di Ukraina, Putin juga menyebutkan kemajuan dalam pembayaran, energi dan perdagangan antarnegara dalam artikel opini yang diterbitkan di surat kabar Partai Komunis Vietnam, Nhan Dan.

Meskipun Korea Utara dan Rusia menghadapi isolasi internasional, Vietnam telah membangun aliansi yang hati-hati dengan AS dan Uni Eropa.

AS, yang meningkatkan hubungan diplomatik dengan Hanoi tahun lalu dan merupakan pasar ekspor utama Vietnam, menentang kunjungan Putin.

“Tidak ada negara yang boleh memberikan platform kepada Putin untuk mempromosikan perang agresinya dan membiarkan dia menormalkan kekejamannya,” kata Kedutaan Besar AS di Hanoi melalui juru bicaranya, seperti dikutip The Guardian, Kamis (20/6/2024).

Kehadiran presiden Rusia di Vietnam merupakan tindak lanjut dari kunjungan penting ke Pyongyang, di mana dia dan penguasa Korea Utara, Kim Jong-un, menandatangani pakta pertahanan bersama.

Perjanjian tersebut mencakup klausul yang mengharuskan negara-negara tersebut untuk saling membantu jika salah satu negara diserang, sehingga meningkatkan kekhawatiran negara-negara Barat mengenai potensi bantuan Rusia untuk program rudal atau nuklir Korea Utara.

Presiden AS Joe Biden mengunjungi Hanoi pada bulan September untuk mempromosikan hubungan baik ketika pemerintahannya berupaya menjadikan Vietnam sebagai pemasok alternatif komponen-komponen teknologi tinggi utama untuk mengurangi ketergantungan Amerika pada China.

Beijing dengan cepat mengikuti langkah tersebut, dan Presiden Xi Jinping melakukan kunjungan kenegaraannya sendiri tiga bulan kemudian.

Topik Menarik