China Terbitkan Obligasi 50 Tahun, Langkah Putus Asa Pertahankan Stabilitas Fiskal

China Terbitkan Obligasi 50 Tahun, Langkah Putus Asa Pertahankan Stabilitas Fiskal

Global | sindonews | Jum'at, 14 Juni 2024 - 11:05
share

Keputusan pemerintah China untuk menerbitkan obligasi (bond) nasional jangka ultra panjang yang berjumlah sekitar USD140 miliar telah memicu perdebatan publik.

Para kritikus berpendapat bahwa langkah ini, yang pada dasarnya merupakan pinjaman dari beberapa generasi mendatang, merupakan upaya putus asa untuk mempertahankan stabilitas fiskal di tengah tantangan ekonomi.

Strategi ini menimbulkan pertanyaan mengenai niat pemerintah China dan kemampuannya membayar utang tersebut. Hal ini, ditambah dengan ketidakpastian politik dan ekonomi, telah menyebabkan beberapa pihak memperkirakan keruntuhan rezim yang tidak dapat dihindari di China.

Mengutip dari Mekong News, Jumat (14/6/2024), Kementerian Keuangan China baru-baru ini mengumumkan rencana menerbitkan obligasi nasional khusus jangka ultra panjang senilai satu triliun Yuan atau sekitar USD140 miliar tahun ini, dengan jangka waktu terpanjang 50 tahun yang memicu perhatian luas masyarakat.

Baca Juga: China Terus Dorong Sinifikasi di Xinjiang, Budaya Uighur Perlahan Pudara

Beberapa orang meyakini bahwa langkah China meminjam uang dari generasi mendatang selama 50 tahun ke depan adalah pertanda kuat berakhirnya rezim Partai Komunis China (CCP).

Banyak warga China menyatakan ketidakpuasannya dengan mengatakan bahwa cucu dan cicit merekalah yang nantinya baru dapat memperoleh manfaat dari obligasi ultra panjang pemerintah.

Keputusan pemerintah CCP untuk menerbitkan obligasi nasional jangka sangat panjang pada saat perekonomian sedang menghadapi tantangan menimbulkan pertanyaan tentang niat mendasarnya.

Meminjam Uang dari Generasi Mendatang

Sebuah artikel yang diterbitkan di platform Quantum Leap di luar negeri dengan judul “Tanda-tanda Kuat Runtuhnya Dinasti” menganalisis bahwa obligasi ultra-panjang ini membawa sinyal politik yang kuat. Artikel tersebut meyakini bahwa obligasi ultra panjang itu setara dengan memungut pajak masa depan terlebih dahulu, terlepas dari apakah akan ada keuntungan di nantinya.

Saat obligasi ini ditetapkan, obligasi lain dengan jangka waktu 80 atau 100 tahun juga bisa saja diperkenalkan.

Inti dari obligasi nasional jangka ultra panjang adalah menggunakan cerukan di masa depan untuk mengisi defisit fiskal saat ini.

Penulis artikel di Quantum Leap menganalisis bahwa pengenalan obligasi nasional jangka ultra panjang ini pasti akan menyebabkan kegagalan total pembatasan fiskal pada kegiatan ekonomi.

Baca Juga: Perekonomian Global Akan Sangat Terpukul Jika China Serang Taiwan

Pemerintahan China di semua tingkatan akan lebih tak terkendali dalam meminjam uang untuk berbagai proyek, dan praktik korupsi juga mungkin terjadi di dalamnya.

Tujuan CCP menerbitkan obligasi nasional yang sangat panjang adalah untuk mencoba menjaga kestabilan fiskal selama periodenya berlangsung, dengan harapan bisa diperpanjang lagi secara berkelanjutan. Dengan cara ini, pasar utang China tidak akan pernah meledak.

Ketika Partai Kuomintang mundur ke Taiwan pada tahun 1949, pajak di beberapa wilayah China Daratan dipungut hingga tahun 1999 atau selama 50 tahun. Oleh karena itu, penulis artikel di Quantum Leap meyakini bahwa penerbitan obligasi nasional jangka panjang oleh CCP adalah salah satu tanda terkuat berakhirnya dinasti tersebut.

Secara ekonomi, keruntuhan suatu dinasti melewati tiga tahap, yang pertama adalah penipisan akumulasi kekayaan, kemudian penjarahan masa kini, dan terakhir penyusunan masa depan.

Ketika sudah sampai pada tahap terakhir, kejatuhan dinasti tidak dapat terhindarkan, sama seperti semua dinasti dalam sejarah. Artikel di Quantum Leap menyatakan bahwa obligasi nasional jangka panjang 50 tahun adalah pajak atas intelijen yang dikenakan CCP kepada rakyatnya.

Beberapa hari lalu, jenis obligasi nasional jangka panjang lainnya untuk jangka waktu 30 tahun sudah mulai diperdagangkan di pasar dengan harga tertinggi mencapai 127 Yuan.

Selang beberapa waktu, harganya telah turun ke angka semula 100 Yuan dan pasar hanya bertahan satu hari. Mereka yang membeli di harga tertinggi 127 Yuan mengalami kerugian hingga 27 persen hanya dalam satu hari.

Pajak atas intelijen ini pada dasarnya adalah sebuah mesin untuk memanen kekayaan masyarakat. CCP berharap setiap warga China akan menjadi wajib pajak atas jenis pajak tersebut.

Ketika seluruh masyarakat menyadari sifat sebenarnya dari obligasi jangka panjang CCP, maka hal itu akan runtuh seperti kupon emas Yuan yang dikeluarkan partai Kuomintang di Shanghai di masa lalu, yang pada akhirnya hanya menjadi lembaran kertas tak berharga.

Kemampuan Membayar Utang

Dr Li Hengqing, seorang ekonom China-Amerika yang tinggal di Amerika Serikat, baru-baru ini mengatakan kepada Epoch Times bahwa tujuan CCP menerbitkan obligasi nasional jangka sangat panjang adalah untuk mendorong masyarakat berinvestasi atau menyelesaikan utang pemerintah dengan tabungan yang tidak digunakan untuk konsumsi.

Namun masalahnya adalah, di bawah gejolak politik dan ekonomi saat ini, penerbitan obligasi nasional jangka sangat panjang dengan kurun waktu 20, 30 atau bahkan 50 tahun, CCP sebenarnya tidak memiliki niat untuk membayar kembali pokok obligasi tersebut. Terlebih lagi, siapa yang dapat menjamin bahwa rezim CCP tidak akan runtuh pada periode ini.

Penerbitan obligasi nasional jangka panjang oleh pemerintah China, meski terdapat berbagai tantangan ekonomi, dipandang sebagai upaya putus asa untuk mempertahankan stabilitas fiskal.

Para pengkritik berpendapat bahwa strategi ini, yang pada dasarnya merupakan pinjaman dari generasi mendatang, dapat menyebabkan korupsi dan masalah fiskal.

Kinerja obligasi yang buruk di hari perdagangan pertama semakin memicu skeptisisme.

Di tengah ketidakpastian politik dan ekonomi, muncul keraguan mengenai kemampuan pemerintah China untuk membayar utang-utang tersebut. Hal ini membuat beberapa pihak memperkirakan bahwa keruntuhan rezim CCP sudah tidak dapat dihindari.

Topik Menarik